Mahasiswa di Surabaya Meninggal Dikeroyok Saat Patrol Sahur

Oleh Liputan6.com pada 29 Apr 2021, 11:14 WIB
Diperbarui 29 Apr 2021, 11:14 WIB
pukul-ilustrasi-140119a.jpg
Perbesar
Penganiayaan

Liputan6.com, Surabaya - Zainal Fattah (25), mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi Almamater Wartawan Surabaya (Stikosa AWS) tewas akibat dikeroyok sejumlah pemuda di kawasan Kalimas Surabaya.

Kepala Kepolisian Resor Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya Ajun Komisaris Besar Polisi Ganis Setyaningrum mengungkap korban sempat melaporkan peristiwa pengeroyokan tersebut sebelum akhirnya meninggal dunia akibat luka-luka yang dideritanya.

"Korban sempat tak sadarkan diri akibat peristiwa pengeroyokan tersebut dan sempat dilarikan ke rumah sakit. Sepulangnya dari rumah sakit korban datang ke kantor polisi untuk melaporkan para pelaku. Namun akhirnya meninggal dunia setelah melewati masa-masa kritis," katanya di Surabaya, Rabu, 28 April 2021, dilansir dari Antara.

Polisi telah menangkap dua pelaku pengeroyokan, yaitu Achmad Gufron (23) dan M Imron (20), warga Jalan Kalimas Baru Surabaya, yang masih tetangga satu kampung dengan korban.

Menurut penyelidikan polisi, peristiwa pengeroyokan bermula saat dua kelompok patrol sahur di wilayah Kalimas Surabaya bertemu dan terjadi kesalahpahaman.

"Kedua kelompok itu kemudian bergesekan. Salah satu kelompok mengadukan ke Fattah karena kalah jumlah orang. Namun, sesampainya di tempat kejadian perkara, Fattah yang berniat melerai justru dikeroyok hingga babak belur sampai terluka parah. Di antaranya ada yang memukulinya menggunakan balok kayu, pipa besi, dan batu," ucap Ganis.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Barang Berharga Dirampas

Ilustrasi Penganiayaan
Perbesar
Ilustrasi Penganiayaan (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Uang senilai Rp 900 ribu dan dua telepon seluler milik korban Zainal Fattah turut dirampas saat pengeroyokan.

Ketua Ikatan Keluarga Alumni (IKA) Stikosa AWS M. Zurqoni mendatangi Markas Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Rabu siang, untuk mendukung proses penyelidikan polisi atas kasus penggeroyokan yang menewaskan mahasiswa Stikosa AWS.

"Kami mengapresiasi kinerja polisi dalam mengungkap kasus kematian Zainal Fattah. Sejauh ini sudah ada progres yang bagus dengan menangkap dua orang pelaku. Menurut kepolisian, beberapa pelaku lainnya masih dalam proses pengejaran," katanya.

Dia berharap proses pengungkapan bisa segera terselesaikan. "Semoga kasus ini segera tuntas. Karena bagaimanapun brutalisme tidak mengajarkan kebaikan bagi kita dan tidak bisa dibiarkan begitu saja," ucapnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓