Pemburu Di Manchester Biru: Konflik Kurang Runcing, Penambah Stamina Mengejar Mimpi

Oleh Wayan Diananto pada 07 Feb 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 07 Feb 2020, 07:00 WIB
Poster film Pemburu di Manchester Biru. (Foto: Dok. Oreima Films)
Perbesar
Poster film Pemburu di Manchester Biru. (Foto: Dok. Oreima Films)

Liputan6.com, Jakarta Pemburu di Manchester Biru, judul yang sangat keren. Sayang, jalan film ini dari proses produksi menuju penayangan kurang keren. Konon, syuting Pemburu Di Manchester Biru rampung 2 atau 3 tahun yang lalu.

Proses pascaproduksi diwarnai sejumlah problem, membuat film ini sempat mengambang. Tiba-tiba, terdengar kabar film Pemburu Di Manchester Biru tayang Kamis (6/2/2020).

Tanpa promosi nyaring, sejujurnya kami khawatir film ini kurang mengigit di pasar. Mereka yang membaca bukunya tentu tahu apa yang disuarakan Pemburu di Manchester Biru. Yang belum membaca, saatnya mengonfirmasi langsung di bioskop. Pertanyaannya, sebagus apa karya Rako Prijanto ini?

2 dari 5 halaman

Dari Payakumbuh ke Manchester

Adipati Dolken sebagai Hanief. (Foto: Dok. Oreima Films)
Perbesar
Adipati Dolken sebagai Hanief. (Foto: Dok. Oreima Films)

Tahun 2016, Hanif Thamrin (Adipati Dolken) meninggalkan Payakumbuh, Sumatra Barat, untuk kuliah di London, Inggris. Kondisi ekonomi membuat ibu (Vonny Cornelia) dan ayah Hanief (Donny Alamsyah) tak bisa mendampingi Hanief saat wisuda. Di London, Hanief kuliah sembari menyambung hidup dengan bekerja serabutan.

Tamat kuliah, Hanief yang menumpang di apartemen Pringga (Ganindra Bimo) melamar kerja di sejumlah perusahaan. Nasib memihak pada Hanief. Ia diterima kerja sebagai awak redaksi klub sepakbola Manchester City. Hanief orang Indonesia pertama yang bekerja di sana. Pindah dari London ke Manchester bukan perkara mudah.

Ia mesti beradaptasi dengan lingkungan kerja yang sombong dan dingin. Tidak disarankan bertanya kepada para senior karena semua terjawab di buku petunjuk. Hanief mulai tak betah namun kadung janji pada ayahnya.

 

3 dari 5 halaman

Konflik dari Tiga Sumber

Salah satu adegan film Pemburu di Manchester Biru. (Foto: Dok. Oreima Films)
Perbesar
Salah satu adegan film Pemburu di Manchester Biru. (Foto: Dok. Oreima Films)

Pemburu Di Manchester Biru murni membahas perjalanan meraih mimpi dan persahabatan. Tak ada noda cinta dalam naskah yang disusun Titien Wattimena. Fokus cerita menggambarkan jatuh bangun Hanief menyambung hidup, mencari pekerjaan, dan beradaptasi dengan lingkungan baru meski berada di negara yang sama.

Kekuatan film ini terletak pada pendirian Titien menyusun naskah bertema pertemanan. Tak sedetik pun tokoh utama tergoda atau digoda cinta meski dalam kehidupannya nyata, Hanief pacaran jarak jauh.

Konflik berasal dari tiga titik, yakni romantika kantor baru, rindu dendam dengan Pringga, dan pergolakan batin Hanief. Tiga jenis konflik ini diputar sampai Hanief memahami esensi hidup dan pertemanan.

4 dari 5 halaman

Kurang Tergambar Jelas

Adipati Dolken sebagai Hanief. (Foto: Dok. Oreima Films)
Perbesar
Adipati Dolken sebagai Hanief. (Foto: Dok. Oreima Films)

Tanpa cinta, Pemburu Di Manchester Biru tak lantas kehilangan konflik. Hanya, pengembangan konflik kurang runcing. Kami tidak melihat rindu yang menggebu untuk kampung halaman. Tak melihat pula bagaimana akhir perjalanan ayah Hanief yang menjadi nyawa bagi perjuangan sang anak di Inggris.

Tak tergambar jelas bagaimana cinta dan kehilangan terjadi dalam kehidupan tokoh utama. Dunia kerja dalam Pemburu di Manchester Biru berkutat pada wawancara narasumber dan konferensi pers.

Kami tak melihat bagaimana tokoh utama ditempatkan dalam stadion olahraga yang sarat penonton, suasana gempita pertandingan sepak bola, atau mewawancara para pemain lapis pertama.

Bahkan, wawancara indepth dengan tokoh pun tak tergambar jelas. Kami hanya disuguhi konflik horizontal di redaksi, kegagalan mewawancara, dan beberapa cerita samping.

5 dari 5 halaman

Plus Minus Pemberi Semangat

Salah satu adegan film Pemburu di Manchester Biru. (Foto: Dok. Oreima Films)
Perbesar
Salah satu adegan film Pemburu di Manchester Biru. (Foto: Dok. Oreima Films)

Satu-satunya konflik tajam di film ini, Pringga versus Hanief. Ini pun kurang mengikat penonton. Beruntung, sinematografer Batara Gumpar menghidangkan gambar-gambar yang believable. Kita serasa diajak berjalan-jalan ke sejumlah ikon kota London dan Manchester. Khusus, di Manchester kami merasa kota ini begitu tenang, sejuk, menyenangkan meski sejumlah tokoh dalam film digambarkan mengesalkan.

Pemburu di Manchester Biru tidak jelek. Namun tak bergejolak. Dimodali performa Adipati dan Ganindra, sebenarnya kami berharap Pemburu Di Manchester Biru jadi drama solid seputar kantor dan pertemanan. Mereka menyuguhkan, namun kurang nendang. Film ini juga lemah di aspek musik. Ilustrasi musiknya tipis-tipis dan kurang berkesan.

Plus tak ada lagu tema yang bisa kita kenang. Terlepas dari kekurangan dan kelebihannya, Pemburu Di Manchester Biru menjadi suplemen berikutnya bagi mereka yang tengah putus asa mengejar mimpi. Film ini menjadi penambah stamina bagi mereka agar bergairah kembali.

 

 

Pemain: Adipati Dolken, Ganindra Bimo, Vonny Cornelia, Donny Alamsyah

Produser: Hanif Thamrin, Reza Hidayat

Sutradara: Rako Prijanto

Penulis: Titien Wattimena, Hanif Thamrin

Produksi: Inti Makmur Internasional, Oreima Films

Durasi: 1 jam, 29 menit

 

Lanjutkan Membaca ↓