Ratusan Penumpang Tujuan Madura Tertahan di Pelabuhan Jangkar Situbondo

Oleh Liputan6.com pada 04 Mei 2021, 12:02 WIB
Diperbarui 04 Mei 2021, 12:02 WIB
Melihat Megahnya Terminal Penyeberangan Eksekutif Sosoro Merak
Perbesar
Kapal penyeberangan sandar di Pelabuhan Eksekutif Sosoro, Merak, Banten, Minggu (2/6/2019). ASDP membuka terminal penyeberangan eksekutif yang menyatu dengan tempat perbelanjaan dengan tarif naik kapal sebesar Rp 50.000 untuk dewasa dan Rp 34.000 untuk anak-anak. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Surabaya - Ratusan calon penumpang kapal feri tujuan Pulau Raas, Kabupaten Sumenep, Madura, tertahan di Pelabuhan Jangkar, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, karena terbatasnya kapasitas angkut kapal.

Sebagian besar calon penumpang kapal feri ini merupakan warga Pulau Raas yang bekerja di Bali dan memilih pulang lebih awal karena khawatir tak bisa pulang kampung, mengingat larangan mudik Lebaran mulai berlaku pada 6 hingga 17 Mei 2021.

"Saya di sini (Pelabuhan Jangkar) sudah dua hari, ada juga yang sudah tiga hari. Tadi sebenarnya ada KMP Dharma Kartika, tapi katanya mengangkut kepulangan santri dengan jumlah terbatas. Jadi, penumpang yang sekarang ada di sini tidak terangkut," ujar Umam, salah seorang pemudik yang tertahan di Pelabuhan Jangkar Situbondo, Senin (3/5/2021), seperti dilansir dari Antara.

Ia menyebutkan setelah melakukan pendataan atau mendata penumpang lainnya ada sekitar 400 orang.

"Kami juga sudah menyampaikan kepada petugas pelabuhan untuk menambah armada agar kami semua bisa terangkut ke Pulau Raas," katanya.

Umam juga meminta kebijakan otoritas pelabuhan untuk menambah armada kapal feri dari Pelabuhan Jangkar ke Pelabuhan Raas.

"Kasihan mereka tertahan ada yang sampai dua hari dan tiga hari, padahal juga banyak yang lanjut usia dan anak-anak," tuturnya.

 

2 dari 3 halaman

Cegah Penumpukan Penumpang

Melihat Megahnya Terminal Penyeberangan Eksekutif Sosoro Merak
Perbesar
Kapal penyeberangan sandar di Pelabuhan Eksekutif Sosoro, Merak, Banten, Minggu (2/6/2019). Untuk menambah pelayanan dan kenyamanan bagi calon penumpang kapal penyeberangan Merak-Bakauheni, ASDP membuka terminal penyeberangan yang menyatu dengan tempat perbelanjaan. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Kabid Perhubungan Laut dan LLASDP Dinas Perhubungan Pemprov Jatim Syaikudin mengatakan pihaknya mendatangkan dua armada kapal untuk mencegah penumpukan calon penumpang di Pelabuhan Jangkar. Rencananya, ratusan calon penumpang itu diangkut dua pemberangkatan kapal.

"Malam ini akan beroperasi KMP Satya Kencana yang baru kami datangkan dari Pelabuhan Kalianget untuk mengangkut penumpang ke Pulau Raas," katanya usai rapat koordinasi bersama Dishub Kabupaten Situbondo di Pelabuhan Jangkar.

Selain itu, operator pelabuhan juga mendatangkan kapal perintis, yakni Kapal SN Nusantara 92.

"Kami berharap dengan adanya tambahan dua kapal ini, tidak ada lagi kerumunan penumpang. Kebijakan ini kami ambil melalui rapat bersama pihak terkait, termasuk dari kepolisian. Setelah itu, kami akan mengacu pada aturan terkait larangan mudik. Jadi, mudik itu dilarang," ucapnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓