Polemik Tayangan Sinetron, Ade Fitrie Kirana Minta Semua Pihak Saling Intropeksi

Oleh Hernowo Anggie pada 04 Jun 2021, 19:12 WIB
Diperbarui 05 Jun 2021, 09:40 WIB
Ade Fitrie Kirana (ist)
Perbesar
Ade Fitrie Kirana (ist)

Liputan6.com, Jakarta - Masyarakat tengah berpolemik tentang tayangan televisi yang disebut tidak pantas dan melanggar hak-hak anak. Menanggapi hal tersebut, artis Ade Fitrie Kirana, meminta semua pihak melakukan intropeksi dan memperbaiki produksi mengikuti aturan dan norma.

"Kini kita hidup di era globalisasi yang  membawa pengaruh perubahan tata nilai dari berbagai bangsa termasuk bangsa Indonesia. Pada konteks ini, media televisi dan media sosial banyak memainkan peran. Program televisi begitu menarik dan sangat banyak menarik perhatian dari hampir seluruh aspek kehidupan kita," kata artis yang dikenal publik dengan perannya sebagai Anna di sinetron Islam KTP SCTV.

"Televisi seakan telah menjadi kebutuhan kita sehari-hari. Hampir bisa dikatakan tidak ada rumah yang tanpa televisi.  Begitupun media sosial yang sangat lebar informasi yang dapat kita lihat setiap detiknya," imbuh Ketua Umum Yayasan Perlindungan Perempuan dan Anak (YPPA) ini.

 

 

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kehidupan Hedonis

Ade Fitrie Kirana (ist)
Perbesar
Ade Fitrie Kirana (ist)

Ia menambahkan, seiring perkembangan zaman, banyak sinetron Indonesia yang menonjolkan sisi kehidupan yang hedonis dan adanya unsur kekerasan, dan maraknya dibawah umur yang mempertontonkan gaya pacaran apalagi saat ini menjadi istri muda .

"Padahal, bila menilik beberapa tahun lalu, banyak sinetron Indonesia yang menyuguhkan tayangan yang mendidik," Ade Fitrie Kirana mengingatkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tiga Efek Siaran Televisi

Ade Fitrie Kirana (ist)
Perbesar
Ade Fitrie Kirana (ist)

Sebagai praktisi, Ade Fitrie Kirana menyebut ada tiga efek siaran televisi atau film yang dapat mempengaruhi perilaku seseorang. Pertama, efek kognitif, yaitu efek yang ditimbulkan oleh lembaga penyiaran yang mengakibatkan khalayak bertambah pengetahuan  dan wawasannya.

"Kedua, reflek afektif yaitu efek yang ditimbulkan oleh lembaga penyiaran yang mengakibatkan khalayak berubah sikapnya. Ketiga, efek psikomotorik yaitu efek yang ditimbulkan oleh lembaga penyiaran yang mengakibatkan khalayak berubah perilakunya," dia menerangkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Peminat Tayangan Tak Berkualitas

Ade Fitrie Kirana (ist)
Perbesar
Ade Fitrie Kirana (ist)

Artis yang juga menjadi penggiat sosial kemasyarakatan ini mengatakan, sepertinya banyak tayangan yang tidak bermutu lantaran masyarakat Indonesia sebagian besar pendidikannya masih rendah. Sebanyak 76 persen tamatan pendidikan dasar atau putus sekolah menyukai tayangan yang tidak berkualitas.

"Ini tantangan yang harus dihadapi, kalau masyarakat semakin butuh tayangan yang bermutu, edukasi, pengetahuan, pasti akan diproduksi. Hal ini terjadi karena tingkat pendidikan 76 persen hanya tamatan SD dan tidak sekolah jadi kalau mereka yang suka tayangan murahan itu, seperti mistik, jadi ada kaitan dengan pendidikan masyarakat," katanya melanjutkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mengubah Mental Melalui Pendidikan

Ade Fitrie Kirana (ist)
Perbesar
Ade Fitrie Kirana (ist)

"Seharusnya masyarakat jangan pernah nonton acara yang tak berkualitas, dan ini butuh waktu panjang dan lama, karena ini termasuk mengubah mental dan paling efektif itu adalah pendidikan. Mari kita lebih selektif memilih tontonan baik itu yang terdapat di televisi maupun media sosial apapun, demi menjaga kualitas anak bangsa kedepan," Ade Fitrie Kirana menguraikan.

 

Lanjutkan Membaca ↓