Usulan Nama dari Risma Jadi Masukan PDIP untuk Bursa Cawali Surabaya 2020

Oleh Liputan6.com pada 19 Okt 2019, 21:00 WIB

Diperbarui 21 Okt 2019, 09:14 WIB

(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Liputan6.com, Jakarta - DPC Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan Kota Surabaya, Jatim menyebut usulan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini terhadap bakal Cawali dan Cawawali Surabaya 2020 yang didukungnya akan menjadi masukan utama DPP PDI Perjuangan.

"Semua usulan yang dimasukkan, baik bu Risma sebagai wali kota dua periode akan menjadi masukan utama bagi DPP PDI Perjuangan," kata Sekretaris DPC PDI Perjuangan Surabaya, Baktiono di Surabaya, Sabtu (19/10/2019).

Pernyataan Baktino tersebut menanggapi pernyataan Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto saat jumpa pers di Kantor DPD PDI Perjuangan Jawa Timur di Surabaya, Jumat, 18 Oktober 2019, dilansir dari Antara.

Saat itu Hasto membocorkan,  Tri Rismaharini (Risma) telah menyetorkan nama bakal calon wali kota Surabaya yang dijagokannya ke DPP PDI Perjuangan. Hanya saja, Hasto enggan membocorkan identitas bakal cawali Surabaya itu ke publik. Hasto hanya mengatakan bahwa orang tersebut dinilai Risma memiliki keselarasan visi dengan kepemimpinannya.

Meski demikian, menurut Baktiono, usulan dari Risma tersebut tetap akan dilakukan survei oleh DPP PDI Perjuangan. "Dalam survei itu tidak ada yang tahu, yang tahu hanya DPP. Itu rahasia partai. Semua itu akan diputuskan DPP," ujar Ketua Komisi C DPRD Surabaya ini.

 

 

 

*** Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 of 3

Keputusan Parti Tetap yang Utama

Saat ditanya jika nanti DPP mengabulkan usulan Cawali Surabaya yang diusulkan Risma, Baktiono mengatakan sebagai petugas partai harus siap mengamankan keputusan DPP yang akan direkomendasikan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri dan Sekjen PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto.

"Semua harus menjalankan dan itu sudah berjalan berulang kali. Jadi perbedaan pendapat saat ini boleh saja. Apalagi calonnya juga banyak. Kalau DPP sudah mengeluarkan rekomendasi dua nama, yakni cawali dan cawawali, semua kader partai harus mengamankan," katanya.

Politikus PDI Perjuangan ini mengatakan tidak menutup kemungkinan Wali Kota Risma juga punya tim survei sendiri yang melakukan survei terhadap calonnya yang telah didaftarkan ke DPP PDI Perjuangan.

"Siapa yang diajukan bu Risma juga tidak tau, kecuali bu Risma dan DPP. Risma ditunjuk sebagai ketua DPP itu juga tidak main-main, memerlukan pertimbangan. Begitu juga cawali yang diajukan PDIP sebagai partai pemenang pemilu juga tidak main-main," katanya.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓