Polisi Sidoarjo Perketat Penjagaan Usai Bom Bunuh Diri Medan

Oleh Liputan6.com pada 13 Nov 2019, 14:41 WIB
Diperbarui 13 Nov 2019, 14:41 WIB
Jelang Aksi 22 Mei, Polisi Razia Penumpang Bus dan Kereta Api Tujuan Surabaya - Jakarta
Perbesar
Polresta Sidoarjo bersama TNI dan Brimob Polda Jatim menggelar razia di titik keberangkatan transportasi darat Terminal Purabaya Surabaya (Bungurasih). (Liputan6.com/

Liputan6.com, Jakarta - Petugas Kepolisian Resor Kota Sidoarjo, Jawa Timur memperketat penjagaan pintu masuk di Markas Polresta Sidoarjo. Selain itu, pengetatan dilakukan di masing-masing kantor kepolisian sektor menyusul ada ledakan diduga bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu pukul 08.45 WIB.

Wakil Kepala Polresta Sidoarjo Jawa Timur AKBP M Anggi Naulifar Siregar menuturkan, pengetatan penjagaan itu dilakukan di Mako Polresta dan juga di masing-masing kepolisian sektor di Sidoarjo, Jawa Timur.

"Masing-masing kendaraan yang masuk kami periksa secara menyeluruh baik itu roda dua dan roda empat, termasuk barang bawaan yang ada di bagasi juga turut diperiksa," kata dia, demikian mengutip Antara, Rabu (13/11/2019).

Dia menuturkan, pemeriksaan itu dilakukan dengan menggunakan detektor metal, kaca cermin dan juga seekor anjing pelacak.

"Hal itu untuk meningkatkan keamanan yang ada di Kabupaten Sidoarjo," ujar dia.

Ia mengatakan, sejauh ini kondisi keamanan di wilayah hukum Polresta Sidoarjo masih cukup kondusif dan masyarakat tidak perlu khawatir berlebihan.

"Silahkan masyarakat beraktivitas seperti biasa, tidak perlu khawatir. Sidoarjo masih aman dan kondusif," kata dia.

Dirinya menambahkan, pengawasan penjagaan tidak hanya di pintu masuk saja, tetapi juga di masing-masing sudut Polresta sudah dipasang kamera pengintai, untuk melihat aktivitas masyarakat yang ada.

"Kami tidak membedakan siapa yang datang, semuanya kami periksa satu persatu," ucapnya.

Sementara itu, M Rofik salah satu masyarakat yang akan masuk ke Mapolresta Sidoarjo sempat kaget terkait dengan pemeriksaan itu. "Tadi sempat kaget, tetapi kalau tujuannya untuk meningkatkan keamanan, tentunya akan mendukung sepenuhnya," ujar dia.

2 dari 3 halaman

Pengelola Hotel Perketat Keamanan

Bom
Perbesar
Ilustrasi Foto Bom (iStockphoto)

Sebelumnya, usai terjadinya ledakan bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, pihak pengelola hotel di Medan memperketat pengamanan. Hal ini dilakukan sebagai antisipasi keamanan usai peristiwa bom bunuh diri pada pukul 08.45 WIB tersebut.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Sumatera Utara Denny S Wardhana mengatakan, setelah kejadian bom bunuh diri, pihak pengelola hotel di Medan langsung memperketat pengamanannya.

"Saya kebetulann lagi ada acara di salah satu hotel bintang lima, saya lihat pengamanan dilakukan menjadi lebih ketat," kata dia saat berbincang dengan Liputan6.com di Jakarta, Rabu, 13 November 2019.

Menurut Denny, untuk sementara peningkatan pengamanan berasal dari internal hotel. Namun demikian, kemungkinan akan ditambah dari personil kepolisian.

"Pengamanan dari internal (masing-masing hotel)," tandas dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓