150 Peti Jenazah Covid-19 Donasi IKA Unair untuk RS Surabaya

Oleh Liputan6.com pada 30 Jul 2021, 15:14 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 15:14 WIB
Peti Mati
Perbesar
Pekerja menyelesaikan pembuatan peti jenazah untuk pasien Covid-19 di TPU Pondok Kelapa, Jakarta, Selasa (13/7/2021). Menurut pekerja, dalam sehari mampu membuat hingga 50 peti jenazah dari ratusan pesanan dari pihak rumah sakit, baik di Jakarta maupun luar kota. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Liputan6.com, Surabaya - Ikatan Alumni (IKA) Universitas Airlangga (Unair) Surabaya menyerahkan sebanyak 150 peti jenazah kepada enam rumah sakit di wilayah setempat.

Perwakilan IKA Unair Surabaya Indra Nur Fauzi mengatakan, masing-masing dari enam rumah sakit tersebut menerima 25 peti jenazah.

"Enam rumah sakit tersebut adalah RSUD Sidoarjo, RSUD Ibnu Sina Gresik, RSUD dr. Soegiri Lamongan, RSUD Jombang, RS Universitas Arlangga, dan RS Islam Jemursari," ujarnya, di Surabaya, 29 Juli 2021, dilansir dari Antara.

Menurut ia, sinergitas di masa pandemi seperti saat ini menjadi hal sangat penting dan diharapkan terus dilakukan berbagai pihak.

Ia mengatakan banyak korban meninggal dunia akibat COVID-19 sehingga rumah sakit membutuhkan perangkat untuk menyelenggarakan pemakaman.

"Bantuan ini merupakan bentuk ikhtiar untuk meringankan beban petugas pemulasaraan jenazah di rumah sakit," ucap alumnus Fakultas Ekonomi Bisnis Unair tahun 1994 tersebut.

"Bantuan ini juga merupakan inisiasi dari Ketua Umum IKA Unair Ibu Khofifah Indar Parawansa," kata Indra, menambahkan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Berharap COVID-19 Mereda

Peti Mati
Perbesar
Pekerja menyelesaikan pembuatan peti jenazah untuk pasien Covid-19 di TPU Pondok Kelapa, Jakarta, Selasa (13/7/2021). Menurut pekerja, dalam sehari mampu membuat hingga 50 peti jenazah dari ratusan pesanan dari pihak rumah sakit, baik di Jakarta maupun luar kota. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Ia berharap pandemi COVID-19 segera berakhir dan penambahan angka kasus positif semakin berkurang, lalu kesembuhan meningkat, serta kematian menurun.

"Kami tak akan pernah berhenti mengimbau kepada seluruh masyarakat, wajib patuh protokol kesehatan. Meski sudah vaksin, jangan sampai lengah," tuturnya.

Sementara itu, Wakil Direktur Pelayanan RSUD Sidoarjo dr. Wasis Nupikso, Sp.OG, menyampaikan terima kasih atas bantuan peti jenazah yang diberikan oleh Ikatan Alumni Unair.

"Tentunya bagi rumah sakit, bantuan ini akan digunakan untuk pasien yang meninggal dunia akibat COVID-19," kata dia.

Di sisi lain, situasi COVID-19 di Jawa Timur berdasarkan data Nasional per hari ini pukul 16.00 WIB, angka kumulatif terkonfirmasi positif sebanyak 298.525 kasus.

Rinciannya, konfirmasi dirawat 57.126 kasus (19,14 persen), lalu angka kesembuhan mencapai 221.778 kasus (74,29 persen) dan terkonfirmasi meninggal dunia 19.621 kasus (6,57 persen).

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya