Firasat Tak Enak Syekh Ali Jaber Sebelum Ditusuk Orang Tak Dikenal

Oleh Sapto Purnomo pada 16 Sep 2020, 14:01 WIB
Diperbarui 16 Sep 2020, 14:01 WIB
Syekh Ali Jaber (Instagram/ syekh.alijaber)
Perbesar
Syekh Ali Jaber (Instagram/ syekh.alijaber)

Liputan6.com, Jakarta Syekh Ali Jaber menjadi korban penikaman oleh orang tak dikenal saat sedang berdakwah di Bandar Lampung pada Minggu (13/9/2020). Karena kejadian itu, Syekh Ali Jaber mendapatkan 10 jahitan di tangan kanannya yang terluka karena pisau pelaku penikaman.

Ternyata, sebelum menjadi korban penusukan, Syekh Ali Jaber sudah punya firasat tak enak. Namun ia tak mau ambil pusing dengan hal itu, karena niatnya untuk berdakwah sangat kuat.

"Firasatnya luar biasa, tadi beliau (Syekh Ali Jaber ) cerita, setelah sekian lama enggak pakai jubah hitam, kok pas hari itu kok pakai jubah hitam, biasanya putih syekh?," ucap Gus Miftah di kanal YouTube Deddy Corbuzier, Rabu (16/9/2020).

"Biasanya memang pakai warna putih atau abu-abu," kata Syekh Ali Jaber.

 

2 dari 4 halaman

Firasat Tak Enak

Syekh Ali Jaber usai alami kejadian penusukan di Bandar Lampung.
Perbesar
Syekh Ali Jaber usai alami kejadian penusukan di Bandar Lampung. (Youtube: Syekh Ali Jaber)

Syekh Ali Jaber menjelaskan, bahwa ia sudah cukup lama tidak menggunakan jubah berwarna hitam. Dan saat mengenakannya, ia merasakan firasat yang tidak biasanya.

"Cukup lama (enggak pakai) pas acara kultum lah, sudah jarang," kata Syekh Ali Jaber.

3 dari 4 halaman

Bukan Kebetulan

Fakta Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber
Perbesar
Fakta Kasus Penusukan Syekh Ali Jaber (Sumber: Merdeka)

Pendakwah 44 tahun itu meyakini bahwa tidak ada sesuatu yang kebetulan dalam dunia ini. Sebab semua sudah digariskan oleh Sang Pencipta.

"Saya percaya tidak ada yang kebetulan, semua sudah Allah tuliskan," kata Syekh Ali Jaber.

4 dari 4 halaman

Bersyukur

Terkena Gas Air Mata, Syekh Ali Jaber Dilarikan ke Rumah Sakit
Perbesar
Shekh Ali Jaber sempat dilarikan ke rumah sakit lantaran terkena gas air mata. | via: facebook.com/yusufmansurnew

Meski menjadi korban penikaman, Syekh Ali Jaber tetap mengucapkan syukur. Sebab setiap masalah dan apapun yang ia alami semua sudah menjadi garis takdir Allah yang harus dijalani.

"Bersyukur, karena semua musibah datang dari Allah. Mengucapkan Alhamdulillah enggak hanya ketika senang, namun juga saat musibah," kata Syekh Ali Jaber. 

Lanjutkan Membaca ↓