ITS Kenalkan Kearsipan Berbasis Digital

Oleh Dian Kurniawan pada 18 Okt 2019, 01:00 WIB
(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Liputan6.com, Surabaya - Revolusi industri 4.0 menuntut ada digitalisasi dalam setiap lini kehidupan, tidak terkecuali dalam hal kearsipan.

Wakil Rektor III ITS Bidang Sumber Daya Manusia, Organisasi, dan Teknologi dan Sistem Informasi, Dr Ahmad Rusdiansyah menuturkan, ITS sedang melaksanakan transformasi digital. 

"Pak Rektor (Rektor ITS, red) sendiri mencanangkan pembuatan Intelegent Digital Campus, sehingga akan banyak aplikasi untuk layanan digital," tutur dia saat membuka acara Seminar Kearsipan Nasional bertajuk Autentifikasi Arsip Digital di Era Revolusi Industri 4.0 di Ruang Sidang Utama Gedung Rektorat ITS, Kamis, 17 Oktober 2019.

Di sisi lain, menurut pria yang karib disapa Doddy ini, transformasi digital menuntut berbagai proses bisnis menggunakan sistem informasi berbasis digital, terutama di ITS. Banyak sarana digital yang digunakan berimplikasi pada banyaknya dokumen yang harus diarsipkan. 

"Masalah lain yang juga akan muncul adalah terkait keaslian arsip yang didigitalisasi,” ungkap dosen Teknik Industri ITS ini.

Tidak hanya itu, lanjut Doddy, pembahasan mengenai arsip digital ini menurut dia sangat relevan dengan apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. Karena menurut alumnus Tokyo Institute of Technology ini, digitalisasi akan semakin gencar dilakukan di masa depan. 

"Tidak dapat dipungkiri juga bahwa arsip bukan sekadar sarana penyimpanan, tetapi juga alat yang sangat strategis bagi pengambilan kebijakan di masa depan," paparnya.

 

 

*** Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 of 3

Butuh Transformasi

(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)
ITS Surabaya (Foto:Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Pria berkacamata ini mengaku menyambut dengan gembira adanya seminar nasional ini. Ia berharap manfaat seminar ini akan berguna bagi para arsiparis maupun pelaksana administrasi lainnya. “Butuh transformasi untuk meningkatkan pelayanan arsip ke arah yang lebih baik,” ujar dia.

Sementara itu, Kepala Biro Umum ITS Murtriyono mengungkapkan, ini merupakan kali keempat ITS melaksanakan seminar serupa dengan tema yang berbeda. Tema kali ini menurutnya sangat aktual dan relevan. Yang mana, menurut dia, semua hal harus dipersiapkan dalam menjawab tantangan revolusi industri 4.0, tidak terkecuali dalam hal arsip. 

Dihadiri oleh sekitar 200 peserta dari berbagai instansi pemerintahan dan perguruan tinggi, Murtriyono merasa yakin bahwa dengan antusiasme yang tinggi, peserta dapat menyerap ilmu yang diberikan. 

"Saya berharap ilmu tersebut dapat menjadi bekal bersama dalam mengelola arsip maupun peningkatan layanan di masing-masing instansi nantinya," tutur dia.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓