Polres Blitar Diminta Siapkan Tempat Karantina Jelang Mudik 2021

Oleh Liputan6.com pada 21 Apr 2021, 22:22 WIB
Diperbarui 21 Apr 2021, 22:22 WIB
Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta.
Perbesar
Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta.

Liputan6.com, Surabaya - Kepala Kepolisian Daerah Jawa Timur Irjen Polisi Nico Afinta meminta anggota jajaran polres di Blitar untuk siaga hingga ikut menyiapkan lokasi karantina menjelang Hari Raya Idul Fitri 2021, mengingat kasus COVID-19 di wilayah hukum ini masih tinggi.

"Saya minta agar seluruh kapolsek dan kasat, dipimpin Pak Kapolres, baik Blitar maupun Blitar Kota, meningkatkan pelaksanaan operasi, serta menyiapkan tempat karantina, lalu membuat surat kepada satgas penanganan COVID-19 provinsi terkait anggaran maupun rumah sakit rujukan," katanya saat memberikan pengarahan kepada jajaran dan para kapolsek di wilayah Polres Blitar di Blitar, Selasa, 20 April 2021.

Selain itu, Kapolda Jatim juga meminta kepada seluruh kapolsek untuk selalu melakukan koordinasi dengan baik melalui grup WhatsApp. Dengan begitu, berbagai informasi diharapkan dengan cepat tersampaikan, dilansir dari Antara.

Ia mencontohkan seperti Polda Jatim dengan Dinkes Provinsi Jatim dan Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Jatim juga mempunyai WA (WhatsApp) grup, termasuk di dalamnya ada Pangdam hingga Gubernur Jatim.

"Tolong diingatkan antara Bhabinkamtibmas, satgas COVID-19 yang ada di pemda, dengan Kapolres dibuatkan grup, wajib buat grup WA . Jadi saya minta seluruh Kapolsek dengan Kapolres punya grup WA," kata dia.

 

2 dari 3 halaman

Kerja di Luar Blitar

(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)
Perbesar
Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta (Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Kapolda mengatakan, vaksinasi juga menjadi bagian penting dalam pencegahan penyebaran COVID-19. Untuk itu, ia berharap mengutamakan pelayan publik, baru kemudian orang yang sudah tua atau lansia.

"Masih banyak orang yang meninggal terkena COVID-19. Keluarga kita baik jauh maupun dekat. Sehingga kita harus menerapkan prokes (protokol kesehatan) khusus untuk Lebaran, tapi kamtibmas segera mengimbau melalui tokoh masyarakat, tokoh adat untuk mencegah orang datang balik ke Blitar," tegas dia.

Kapolda juga mendapat laporan hampir sebagian besar tenaga kerja yang keluar dari Blitar. Hal itu menandakan banyak orang yang bekerja di luar Blitar.

"Jadi betul-betul diseriusi upaya melalui saudara-saudaranya. Di sini itu mencegah. Caranya setiap kepala desa, kelurahan tokoh agama tokoh masyarakat melarang orang untuk pulang di awal seperti sekarang ini. Yang kedua, menyiapkan tempat karantina. Jadi disiapkan tempat karantina, kalau sudah sampai bobol, datang di karantina dulu. Baru dipastikan di swab ini disosialisasikan dan disepakati," kata dia.

Di Kabupaten Blitar, hingga Selasa (20/4) kasus yang terkonfirmasi positif COVID-19 mencapai 5.165 orang. Dari jumlah itu, 4.494 orang telah sembuh, 484 orang telah meninggal dunia, dan 145 orang masih diobservasi, sedangkan sisanya masih dirawat.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓