Mahasiswa Universitas Surabaya Bikin Yogurt dari Tanaman Okra

Oleh Dian Kurniawan pada 25 Jul 2019, 00:00 WIB
Diperbarui 25 Jul 2019, 00:00 WIB
(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)
Perbesar
Mahasiswi Program Studi Biologi (Bioteknologi) Fakultas Teknobiologi Universitas Surabaya (Ubaya) mengolah tanaman okra menjadi yoghurt (Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Liputan6.com, Surabaya - Mahasiswi Program Studi Biologi (Bioteknologi) Fakultas Teknobiologi Universitas Surabaya (Ubaya) Indrawaty Paramitha Halim mengolah tanaman okra menjadi yoghurt yang berkhasiat menurunkan kadar gula untuk penderita diabetes.

"Saya membuat yoghurt dari tanaman okra yang diberi nama Yokra karena penderita diabetes di Indonesia cenderung masih tinggi yakni 10,9 persen," kata Indrawaty, Rabu (24/7/2019). 

Indrawaty menuturkan, latar belakang lain dirinya membuat Yokra adalah tanaman okra keberadaannya belum dikenal luas oleh masyarakat. Padahal manfaat okra sangat banyak untuk tubuh. Pada bagian okra terdapat serat sebesar 1,7 persen yang sangat baik untuk menurunkan gula darah bagi penderita diabetes. 

"Saya berkreasi membuat yoghurt pkra untuk memberikan manfaat bagi kesehatan sistem pencernaan sekaligus menurunkan kadar gula dalam darah. Di samping itu, buah Okra memiliki serat serta antioksidan yang tinggi," kata dia.

Berbeda dengan yoghurt pada umumnya, perempuan asal Makassar ini menambahkan coconut palm sugar untuk memberikan cita rasa lain.

"Biasanya proses pembuatan yoghurt menggunakan gula pasir tebu. Di sini saya menggunakan coconut palm sugar yang memiliki kandungan glikemik jauh lebih rendah dibanding gula pasir. Sehingga mendukung manfaat yoghurt sebagai produk yang dapat menurunkan kadar gula darah serta disarankan dikonsumsi bagi penderita diabetes," ujar dia.

Pembuatan produk yoghurt okra merupakan skripsi milik Indrawaty yang berjudul "Pembuatan Yoghurt Okra (Abelmoschus Esculentus) dengan Penambahan Gula Merah Kelapa".

Dia mengungkapkan, butuh waktu selama tiga bulan untuk menyelesaikan skripsinya tersebut. Mulai dari pengumpulan riset, proses produksi, hingga hasil uji organoleptik terhadap 25 orang terkait warna dan rasa produk. "Sementara proses pembuatan yoghurt dari tanaman okra memerlukan waktu tiga hingga empat hari," tuturnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini


Proses Pembuatan

Ilustrasi yogurt
Perbesar
Ilustrasi yogurt (sumber: iStockphoto)

Yoghurt okra menggunakan dua kultur bakteri yaitu Lactobacillus Acidophilis dan Streptoccocus Thermophilus. Pada proses pembuatan, awalnya bakteri ditanam pada media pertumbuhan bakteri, kemudian diinkubasi selama 24 jam.

Selanjutnya kultur cair bakteri dipindahkan ke media starter untuk diinkubasi kembali selama 24 jam. Setelah itu, hasil air rendaman okra (maserasi) selama 24 jam dipanaskan untuk melarutkan coconut palm sugar. 

"Langkah berikutnya adalah menurunkan suhu hingga 70 derajat celcius untuk melarutkan susu skimnya. Setelah larut, suhu diturunkan lagi hingga 45 derajat celcius untuk memasukkan kultur starter (bakteri) lalu diinkubasi kembali selama 24 jam untuk menghasilkan yoghurt okra," ujarnya.

Ia menuturkan, bakteri akan mati jika suhu terlalu tinggi dan tidak tumbuh secara optimal jika suhu terlalu rendah.  "Minuman ini dalam satu botol berisi 200 ml ini mampu bertahan selama satu minggu dalam lemari pendingin. Yokra juga bisa dikonsumsi untuk semua umur khususnya penderita diabetes," kata dia.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya