Adab Tutup Mulut Saat Menguap, Agar Terhindar dari Hal Ini

Oleh Sapto Purnomo pada 08 Feb 2021, 18:20 WIB
Diperbarui 08 Feb 2021, 18:20 WIB
[Fimela] Menguap
Perbesar
Menguap | unsplash.com

Liputan6.com, Jakarta Menguap kerap dirasakan setiap manusia, bila merasakan kantuk atau kekurangan oksigen. Namun tak sedikit yang ketika menguap membiarkan mulutnya terbuka lebar bahkan sampai mengeluarkan suara "hah"

Dalam ajaran Islam, Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam telah mengajarkan bagaimana adab kita saat menguap. Sebab menguap itu datangnya dari setan, oleh karenanya dianjurkan untuk menutup mulut saat itu terjadi.

التَّثَاؤُبُ فَإِنَّمَا هُوَ مِنَ الشَّيْطَانِ فَإِذَا تَثَاءَبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ.

"Kuapan (menguap) itu datangnya dari syaitan. Jika salah seorang di antara kalian ada yang menguap, maka hendaklah ia menahan semampunya” [HR. Al-Bukhari no. 6226 dan Muslim no. 2944. Lafazh ini berdasarkan riwayat al-Bukhari]

Jangan Bersuara

Jika menguat jangan sampai mengeluarkan suara. Sebab suara yang keluar dari mulut kita saat menguap, membuat kita menjadi bahan tertawaan setan.

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعُطَاسَ ، وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ ، فَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ فَحَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يُشَمِّتَهُ ، وَأَمَّا التَّثَاؤُبُ فَإِنَّمَا هُوَ مِنْ الشَّيْطَانِ فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ فَإِذَا قَالَ : هَا ضَحِكَ مِنْهُ الشَّيْطَانُ

“sesungguhnya Allah menyukai bersin, dan tidak menyukai tasa’ub (menguap). Jika seseorang bersin maka ucapkanlah hamdalah, dan merupakan hak baginya terhadap setiap muslim yang mendengarnya untuk ber-tasymit. Adapun menguap, itu dari setan. Maka hendaknya ia menahannya sebisa mungkin. Jika ia menguap sampai mengeluarkan suara “hah” maka setan pun tertawa” (HR. Bukhari no. 6223, Muslim no. 2994)

Lanjutkan Membaca ↓