Reaksi Mira Lesmana Soal Prediksi Wabah Corona Covid-19 di Indonesia Mereda Bulan Juni

Oleh Wayan Diananto pada 22 Mei 2020, 18:30 WIB
Diperbarui 22 Mei 2020, 18:30 WIB
[Bintang] Mira Lesmana

Liputan6.com, Jakarta Kamis (21/5/2020) kemarin, rekor baru infeksi Corona Covid-19 pecah di Indonesia. Dalam sehari, muncul 693 kasus infeksi baru. Belum ada tanda-tanda penurunan membuat sejumlah tokoh publik buka suara. Salah satunya, Mira Lesmana.

Diakui Mira Lesmana, meluasnya wabah Corona Covid-19 berdampak ke berbagai sektor termasuk perfilman. Mira Lesmana mengaku mendengar sejumlah prediksi soal kapan wabah Corona Covid-19 berakhir.

Salah satunya, Mei 2020 disebut sebagai fase puncak wabah Corona Covid-19 di Indonesia dan bulan Juni akan mereda. Optimistiskah Mira Lesmana pada prediksi ini?

2 dari 5 halaman

Belum Ada Vaksin

Mira Lesmana
Mira Lesmana (Foto: Istimewa)

“Menurut saya, belum bisa memprediksi kapan kondisi perfilman pulih setelah wabah Covid-19 ini. Belum ada vaksin,” ungkap produser Ada Apa Dengan Cinta? dan Laskar Pelangi saat berbincang dengan Showbiz Liputan6.com via telepon.

Berbagai informasi seputar vaksin dan siklus Covid-19 masih mengambang. Mira Lesmana mengingatkan, prediksi Mei puncak wabah dan Juni 2020 menurun, bisa bisa dipastikan.

3 dari 5 halaman

Sangat Melegakan

virus corona covid-19
ilustrasi virus corona covid-19/copyright by diy13 (Shutterstock)

“Jika presikdi ini benar tentu sangat melegakan. Ada juga yang bilang paling cepat September 2020, itupun vaksin harus dipesan dari Inggris. Lagi-lagi kita harus mengonfirmasi ini,” urainya, baru-baru ini.

Andai wabah Corona Civid-19 berakhir, bukan berarti para pekerja seni layar lebar bisa syuting seperti dulu. Sejumlah protokol kesehatan harus diterapkan selama syuting.

4 dari 5 halaman

Syuting Usai Wabah

[Bintang] Mira Lesmana
Media visit pemain film Kulari Ke Pantai (Daniel Kampua/bintang.com)

“Saya membayangkan pemain dan kru harus sering cuci tangan, penerapan jarak 2 meter di lokasi syuting dan harus pakai masker,” ujar kakak kandung Indra Lesmana.

Begitu pula ketika bioskop kembali buka, kondisinya tak bisa langsung pulih. Akan ada penerapan kursi yang diselang-seling untuk menerapkan social and physical distancing sampai wabah benar-benar bisa diatasi. Setelah fase ini terlewati, barulah publik bisa menarik napas lega.

5 dari 5 halaman

Film Akan Kembali Menggeliat

[Bintang] Mira Lesmana - Riri Riza
Preskon film Milly dan Mamet (Adrian Putra/bintang.com)

“Lalu, bioskop benar-benar menjadi tempat aman untuk mengapresiasi film. Saat itulah, film akan kembali menggeliat. Pergi ke bioskop dengan orang tersayang kembali menjadi sebuah perayaan,” Mira Lesmana menyambung.

Ia pecaya, saat kurva melandai, proses pemulihan ekonomi akan menjadi lebih mudah. “Proses masih panjang tapi saya optimistis ekonomi termasuk ekonomi kreatif salah satunya industri film Indonesia enggak akan mati suri lagi,” pungkasnya.

Lanjutkan Membaca ↓