Pengunjung Wisata Bromo 2019 Menurun, Ini Sebabnya

Oleh Liputan6.com pada 19 Jan 2020, 13:00 WIB
Diperbarui 19 Jan 2020, 13:00 WIB
Gunung Bromo Masih Jadi Destinasi Primadona bagi Wisatawan
Perbesar
Wisatawan manaiki jip menikmati pemandangan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Probolinggo, Jawa Timur, Minggu (8/7). Gunung Bromo masih menjadi destinasi wisata primadona yang ramai dikunjungi wisatawan setiap tahunnya. (Liputan6.com/Arya Manggala)

Liputan6.com, Jakarta - Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB-TNBTS), Probolinggo, Jawa Timur mencatat jumlah wisatawan yang berkunjung ke kawasan taman nasional tersebut sepanjang 2019 menurun jika dibandingkan tahun 2018.

Kepala Sub Bagian Data Evaluasi Pelaporan dan Kehumasan BB-TNBTS Sarif Hidayat mengatakan bahwa pada 2019, jumlah kunjungan wisatawan ke Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Probolinggo, Jawa Timur tercatat sebanyak 690.831 orang, sementara pada 2018 mencapai 853.016 orang.

"Salah satu faktor yang mempengaruhi penurunan jumlah wisatawan adalah penutupan pendakian Gunung Semeru," kata Sarif, di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu, 18 Januari 2020, dilansir dari Antara.

Sarif menjelaskan, penutupan pendakian Gunung Semeru merupakan salah satu faktor menurunnya jumlah kunjungan wisatawan ke Taman Nasional Bromo Tengger Semeru sepanjang 2019.

Penutupan tersebut, jelas Sarif, dilakukan mulai 3 Januari-11 Mei 2019, kemudian dilanjutkan pada 22 September 2019 hingga memasuki awal tahun 2020, akibat kejadian kebakaran hutan dan lahan di kawasan Gunung Semeru.

 

2 dari 3 halaman

Kebakaran

Kebakaran di Gunung Bromo
Perbesar
Kebakaran di Gunung Bromo. (Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Kebakaran yang terjadi pada 22 September 2019 selama beberapa waktu tersebut, menyebabkan kurang lebih 131 hektare areal hutan terdampak. Penutupan pendakian Gunung Semeru masih dilakukan hingga saat ini, untuk dan belum diketahui kapan akan dibuka kembali.

Sebagai catatan, pada Jumat, 17 Januari 2020,  Gunung Semeru yang memiliki ketinggian 3.676 meter di atas permukaan laut (mdpl) tersebut mengalami erupsi dengan tinggi kolom abu mencapai 400 meter di atas puncak, dan berada pada Status Level II (Waspada).

"Penutupan Gunung Semeru itu salah satu faktornya, bukan faktor tunggal," kata Sarif.

Dari total jumlah kunjungan wisatawan ke kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru tersebut, sebanyak 669.422 orang merupakan wisatawan dalam negeri, dan lainnya 21.409 merupakan wisatawan mancanegara.

Total Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari para wisatawan sepanjang 2019 mencapai Rp22,86 miliar.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓