Mangkujiwo: Cikal Bakal Lahirnya Kuntilanak dalam Pasungan

Oleh Wayan Diananto pada 04 Feb 2020, 15:00 WIB
Diperbarui 04 Feb 2020, 15:00 WIB
Poster film Mangkujiwo. (Foto: Dok. MVP Pictures)
Perbesar
Poster film Mangkujiwo. (Foto: Dok. MVP Pictures)

Liputan6.com, Jakarta Mangkujiwo adalah nama sekte yang disebut-sebut dalam tiga film Kuntilanak versi Julie Estelle dan Evan Sanders (dirilis tahun 2006 hingga 2008). Masih ingat adegan Sam (Julie) berbincang dengan Yanti, pengelola rumah indekos?

Yanti bercerita bahwa rumah indekos itu dulu pabrik batik bernama Mangkujiwo. Seiring waktu, penonton diajak mengenal sekilas sejarah Mangkujiwo termasuk sekte yang memelihara kuntilanak sebagai pesugihan.

Sebagai sekte, Mangkujiwo punya banyak pengikut. Yang tak tergambar dengan gamblang, bagaimana Mangkujiwo ini terbentuk? Apakah ia punya cabang-cabang yang tersebar ke seluruh Jawa? Mangkujiwo versi Azhar Kinoi Lubis ini mencoba untuk menjawabnya.

2 dari 5 halaman

Perempuan Dalam Pasungan

Karina Suwandi sebagai Karmila. (Foto: Dok. MVP Pictures)
Perbesar
Karina Suwandi sebagai Karmila. (Foto: Dok. MVP Pictures)

Di suatu kampung, ada Kanti (Asmara) yang dipasung di sebuah gubuk bersama beberapa ternak milik Ki Lurah (Landung). Kanti yang dianggap gila kemudian dibawa Brotoseno (Sujiwo) ke kediamannya. Dijanjikan akan diobati, Kanti malah sengaja dibuat gila. Brotoseno memberinya makan nasi bercampur cacahan daging tikus mentah.

Kanti dipasung menghadap ke cermin, yang belakangan diketahui bernama Pengilon Kembar. Pengilon Kembar ada dua. Satu dimiliki Brotoseno. Satu lagi berada di kediaman Cokrokusumo (Roy). Suatu hari, anak Cokrokusumo, Pulung (Samuel), tewas dalam operasi jual beli barang pusaka di sebuah hotel.

Dalam upacara pemakaman, dua rekan kerja Pulung, yakni Karmila (Karina) dan Herman (Kedung) memberi tahu Cokrokusumo siapa tersangkanya. Jurukunci benda-benda pusaka yang setia mengabdi pada Cokrokusumo, Nyai Kenanga (Djenar), punya analisis berbeda.

Kenanga mengatakan, ini bagian dari peringatan yang diberikan Pengilon Kembar. Cokrokusumo semula tak percaya. Waktu kemudian membuktikan.

3 dari 5 halaman

Kepingan Puzzle Baru

Roy Marten sebagai Cokrokusumo. (Foto: MVP Pictures)
Perbesar
Roy Marten sebagai Cokrokusumo. (Foto: MVP Pictures)

Mangkujiwo horor yang menempatkan diri sebagai paparan sejarah. Jika Anda seperti kami, mengikuti kisah kuntilanak sejak 2006, Mangkujiwo menjadi penting. Ia kepingan puzzle baru yang membuat jagat sinema kuntilanak kian jelas. Ingat di film ini ada Karmila, tokoh sentral yang membuat Kuntilanak 2 (2019) terasa mencekam.

Yang belum terjawab, bagaimana perjalanan hidup Karmila hingga ia menjadi sosok dalam Kuntilanak 2 (2019). Karena menempatkan diri sebagai paparan sejarah, Mangkujiwo tidak mengobral adegan jumpscare. Sekilas ia bercerita di satu kurun waktu. Bila Anda perhatikan dengan seksama, Mangkujiwo tidak begitu.

Satu tips untuk Anda yang belum menonton, perhatikan tata artistiknya. Dari dokar hingga mobil. Dari tata busana hingga lift tempat seorang tokoh bekerja. Dengan kata lain, penata artistik Mangkujiwo patut diapresiasi lantaran menghadirkan penanda yang membuat audiens tidak bingung.

4 dari 5 halaman

Akting Djenar dan Asmara

Adegan film Mangkujiwo. (Foto: Dok. MVP Pictures)
Perbesar
Adegan film Mangkujiwo. (Foto: Dok. MVP Pictures)

Penyunting gambar Mangkujiwo pun berhasil mengelabui penonton. Tiga per empat kisah Mangkujiwo membuat kita terus bertanya perihal apa yang akan terjadi, motif sejumlah tokoh, dan bagaimana ini akan berakhir. Yang unggul aktingnya, Djenar Maesa Ayu. Ia konsisten dengan raut tenang tapi keberpihakannya selalu bikin kami bertanya-tanya.

Lalu, Asmara. Beberapa kali kami melihat ekspresinya mengundang simpati. Dalam penderitaannya, masih ada sisa-sisa kegenitan yang terjelaskan di paruh kedua. Ini soal siapa dia dan profesinya. Di bagian akting ini ada beberapa problem yang kami rasakan. Pertama, chemistry Brotoseno dan anaknya terasa masih berjarak.

Kedua, artikulasi Brotoseno termasuk pemilihan kata ganti yang berubah-ubah. Dari Romo menjadi Aku, saat berbincang dengan anak. Ini membuat kedekatan dua generasi terasa agak kabur. Faktor reading yang kurang optimal? Bisa jadi.

5 dari 5 halaman

Lebih Nyeni

Asmara Abigail sebagai Kanti. (Foto: Dok. MVP Pictures)
Perbesar
Asmara Abigail sebagai Kanti. (Foto: Dok. MVP Pictures)

Mangkujiwo memang belum menjawab seluruh persoalan dalam semesta Kuntilanak. Meski begitu, posisinya penting. Ia menerangi beberapa selubung misteri Kuntilanak yang selama ini dibiarkan redup. Film ini memungkinkan kita lebih paham sejarah cermin yang selama ini digambarkan menjadi sarang kuntilanak.

Lalu mengapa cermin itu seolah ada di beberapa tempat. Dan seterusnya. Dengan sinematografi yang mumpuni, beberapa adegan Mangkujiwo terasa seperti panggung teater. Lebih nyeni, amat artsy. Atau apapun itu namanya.

Film ini dengan mudah mengantongi 500 ribu penonton. Mengingat, pada hari pertama penanyangan menyerap lebih dari 50 ribu orang. Namun untuk tembus sejuta, agak sulit meski tidak mustahil.

 

 

Pemain: Sujiwo Tejo, Asmara Abigail, Roy Marten, Karina Suwandi, Djenar Maesa Ayu, Samuel Rizal, Septian Dwicahyo, Kedung Darma Romansha, Landung Simatupang

Produser: Raam Punjabi

Sutradara: Azhar Kinoi Lubis

Penulis: Dirmawan Hatta, Erwanto Alphadullah

Produksi: MVP Pictures

Durasi: 1 jam, 46 menit

Lanjutkan Membaca ↓