Britney Spears Mengaku Bohong kepada Dunia soal Kondisinya: Aku Depresi, Menangis Tiap Hari

Oleh Ratnaning Asih pada 24 Jun 2021, 09:30 WIB
Diperbarui 24 Jun 2021, 09:30 WIB
Penyanyi pop, Britney Spears menghadiri premier film "Once Upon a Time in Hollywood" di TCL Chinese Theatre pada 22 Juli 2019. (VALERIE MACON / AFP)
Perbesar
Britney Spears berjuang agar conservatorship yang selama ini dikendalikan sang ayah, bisa diakhiri. (VALERIE MACON / AFP)

Liputan6.com, Los Angeles - Britney Spears akhirnya tampil dalam persidangan mengenai conservatorship yang digelar secara virtual, Rabu (24/6/2021). Seperti diketahui ia berhadapan dengan sang ayah, Jamie Spears, sang konservator. Dengan wewenang ini, sang ayah bisa mengontrol sejumlah aspek dalam kehidupan Britney, termasuk dari segi finansial.

Dilansir dari People, ia mengutarakan pendapatnya kepada Hakim Brenda Penny dari Pengadilan Los Angeles, soal mengapa ayahnya seharusnya tak boleh lagi memegang conservatorship atas dirinya.

 

Sekitar 30 menit mantan kekasih Justin Timberlake ini menumpahkan unek-uneknya.

"Ada banyak yang akan kukatakan, jadi bersabarlah denganku. Menurutku saat aku datang ke persidangan terakhirku, aku sama sekali tidak didengar," tutur sang pelantun "Lucky" di awal pernyataannya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Hidup dalam Penyangkalan

Britney Spears. (Instagram/ britneyspears)
Perbesar
Britney Spears. (Instagram/ britneyspears)

Selanjutnya, ia berbicara tentang sejumlah unggahannya di media sosial. Seperti diketahui, ia kerap mengunggah kalimat yang menyatakan bahwa kondisinya sangat baik. 

"Aku bohong dengan mengatakan kepada dunia aku baik-baik saja, dan bahagia. Ini adalah kebohongan. Aku [hidup] dalam penyangkalan," kata dia.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tak Bahagia

Britney Spears dan ayahnya, Jamie Spears. (Instagram/ britneyspears - https://www.instagram.com/p/4M3SFEG8B2/)
Perbesar
Britney Spears dan ayahnya, Jamie Spears. (Instagram/ britneyspears - https://www.instagram.com/p/4M3SFEG8B2/)

Ia menambahkan bahwa ia juga hidup dalam rasa syok dan trauma.

"'Bohong saja sampai akhirnya jadi kenyataan', tapi sekarang aku mengungkapkan kebenaran, OK? Aku enggak bahagia. Aku enggak bisa tidur. Aku Depresi. Aku menangis tiap hari," ujarnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tak Tahu

Britney Spears. (Instagram/ britneyspears)
Perbesar
Britney Spears. (Instagram/ britneyspears)

Setelahnya, wanita 39 tahun ini mengungkap secara gamblang keinginannya agar conservatorship atas dirinya diakhiri. Ia juga menjelaskan alasan mengapa baru beberapa waktu belakangan mengupayakan hal ini.

Sang diva mengatakan, "Aku tak tahu aku bisa memohon agar conservatorship diakhiri. Sejujurnya, aku tak tahu."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sudah Cukup

Kata-kata Britney Spears berikutnya juga penuh dengan kepahitan. 

"Aku tak berutang apa-apa dengan orang-orang ini. Aku memberi sandang, pangan, papan kepada orang-orang selama ini. Yang aku alami sangat menghancurkan moral," kata dia. 

Ditambahkan, "Aku tak pernah mengatakannya secara terbuka. Aku tak pernah berpikir ada yang akan percaya kepadaku. Aku enggak bohong. Aku hanya ingin hidupku kembali. Sudah cukup 13 tahun ini."

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya