Polda Jatim Bekuk 17 Pelaku Kejahatan Jalanan dalam 12 Hari

Oleh Liputan6.com pada 03 Okt 2019, 19:30 WIB
(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Liputan6.com, Jakarta - Dalam Operasi Sikat Semeru 2019 yang berlangsung 16-27 September 2019, Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jawa Timur menangkap sebanyak 17 orang tersangka kasus kejahatan jalanan.

Kasubdit III Jatanras Ditreskrimum Polda Jatim AKBP Leonard M. Sinambela mengatakan, 17 tersangka yang diringkus tersebut berasal dari sejumlah dari di Jatim dan luar provinsi.

"Tersangka berasal dari berbagai daerah, seperti Lumajang, Pasuruan, Trenggalek, Mojokerto, Jember dan Bali. Dari 17 tersangka itu, salah satunya adalah pelaku kejahatan dengan modus gendam," kata Leo, sapaannya, dilansir dari Antara, Kamis (3/10/2019).

Selain menangkap 17 tersangka kejahatan jalanan, pihaknya menyita sebanyak 11 unit kendaraan bermotor roda empat dan tiga kendaraan roda dua.

Adapun kasus paling mendominasi adalah kasus pencurian dengan pemberatan (curat) dan pencurian kendaraan bermotor (curanmor). Curat sebanyak delapan kasus dan curanmor enam kasus.

"Wilayah yang paling rawan adalah Lumajang, Jember, dan Banyuwangi," kata dia.

Leo menambahkan, beberapa tersangka itu telah masuk daftar pencarian orang (DPO), sedangkan beberapa tersangka lainnya memiliki modus baru dalam kasus curanmor.

Modus curanmor terbaru yang diungkap Polda Jatim adalah dengan menggunakan Global Positioning System (GPS). Modusnya adalah mobil yang disewa dipasang GPS.

"Sedangkan DPO yang sampai saat ini masih dicari adalah empat anggota komplotan pelaku pembunuhan di Pasuruan, di mana saat ini masih tiga tersangka yang berhasil ditangkap," ujarnya di Jawa Timur.

 

 

*** Dapatkan pulsa gratis senilai Rp 5 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com di tautan ini.

2 of 2

Saksikan Video Pilihan Di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓