Bangkai Hiu Paus yang Terdampar di Tulungagung Akhirnya Dikubur

Oleh Liputan6.com pada 24 Apr 2021, 12:16 WIB
Diperbarui 24 Apr 2021, 12:16 WIB
Hiu tutul atau hiu paus
Perbesar
Hiu paus terjebak di inlet canal unit 2 Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Paiton, Probolinggo, Jawa Timur. (Dok. KKP)

Liputan6.com, Surabaya - Ikan hiu paus (Rhiclncodon typus) muda yang terdampar dan mati di Pantai Bayeman, Tulungagung, Jawa Timur, akhirnya dikubur dengan cara dipendam pasir pantai setempat sedalam kurang lebih 1,5 meter, Jumat, 23 April 2021.

Penguburan binatang langka dan dilindungi itu disaksikan Bupati Tulungagung Maryoto Birowo dan Kapolres Tulungagung AKBP Handono Subiakto yang tiba di lokasi sekitar pukul 14.30 WIB.

Sebelum dipendam dengan dibantu alat berat jenis dozer, petugas Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (BPSPL) Denpasar Wilayah Kerja Jawa Timur lebih dahulu melakukan identifikasi untuk memastikan jenis hiu, ukuran, jenis kelamin, serta mencatat kronologi kejadian terdamparnya hiu totol yang diperkirakan berusia sekitar 2-3 tahun tersebut, dilansir dari Antara.

"Tindakan kami setelah mendapat laporan dari masyarakat dan jejaring kita di Tulungagung, maka prosedur yang kami lakukan ada dua. Pertama segera dilepas dengan cara ditarik ke laut jika kondisi hiu paus masih hidup dan kedua dilakukan pemusnahan jika kami datang sudah dalam kondisi mati," kata analis BPSPL Denpasar Wilker Jatim Kementerian Kelautan dan Perikanan, Suwardi.

Tindakan pemusnahan bisa dilakukan dengan cara dibakar, dikubur, atau dengan cara ditenggelamkan di laut.

 

Hiu paus berukuran panjang 7,4 meter dan lingkar tubuh sekitar dua meter yang terdampar di Pantai Bayeman akhirnya dikubur di pasir pantai sedalam 1,5 meter.

Langkah itu segera dilakukan atas rekomendasi tim analis BPSTL dengan tujuan agar tidak muncul parasit ataupun penyakit menular yang bisa membahayakan masyarakat. "Intinya ini kan hewan dilindungi sehingga tidak boleh dimanfaatkan masyarakat," katanya di Tulungagung.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Hidup Soliter

Hiu Paus
Perbesar
Satu hiu tutul atau hiu paus terdampar di pesisir pantai Desa Karang Jaladri, Kecamatan Parigi, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat.

Hiu paus tersebut terdampar diduga karena ikan pemakan plankton dan ikan kecil ini sedang berburu makanan.

Seperti juga banyak kasus yang terjadi di berbagai wilayah pesisir lain, hiu paus muda itu diduga melihat keberadaan ikan-ikan kecil yang terjebak jaring pukat nelayan sehingga mengejarnya dan mencoba menangkap sehingga ikut terjerat jaring.

Ikan hiu paus biasanya banyak ditemukan di pantai utara Jawa. Salah satu habitat yang diidentifikasi ada dengan populasi cukup banyak berada di perairan Probolinggo.

Ikan hiu paus yang terdampar di Pantai Bayeman Tulungagung diperkirakan dalam jalur jelajahnya mencari makanan, di sepanjang jalur pesisir pantai Jawa, namun diyakini tidak pernah menyeberang hingga ke perairan dalam atau samudera.

"Ikan hiu paus ini tipikal satwa laut yang hidupnya soliter. Dia hidup bersama kelompoknya namun cenderung beraktivitas melakukan perburuan secara sendiri-sendiri, tidak berkelompok," kata Suwardi.

Menurut keterangan nelayan, ikan hiu paus terdampar di pesisir Tulungagung sudah beberapa kali terjadi sejak 1990-an. Sekitar 2017, hiu paus dewasa juga ditemukan terdampar dan mati di Pantai Genjor di perbatasan wilayah Tulungagung dan Trenggalek, dan sekitar 1990-an di pantai Gemah.

Semuanya yang terdampar jenis hiu paus. Ikan hiu pemakan plankton dan ikan kecil rata-rata terdampar karena berburu ikan kecil yang banyak populasinya di sekitar pesisir pantai.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya