Amalan Yang Dianjurkan Saat Malam Jumat, Salah Satunya Perbanyak Shalawat

Oleh Sapto Purnomo pada 03 Jun 2021, 18:30 WIB
Diperbarui 03 Jun 2021, 18:30 WIB
Dilihat dari Hukumnya
Perbesar
Ilustrasi Ibadah Haji Credit: pexels.com/pixabay

Liputan6.com, Jakarta Dalan islam hari Jumat adalah hari yang istimewa dan penuh keberkahan. Apalagi hari Jumat disebut sebagai 'sayyidul ayyam' atau tuannya semua hari.

Oleh karenannya umat islam dianjurkan untuk melakukan beberapa amalan, untuk mendapat keberkahan dan keistimewaan saat malam Jumat. Hal yang paling dianjurkan adalah memmbaca surat Al Khafi. 

مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْكَهْفِ لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ أَضَاءَ لَهُ مِنَ النُّورِ فِيمَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْبَيْتِ الْعَتِيقِ

“Barangsiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada malam Jumat, dia akan disinari cahaya antara dia dan Kabah.” (HR. Ad-Darimi, 2:546. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini sahih sebagaimana dalam Shahih Al-Jami’, no. 6471).

Perbanyak Shalawat

ilustrasi muslim salat/freepik
Perbesar
ilustrasi muslim salat/freepik

Bershalawat sebanyak-banyaknya sejak malam Jumat hingga hari Jumat juga sangat dianjurkan. Apalagi dengan membaca shalawat akan menjadi syafaat nantinya.

Dari Abu Umamah Al-Bahily radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَكْثِرُوا عَلَىَّ مِنَ الصَّلاَةِ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ فَإِنَّ صَلاَةَ أُمَّتِى تُعْرَضُ عَلَىَّ فِى كُلِّ يَوْمِ جُمُعَةٍ ، فَمَنْ كَانَ أَكْثَرَهُمْ عَلَىَّ صَلاَةً كَانَ أَقْرَبَهُمْ مِنِّى مَنْزِلَةً

“Perbanyaklah shalawat kepadaku pada setiap Jum’at. Karena shalawat umatku akan diperlihatkan padaku pada setiap Jum’at. Barangsiapa yang banyak bershalawat kepadaku, dialah yang paling dekat denganku pada hari kiamat nanti.” (HR. Al-Baihaqi 3:249 dalam Sunan Al-Kubra. Hadits ini hasan ligoirihi –yaitu hasan dilihat dari jalur lainnya-).

Doa

Dilihat dari Rukunnya
Perbesar
Ilustrasi Melaksanakan Ibadah Haji Credit: pexels.com/pixabay

Memperbanyak doa juga sangat dianjurkan. Apalagi waktu berdoa yang sangat diijabah adalah hari Jumat.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan tentang hari Jumat. Beliau bersabda,

فِيهَا سَاعَةٌ لاَ يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ ، وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي يَسْألُ اللهَ شَيْئاً ، إِلاَّ أعْطَاهُ إيّاهُ

“Di dalamnya terdapat satu waktu yang tidaklah seorang hamba yang muslim tepat pada saat itu berdiri shalat meminta sesuatu kepada Allah, melainkan Allah pasti memberikan kepadanya.” Beliau pun mengisyaratkan dengan tangannya untuk menggambarkan sedikitnya (sebentarnya) waktu tersebut.” (HR. Bukhari, no. 935 dan Muslim, no. 852)

Lanjutkan Membaca ↓