Dela Dewi Anggap Citayam Fashion Week Layak Mendapatkan Dukungan dari Pemerintah: Ini Kreatifitas Anak Muda dalam Berkarya

Oleh Hernowo Anggie pada 17 Agu 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 17 Agu 2022, 07:00 WIB
Dela Dewi (ist)
Perbesar
Dela Dewi (ist)

Liputan6.com, Jakarta - Citayam Fashion Week disebut sebagai karya yang murni dan berjalan secara natural dari komunitas anak muda Indonesia. Dela Dewi, celebrity fashion yang juga penata busana, mendukung penuh kreatifitas itu.

Pemerhati fashion Indonesia yang kini bermukim di Amerika Serikat ini menginginkan agar Citayam Fashion Week mendapatkan dukungan dari pemerintah, baik secara konsep maupun aktifitas penyelenggaraannya.

"Semoga lembaga pemerintah yang berkaitan bisa membantu mencarikan lokasi ruang publik yang tepat sehingga tidak menimbulkan gangguan ketertiban umum," kata Dela Dewi kepada pewarta, Selasa, 16 Agustus 2022.

Pemerintah, kata Dela Dewi, juga perlu membimbing anak muda yang dinilainya berbakat meramaiakan industri fashion di Tanah Air. "Diberikan dukungan dan bimbingan kreatifitas kawula muda dalam berkarya," pintanya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Layak Diapresiasi

Celebrity fashion Dela Dewi bersama Sarah Azhari (ist)
Perbesar
Celebrity fashion Dela Dewi bersama Sarah Azhari (ist)

Dela Dewi memantau perkembangan industri fashion di Indonesia meski tinggal di Amerika Serikat. Salah satunya, soal fenomena Citayam Fashion Week.

Ia merasa, perhelatan yang diperkenalkan Jeje Slebew, Bonge dan Kurma itu layak diapresiasi tak hanya oleh pemerintah, namun juga pelaku industri fashion lokal.

"Patut diapresiasikan terhadap Citayam Fashion Week yang idenya murni dari komunitas anak muda daerah pinggiran Jakarta dari bukan kalangan kelas atas," Dela Dewi menjelaskan.

 


Dari Pinggiran Jakarta

Citayem Fashion Week Dibubarkan
Perbesar
Seorang wanita berpose saat kegiatan Citayem Fashion Week di Stasiun BNI City, Sudirman, Jakarta Pusat, Senin (25/7/2022). Polres Jakarta Pusat bersama Dishub dan Satpol PP memberhentikan kegiatan cat walk zebra cross Citayam Fashion Week. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

 

Dela Dewi angkat jempol dengan pelaku fashion lokal seperti Citayam Fashion Week. Meski bukan dari kalangan kelas atas, mereka bisa membuat ajang peragaan busana di kawasan Jalan Dukuh Atas menjadi magnet bagi banyak orang.

"Mereka anak muda daerah pinggiran Jakarta dari bukan kalangan kelas atas. Mereka tetap mempunyai percaya diri tinggi memakai baju baju fashion dengan tidak mempedulikan merek desainer ternama," sahabat Sarah Azhari ini memberi penilaian.

 


Sopan Santun

Aksi UMKM Lokal Mejeng di Citayam Fashion Week agar Go International
Perbesar
Sederet UMKM lokal ini manfaatkan euforia Citayam Fashion Week untuk promosi agar mengenalkan produk Indonesia ke kancah internasional. (Dok/Fimela.com).

Meski mendukung dan memberi apresiasi, Dela Dewi bukannya menilai Citayam Fashion Week tanpa cela. Ia melihat kekurangan yang kemungkinan tak disadari anak muda kreatif dari pinggiran Ibu Kota itu.

Salah satunya berkaitan dengan perilaku yang kerap bersinggungan dengan warga dan masyarakat sekitar. Ini menjadi kendala dan masalah yang perlu dipikirkan ke depan.

"Hendaknya kawula muda tetap menampilkan budaya yang santun dalam hal berpakaian dan berperilaku," dia menekankan.

 

Infografis Journal
Perbesar
Infografis Journal: Fakta Fenomena Remaja Citayam di Fashion Week Sudirman (Trie Yasni/Liputan6.com)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya