INCAR, Senjata Baru Ditlantas Polda Jatim Bidik Pelanggar Lalu Lintas

Oleh Dian Kurniawan pada 27 Mei 2021, 19:19 WIB
Diperbarui 27 Mei 2021, 19:19 WIB
Polda Jatim mengenalkan INCAR, untuk melacak pelanggar lalu lintas. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)
Perbesar
Polda Jatim mengenalkan INCAR, untuk melacak pelanggar lalu lintas. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)

Liputan6.com, Surabaya - Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Jatim mengenalkan alat baru Integrated Node Capture Attitude Record (INCAR) untuk membatu kinerja petugas menertibkan pelanggar lalu lintas di jalan.

Dirlantas Polda Jatim Kombes Pol Latif Usman menyatakan, INCAR merupakan peralatan khusus yang dibuat untuk membantu tugas anggota untuk mengidentifikasi dan mendeteksi beberapa parameter object detection, serta penggunaan Artificial Inteligen (AI) untuk Pemprosesannya.

"Ada lima Fitur yang terpasang pada mobil canggih ini diantaranya Fitur Global Positioning System, ETLE, Speed Gun, Face Recognition, dan Automatic Number Plate Recognition," ucap Latif.

Latif menjelaskan, lima fitur tersebut mempunyai fungsi yang berbeda diantaranya untuk identifikasi wajah. Dapat mendeteksi wajah pengguna jalan, dan mencocokan dengan data SIM, serta mencocokkan dengan data E-KTP.

"Identifikasi Kendaraan Bermotor (Ranmor). Dapat mengidentifikasi batas kecepatan yang telah ditentukan, mengidentifikasi nomor kendaraan, dan mengidentifikasi jenis kendaraan," ujarnya.

"INCAR juga dapat identifikasi pelanggaran lalu lintas. Dengan mengidentifikasi pelanggar rambu jalan, mengidentifikasi penggunaan sabuk pengaman, dan mengidentifikasi penggunaan helm," ucap Latif.

Sementara keunggulan dari INCAR sendiri dapat digunakan untuk mobile operasional sesuai kebutuhan, pelanggar akan mendapatkan efek deteren, karena akan terintegrasi dengan akumulasi poin pelanggaran yang dapat menjadi syarat untuk pencabutan SIM.

"Selain itu, biayanya sangat murah, karena hasil karya Ditlantas Polda Jatim. Dapat digunakan sesuai kebutuhan, karena alat milik sendiri dan hanya dapat digunakan oleh Polri," ujar Latif.

Terkait dengan alur dan sistem dalam penerapannya Dirlantas Polda Jatim, Latif mengungkapkan, petugas membawa alat INCAR pada saat melaksanakan tugas di lapangan, kemudian data yang di capture oleh petugas akan langsung dikirimkan ke RTMC untuk dilakukan verifikasi.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Via Email

"Hasil dari verifikasi akan dilakukan pembuatan surat Konfirmasi dan dikirimkan ke alamat pelanggar sesuai Face Recognition menggunakan KTP Elektronik," ucapnya.

"Poin pelanggaran yang di dapat sesuai dengan klasifikasi pasal pelanggaran yang akan di catat dan di akumulasi oleh aplikasi TARC (Traffic Attitude Record Center)," ujar Latif.

Apabila poin pelanggaran sudah mencapai bobot poin 12 maka akan dilakukan pencabutan SIM sementara, jika bobot poin sudah mencapai batas maksimal yaitu 18 maka diusulkan ke pengadilan untuk pencabutan SIM nya.

"Hal ini sesuai dengan pasal 74 ayat 1 dan 2 di Perkap 9 Tahun 2012 tentang Surat Izin Mengemudi," ucap Latif.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait