Pemkot Surabaya Kebut Pembangunan Jalan Akses ke Stadion GBT

Oleh Liputan6.com pada 26 Nov 2019, 22:22 WIB
Diperbarui 26 Nov 2019, 22:22 WIB
Pemkot Surabaya baru saja mendatangkan delapan armada bus canggih yang bernama Suroboyo Bus.

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Kota Surabaya mengebut pembangunan Jalur Lingkar Luar Barat (JLLB) atau akses menuju Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) menjelang pelaksanaan Piala Dunia U-20 pada 2021.

Kabid Jalan dan Jembatan Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Pematusan (DBMP) Kota Surabaya, Ganjar Siswo Pramono menuturkan, perkembangan pembangunan JLLB saat ini masih 80 persen dan selesai kontrak pada Desember.

"Hanya saja pembangunan JLLB itu bertahap dan tahun depan masih ada lagi," ujar dia.

Ganjar menuturkan, saat ini pekerjaannya masih di sekitar lahan bekas tanah kas desa (BTKD) saja karena memang pengadaan tanahnya masih belum selesai.

"Sebenarnya sudah selesai, hanya saja masih ada yang minta mundur 10 meter dan itu diselesaikan nanti sampai Februari. Saat ini pekerjaan masih tahap jalan layang (fly over) dan belum nyambung ke atas rel. Masih di wilayah Kampung Sememi Jaya," kata Ganjar, demikian mengutip laman Antara, Selasa (26/11/2019).

Alumni Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya ini menambahkan untuk jembatan layang saat ini masih terbangun sebatas tanah BTKD sekitar 300 meter.

Setelah habis kontrak Desember, akan dilanjut lagi, tapi nunggu pembebasan lahan di sisi utara rel. Saat ini masih proses pembebasan dan pembayaran sekitar Januari-Februari.

"Saat ini pembangunan masih di sisi selatan rel dan nanti kita lanjutkan ke sisi utara rel. Kenapa kita fokuskan ke sisi utara rel, untuk mendukung akses ke GBT untuk piala dunia U-20," katanya.

 

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

Kepala Dinas PU Bina Marga dan Pematusan Kota Surabaya Erna Purnawati sebelumnya mengatakan akan mempercepat pembangunan proyek JLLB dan Jalur Lingkar Luar Timur (JLLT) untuk mengurai kepadatan lalu lintas pada jam-jam tertentu, khususnya di jalur utama.

"Dua proyek infrastruktur JLLT dan JLLB sama sama cepat dalam proses pengerjaan karena sebagian besar lahan yang dilalui sama sama dimiliki pengembang," ujar dia.

Menurut dia, JLLT akan memiliki panjang sekitar 16 km yang menghubungkan kawasan Suramadu hingga Gunung Anyar, sedangkan JLLB mempunyai panjang 18 Km yang menghubungkan Lakarsantri hingga Romo Kalisari.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓