Sandiaga Uno Apresiasi Pencapaian Film Makmum 2 yang Bisa Bangkitkan Ekonomi Kreatif

Oleh Aditia Saputra pada 24 Jan 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 24 Jan 2022, 11:40 WIB
Sandiaga Uno
Perbesar
Menparekraf Sandiaga Uno Weekly Press Briefing (Liputan6.com/Komarudin)

Liputan6.com, Jakarta Setelah meraih rekor MURI sebagai film Indonesia Pertama yang mendapat 1 juta penonton di masa pandemi, Makmum 2 terus menambah penontonnya. 23 hari tayang, film ini mendapat 1.508.994 penonton. Pencapaian ini mendapat apresiasi dari Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dan Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno.

Sandiaga Uno memberikan ucapan selamat secara langsung kepada Produser Dee Company, Dheeraj Kalwani dan Titi Kamal sebagai pemain utama dalam siaran live Instagram.

"Selamat atas pencapaiannya. Apakah dari awal sudah berfikir akan sesukses ini?" ujar Sandiaga Uno, Minggu, (23/1/2022).

"Ini di atas bayangan saya. Karena awalnya 800 ribu seperti yang pertama itu sudah bagus, kondisinya pandemi," kata Dheeraj Kalwani.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Jarang

Sandiaga Uno mengapresiasi film Makmum 2
Perbesar
Sandiaga Uno mengapresiasi film Makmum 2

Titi Kamal juga merasakan hal yang sama. "Sangat jarang ya Pak film sekuel ini penontonnya lebih banyak dari yang pertama. Jadi saya awalnya mikir 800 ribu seperti yang pertama itu berat karena kondisinya pandemi. Ternyata ini bisa 1,5 juta penonton, buat saya ini seperti magic," ujar Titi.

Syuting selama 29 hari di masa pandemi, Dheeraj mengaku harus mengeluarkan biaya produksi lebih besar. Kenaikannya bisa 20-30% untuk biaya tes PCR.

"20-30% ya naiknya dari syuting biasanya. Ini syuting 29 hari dan harus PCR berkali-kali. Biaya syutingnya naik signifikan. Dengan 180 kru dan pemain yang terlibat, karantina dilakukan dalam satu hotel selama syuting di Garut," ujarnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Apresiasi

Poster film Makmum 2.
Perbesar
Poster film Makmum 2. (Foto: Dok. Dee Company)

Titi Kamal memberikan apresiasi pada Dee Company yang memberikan jaminan kesehatan pada pemain dan kru. "Saya ada beberapa kali pulang ke rumah. Kita yang dari luar harus PCR lagi. Kita syuting saling jaga, semua di satu hotel seperti karantina jadi aman, sehat semua sampai syuting berakhir nggak ada masalah," ujar Titi.

Mengetahui fakta tersebut, Sandiaga mengaku antusias. "Wow, naik 20% untuk kesehatan bersama, tentu ini perlu diapresasi. Syuting melibatkan 180 kru dan pemain sehingga perlu diperhatikan karena industri perfilman menciptakan lapangan kerja yang besar. Selamat dan terimakasih, kami menganggap sektor perfilman sangat stretegis membangkitkan ekonomi dan identitas bangsa," ucapnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Harapan

Dheeraj Kalwani berharap pencapaian Makmum 2 dapat memberikan optimisme pada penayangan film Indonesia. "Saya rasa 70% kapasitas bioskop ini sudah bagus banget ya. Bisa bikin film bangkit kembali. Semoga film Indonesia lebih ramai lagi. Industri perfilman dan hiburan bisa meriah dan bangkit lagi," paparnya.

Dheeraj juga berharap film Indonesia bisa turut membangkitkan pariwisata lokal. "Syutingnya dilakukan di desa wisata, kita bangun jembatan di sana, dan jembatannya masih ada sampai sekarang. Jadi bisa untuk wisata lokasi syuting Makmum 2," paparnya.

"Wah itu ide menarik bisa menciptkan wisata baru ya. Wisata film horor Makmum 2," kata Sandiaga Uno.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya