Bocah Penjual Jalangkote Dianiaya, Nikita Mirzani Hingga Gubernur Sulawesi Selatan Bereaksi

Oleh Wayan Diananto pada 19 Mei 2020, 15:00 WIB
Diperbarui 19 Mei 2020, 15:00 WIB
Nikita Mirzani. (Foto: Instagram @nikitamirzanimawardi_17)

Liputan6.com, Jakarta Nasib tragis menimpa bocah berusia sekitar 11 tahun, berinisial R. Untuk menopang ekonomi keluarga, ia banting tulang menjadi penjual jalangkote atau gorengan. Suatu hari ia dianiaya sekelompok pemuda. Mendengar hal ini Nikita Mirzani geram.

Kisah R dianiaya sekelompok pemuda di Makassar, Sulawesi Selatan, dibagikan seorang warganet di medsos. Dalam video itu, R berjualan di pinggir jalan. Seorang pemuda berinisial F menghampiri dan merundung R.

Dianiaya, R mencairkan suasana dengan menyentuh pelat nomor sepeda motor F. Yang terjadi kemudian, R dianiaya hingga tersungkur di lapangan. Nikita Mirzani bereaksi keras. Lewat fitur Instagram Stories, Nikita Mirzani meminta F ditindak layaknya Ferdian Paleka.

2 dari 5 halaman

Jebloskan Ke Penjara

Unggahan Nikita Mirzani. (Foto: Instagram @@nikitamirzanimawardi_17)
Unggahan Nikita Mirzani. (Foto: Instagram @@nikitamirzanimawardi_17)

Menyaksikan video R dianiaya hingga tersungkur di lapangan, Nikita Mirzani mengirim pesan terbuka kepada aparat kepolisian. “Coba Pak Polisi tangkep juga ortang-orang itu yang udah bully sampai digebuk itu anak yang jualan gorengan,” cuit bintang film Tawan Lawang dan Lihat Boleh Pegang Jangan.

Nikita Mirzani melanjutkan, “Jangan pas Ferdian Paleka aja dicari sampai dijebloskan ke penjara. Tuh masukin ke penjara juga. Nah itu uyang ini digebuk nanti dipenjara enggak apa-apa. Setimpal karena dia juga melakukan hal yang sama. Dah itu aja.”

3 dari 5 halaman

Dipanggil Gubernur Sulawesi Selatan

Unggahan Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah. (Foto: Instagram @nurdin.abdullah)
Unggahan Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah. (Foto: Instagram @nurdin.abdullah)

Dalam hitungan jam, kasus penganiayaan R menjadi isu nasional. Polisi lantas menciduk F dan gengnya. Sejumlah fakta miris pun terungkap. Rupanya, R terpaksa jualan gorengan untuk membelikan popok adiknya. Sumber lain menyebut, ini bukan kali pertama R dirundung.

Terenyuh mendengar perjuangan R, sejumlah pihak mengalirkan bantuan. R menerima sepeda baru dan uang tunai. Kabar terkini menyebut, R diundang Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah, untuk menerima bantuan. Sang Gubernur pun membuat pernyataan sikap.

 

4 dari 5 halaman

Pelaku Ditangkap

Lewat akun Instagram terverifikasi miliknya pada Senin (18/5/2020) kemarin, Nurdin Abdullah melayangkan pesan penting seputar stop bullying atau hentikan perundungan.

Saat ini para pelaku perundungan telah diamankan di Polres Pangkep, saya berharap mereka ini diproses hukum sesuai Undang-undang yang berlaku,” beri tahu Nurdin Abdullah.

5 dari 5 halaman

Hentikan Perundungan

Lebih lanjut Nurdin Abdullah mengingatkan publik bahwa perundungan merupakan kejahatan serius. Mengingat, perundungan berdampak pada kondisi psikologi dan mental seseorang.

Ini tentu tidak baik buat perkembangan seorang anak. Olehnya saya mengajak kita semua untuk STOP BULLYING. Mari mendidik anak kita untuk tidak melakukan perundungan kepada siapapun, dengan cara apapun,” imbuhnya.

Lanjutkan Membaca ↓