Keluarga Awak KRI Nanggala di Banyuwangi Doa Bersama dan Tahlil

Oleh Liputan6.com pada 26 Apr 2021, 10:13 WIB
Diperbarui 26 Apr 2021, 10:13 WIB
Wujud Kapal Selam KRI Nanggala-402 yang Hilang Kontak
Perbesar
Foto yang dirilis 21 April 2021 kapal selam KRI Nanggala 402 berlabuh di pangkalan angkatan laut di Surabaya. Kapal selam KRI Nanggala-402 dari jajaran Armada II Surabaya hilang kontak saat melaksanakan latihan penembakan Torpedo SUT di perairan selat Bali. (Handout/Indonesia Military/AFP)

Liputan6.com, Surabaya - Rumah duka Serda Ede Pandu Yudha Kusuma di Perumahan Flamboyan, Kecamatan Soboh, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu malam, mulai menggelar doa bersama dan tahlil yang diikuti warga setempat.

Serda Pandu meninggal dunia bersama 52 awak kapal KRI Nanggala-402 yang dinyatakan tenggelam oleh Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Marsekal Hadi Tjahjanto. 

KRI Naggala tenggelam di perairan laut utara Bali, dan sebanyak 53 awak kapal dinyatakan telah gugur. Hal itu disampaikan Marsekal Hadi saat konferensi pers di Base Ops Lanud Ngurah Rai, Badung, Bali, Minggu petang, 25 April 2021.

Rumah orang tua Serda Pandu juga tampak silih berganti didatangi sanak keluarga dan warga setempat, untuk mengucapkan belasungkawa, dilansir dari Antara.

Pandu (sapaannya), merupakan putra pertama dua bersaudara dari pasangan suami istri Wahyudi dan Sri Endah Lestari. Serda Pandu juga belum genap dua bulan menikah dengan Mega Dian Pratiwi (23).

"Sejauh ini tidak ada firasat apapun, mimpi apapun juga tidak. Bahkan, pada Minggu (18/4) saya masih sempat video call. Selama ini Pandu ketika hendak layar (tugas di kapal selam) selalu pamit dan izin menelpon kepada ibunya," kata Wahyudi, ayah Serda Pandu di Banyuwangi.

 

2 dari 3 halaman

Hari Kelima Pencarian

KRI Nanggala 402
Perbesar
Kapal selam KRI Nanggala 402 adalah kapal selam milik Indonesia buatan Jerman.

Serda Pandu gugur dalam tugas bersama 52 prajurit lainnya (kru KRI Nanggala-402), saat melaksanakan pelatihan militer di perairan laut bagian utara Bali.

Semula, pada Rabu (21/4) menjelang subuh, KRI Nanggala-402 dikabarkan hilang kontak, sesaat setelah kapal selam buatan Jerman, itu, meminta izin menyelam dan melakukan penembakan torpedo.

Pada hari ini, Minggu (25/4) atau hari kelima tenggelamnya KRI Nanggala-402, setelah dilaksanakan operasi SAR di sekitar titik lokasi tenggelamnya kapal selam milik TNI AL itu, ditemukan pecah dan terbelah menjadi tiga bagian. Sehingga, KRI Nanggala-402 dinyatakan tenggelam dan 53 awak kapal dinyatakan gugur.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓