Jatim Kena Sentil soal Vaksinasi Lambat, Begini Penjelasan Khofifah

Oleh Liputan6.com pada 22 Jul 2021, 09:07 WIB
Diperbarui 22 Jul 2021, 09:07 WIB
Gubernur Jatim  Khofifah Indar Parawansa. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)
Perbesar
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)

Liputan6.com, Surabaya - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa diminta mempercepat vaksinasi COVID-19 di wilayahnya. Permintaan itu datang langsung dari Wakil Presiden Ma’ruf Amin.

Ma'ruf menyampaikan itu saat memberikan pengarahan kepada seluruh Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 di Provinsi Jawa Timur.

Selain itu, Wapres juga meminta Khofifah menjelaskan kendala yang dihadapi dalam vaksinasi COVID-19.

"Dari sasaran vaksinasi sebesar 31,8 (juta orang), sampai sekarang kalau tidak salah baru mencapai 8,36 persen. Ini barangkali coba dikonfirmasi ini, apa betul? Apa hambatan yang masih dihadapi oleh Jatim?" kata Wapres Ma’ruf melalui konferensi video dari kediaman resmi wapres di Jakarta, Rabu, 21, Juli 2021, dilansir dari Antara.

Wapres mengatakan seluruh pemerintah daerah (pemda) harus saling berkoordinasi guna menyelesaikan berbagai kendala yang dialami dalam penanganan COVID-19.

"Kita ingin supaya hal-hal yang menjadi hambatan itu kita coba cari, supaya tidak ada lagi hambatan di lapangan, supaya bisa berjalan dengan baik, begitu Bu Gubernur," tambah Wapres.

Sementara itu, Khofifah mengatakan kendala vaksinasi COVID-19 di Jatim ialah terkait jumlah dosis yang belum mencukupi.

 

Penjelasan Khofifah

Gubernur Jatim  Khofifah Indar Parawansa saat kunjungan ke Tuban. (Ahmad Adirin/Liputan6.com)
Perbesar
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat kunjungan ke Tuban. (Ahmad Adirin/Liputan6.com)

Jatim memang mendapatkan paling banyak dosis vaksin COVID-19 dari Pemerintah pusat, kata Khofifah. Namun, banyaknya dosis tersebut harus didistribusikan lagi ke setiap dinas kesehatan (dinkes) di kabupaten dan kota. Hal itu yang menyebabkan sasaran vaksinasi COVID-19 di Jatim masih jauh dari target.

"Jadi Pak Wapres, kalau dipotret dari stok (vaksin) yang di Jatim itu pasti jumlahnya besar. Tetapi jumlah yang besar itu, kalau kemudian sudah dikerucutkan, berapa banyak yang ada di dinkes masing-masing kabupaten dan kota?" kata Khofifah.

Oleh karena itu, Khofifah mengatakan perlu ada sosialisasi lebih luas kepada seluruh jajaran pemkab dan pemkot agar stok vaksin yang sudah ada segera diberikan kepada masyarakat.

"Memang, izin Pak Wapres, perlu ada sosialisasi kembali sesuai arah Presiden bahwa jangan menunggu dosis kedua; (tetapi) habiskan, habiskan (stok dosis yang ada)," ujar Khofifah.

Turut mengikuti secara daring pengarahan tersebut ialah Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki dan Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Letjen TNI Ganip Warsito.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓