Situasi Saat Demonstrasi di Surabaya

Oleh Liputan6.com pada 27 Sep 2019, 03:40 WIB
Diperbarui 27 Sep 2019, 20:16 WIB
(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Liputan6.com, Jakarta - Demonstrasi mahasiswa di depan Gedung DPRD Jawa Timur sempat memanas dan diwarnai pelemparan sejumlah benda, karena massa meminta dilaksanakan sidang rakyat di dalam gedung.

Permintaan sidang rakyat tersebut sempat tak diindahkan aparat pengamanan, sehingga membuat massa mulai melempar botol, batu hingga kapak ke arah petugas yang berada di kantor DPRD Jatim, Kamis, 26 September 2019.

Melalui pengeras suara, petugas kepolisian menghalau massa. Polisi meminta massa untuk kondusif dan juga tak hentinya mengalunkan asmaul husna melalui pengeras suara, dilansir dari Antara.

Wakil Ketua DPRD Jatim, Sahat Tua Simanjuntak mengatakan tidak percaya jika pelemparan senjata tajam tersebut dilakukan mahasiswa.

"Saya yakin itu bukan perbuatan mahasiswa. Saya yakin 100 persen adik-adik mahasiswa itu dengan jiwa idealismenya tidak akan menggunakan kekerasan," kata Sahat di lokasi demo.

Politisi Partai Golkar itu khawatir ada oknum yang memanfaatkan semangat mahasiswa saat melakukan aksi sehingga terjadi anarkis.

"Saya khawatir ada orang lain yang memanfaatkan semangat teman-teman mahasiswa," katanya.

Selain itu, Sahat memang mendengar informasi adanya pelemparan kapak, namun belum melihat langsung wujud senjata tajam tersebut.

"Saya belum lihat fisiknya (kapak) tadi. Hanya mendengarkan berita dan saya yakin kalau itu terjadi saya yakin itu bukan dari adik-adik mahasiswa, karena mereka bukanlah berjuang dengan alat itu. Mereka berjuang dengan alat pikiran dan intelektualitas," ujarnya.

2 of 2

Saksikan Video Pilihan Di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓