Khofifah Inginkan Fasilitas Listrik pada Rumah Orang Miskin

Oleh Liputan6.com pada 30 Des 2019, 09:00 WIB
Diperbarui 30 Des 2019, 09:00 WIB
Lewat Transportasi Umum, Khofifah Ingin Jawa Timur Mirip DKI Jakarta
Perbesar
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memberikan keterangan kepada awak media usai menemui Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (18/6/2019). Khofifah mengaku membahas sejumlah proyek infrastruktur dan transportasi di Jawa Timur. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menginginkan, program renovasi Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) pada tahun 2020 dilengkapi dengan komponen jambanisasi dan elektrifikasi.

"Nama programnya juga berubah menjadi Rumah Tinggal Layak Huni atau Rutilahu," ujarnya di sela penutupan karya bakti TNI AL 2019 pelaksanaan renovasi RTLH kerja sama Pemprov Jawa Timur dengan Lantamal V di Bangkalan, Madura, Minggu, 29 Desember 2019.

Menurut dia, jambanisasi dan elektrifikasi menjadi dua masalah yang saat ini dihadapi Jatim sehingga jika dilakukan bisa semakin meningkatkan kualitas hunian, dilansir dari Antara.

"Saat proses renovasi untuk program mendatang maka harus dilengkapi jamban berbasis rumah tangga dan listrik langsung dipasang," ucap orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut.

Dengan demikian, masuknya listrik yang dilengkapi jamban serta kamar mandi di dalam rumah dapat memberikan suasana kondusif sekaligus kehidupan yang lebih berkualitas.

Di sela penutupan program renovasi RTLH, gubernur perempuan pertama di Jatim itu juga mendatangi rumah milik Musyarofah di Dusun Labang Timur, Kecamatan Labang, Kabupaten Bangkalan.

 

2 dari 3 halaman

Berdialog dengan Pemilik Rumah

Khofifah Indar Parawansa
Perbesar
Khofifah Indar Parawansa menjelaskan tentang khasiat pohon mentega (Dok.Instagram/@khofifah.ip/https://www.instagram.com/p/B4ltxS6A-s5/Komarudin)

Di dalam rumah yang luasnya 5x7 meter persegi tersebut, Gubernur Khofifah menyempatkan masuk dan berdialog dengan pemilik rumah untuk memberi semangat dan meningkatkan kualitas hidupnya.

Sementara itu, Komandan Lantamal V Laksamana Pertama TNI Tedjo Sukmono yang turut mendampingi Gubernur mengucapkan syukur karena karya bakti TNI AL dalam program RTLH 2019 selesai dilaksanakan.

"Terima kasih kepada Gubernur Jatim karena mengalokasikan dananya untuk percepatan pembangunan masyarakat pesisir dalam program RTLH yang pelaksanaan di lapangan bersinergi dengan satuan satuan pelaksana Lantamal V," katanya.

Karya Bakti TNI AL tahun ini merupakan kali ke-6 yang berlangsung setahun mulai Januari hingga Desember 2019 ini, dan berhasil merampungkan renovasi 867 unit rumah tidak layak huni di kawasan pesisir Jawa Timur.

Rinciannya, di pesisir Kabupaten Probolinggo mencapai 60 unit, Pasuruan 100 unit, Lamongan 84 unit, Tuban 26 unit, Bangkalan 31 unit, Sampang 10 unit, Pamekasan 159 unit, Banyuwangi 115 unit, Situbondo 65 unit, Jember 30 unit, Malang 25 unit, Trenggalek 50 unit, Tulungagung 32 unit, Blitar 30 unit dan Pacitan 50 unit.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓