Cegah Banjir, Khofifah Minta Pemkab Jember Keruk Sedimentasi Sungai

Oleh Liputan6.com pada 03 Mar 2021, 20:07 WIB
Diperbarui 03 Mar 2021, 20:07 WIB
Gubernur Jatim  Khofifah Indar Parawansa. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)
Perbesar
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, pemerintah daerah perlu melakukan normalisasi sungai untuk mengatasi bencana hidrometeorologi berupa banjir.

"Fenomena banjir memang menjadi bencana hidrometeorologi seluruh Indonesia, namun ada hal yang harus dilakukan, yakni berdasarkan evaluasi perlu normalisasi sungai dengan pengerukan sedimentasi," katanya saat mengunjungi korban banjir di Kelurahan Jember Lor, Kecamatan Patrang, Kabupaten Jember, Selasa, 2 Maret 2021.

Menurut dia, banyak pekerjaan yang harus dilakukan pemerintah untuk mengatasi banjir, salah satunya pengerukan sedimentasi sungai-sungai di Jawa Timur, termasuk sungai di Kabupaten Jember.

"Tadi Pak Bupati bilang butuh eskavator untuk mengeruk sedimentasi. Kalau hanya eskavator, Pemprov Jatim bisa segera mengirimnya ke Jember, namun bukan berarti persoalan itu selesai," tuturnya, dilansir dari Antara.

Selain itu, lanjut dia, butuh plengsengan sebagai tanggul sungai agar tidak terjadi banjir, sehingga tim teknis Pemkab Jember bisa berkoordinasi dengan Pemprov Jatim terkait hal tersebut.

Khofifah didampingi Bupati Jember Hendy Siswanto dan Wakil Bupati Jember M. Balya Firjaun Barlaman saat meninjau rumah warga yang terdampak banjir luapan sungai beberapa waktu lalu.

Mantan Menteri Sosial itu juga memberikan bantuan kepada warga terdampak banjir di Jalan Nusa Indah, Lingkungan Krajan, Kelurahan Jember Lor, Kecamatan Patrang.

2 dari 3 halaman

Pengerukan Sedimen

Banjir Jember
Perbesar
Banjir susulan yang melanda Jember, Jawa Timur, merendam 25 desa dan dua pesantren, serta merusak tiga jembatan. (Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Sebelumnya Bupati Jember Hendy Siswanto mengatakan perlu dilakukan pengerukan sedimentasi sungai yang menjadi salah satu penyebab terjadinya banjir akibat pendangkalan sungai.

"Memang perlu dilakukan pengerukan sungai agar tidak terjadi pendangkalan karena ada dua sungai besar di Jember yang perlu mendapat perhatian yakni Sungai Jompo dan Sungai Bedadung. Kondisi kedua sungai memprihatinkan banyak sedimentasi," katanya.

Banjir menerjang Kabupaten Jember pada Jumat (26/2) malam akibat debit sungai yang meningkat yakni Sungai Jompo, Sungai Dinoyo, dan Sungai Petung hingga meluap ke permukiman warga, menggenangi sejumlah fasilitas umum, bahkan sampai memutuskan jembatan.

Total 155 rumah yang terendam banjir, empat fasilitas ibadah, satu rumah rusak sedang, satu rumah rusak ringan dan satu jembatan sementara rusak berat.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓