Film Sin: Romantis Berkat Sinematografi dan Pewarnaan Yang Puitis

Oleh Liputan6.com pada 10 Okt 2019, 07:30 WIB
Gambar puitis adalah kekuatan utama film Sin. (Instagram/ falconpictures_)

Liputan6.com, Jakarta Kali pertama menonton Sin, kami jatuh hati pada sinematografinya yang puitis. Pewarnaan cenderung remang berkawan suasana malam dan deras hujan. Namun film Sin tak sepenuhnya kelam. Ada titik cerah yang muncul khususnya di adegan apartemen, sekolah, dan rumah tokoh utama.

Mengedepankan warna-warna kontras, menjiwai komposisi desain posternya yang artistik, film Sin menjelma menjadi kisah sedih bernuansa estetis. Sineas Herwin Novianto yang kita kena lewat komedi Gila Lu Ndro dan Asiyah Biarkan Kami Bersaudara tampil beda.

Film Sin menampilkan Metta (Mawar De Jongh), cewek kesepian dan kurang kasih sayang. Hidup tanpa ibu, hubungannya dengan sang ayah nyaris tak pernah akur. Untuk mengobrol dengan Metta, sang ayah mengirim pesan lewat Leo (Marthino Lio). Akibatnya, Metta yang tinggal di apartemen dengan uang saku Rp 25 juta per bulan hidup tak terkendali.

Kecantikannya digunakan untuk mempermainkan lawan jenis. Hidupnya penuh hura-hura bersama Lala (Carmela Van Der Kurk) dan Stephani (Dannia Salsabila). Suatu malam, di tengah pesta, Metta mengenal Raga (Bryan Domani).

Raga menolong Metta dalam sebuah insiden lalu meninggalkan jaket hitamnya. Raga seorang petinju bebas di bawah pengarahan seorang coach (Yama Carlos). Ibu Raga (Sari Nila) terbelenggu kursi roda sementara Raga sendiri tak pernah akur dengan ayahnya (Hans De Kraker). Rupanya Raga satu sekolah dengan Metta. Kali pertama melihat Raga yang dingin, Metta penasaran. Benih-benih cinta kemudian muncul hingga suatu hari, Raga diminta ayahnya untuk menjauhi Metta. Ditinggal Raga, Metta seketika kehilangan arah. 

 

2 of 3

Akting yang Mengasyikkan

Film Sin (istimewa)
Film Sin (istimewa)

Gambar puitis adalah kekuatan utama film Sin. Hujan di film ini tak pernah kehilangan makna. Airnya membasahi kaca jendela apartemen menciptakan efek sendu yang menekan tokoh utama maupun hati penonton. Deras air yang jatuh dari langit membuat adegan pengejaran Metta terhadap Raga terasa dramatis sekaligus memilukan.

Pun ketika dua laki-laki baku hantam dalam gerak lambat sementara langit masih saja berlinang. Adegan ini merupakan pucuk-pucuk cerita yang menjadi titik balik bagi para tokoh utama.

Film Sin dibuka dengan Metta yang jatuh ke air, pergerakannya lambat seolah digelayuti beban berat. Bagi yang terbiasa menonton film, tentu paham adegan pembuka ini adalah pelambang yang nanti ada kaitannya dengan konflik utama. Karena naskahnya mudah dinikmati, sinematografi puitis ini bagaikan gaun yang membuat Sin tampil fashionable. Sejumlah detail seperti buku yang diambil di perpustakaan atau ingar bingar kehidupan malam membuat Sin seperti punya dunia sendiri. Relatif kuat dengan romantika yang khas.

Sayang, naskah jadi samar akibat garis waktu yang kurang jelas. Plus akhir cerita yang mengkhianati tagline. Pertautan Raga dan Metta memburam saat masa lalu mereka dikorek. Padahal, akting Mawar dan Bryan sudah asyik.

Mawar mampu mempresentasikan kondisi kejiwaan yang labil, hati berbunga, jatuh cinta betulan, manja, serta kadang konyol dalam takaran yang pas. Kalau lagi jatuh cinta, ya seperti itulah kira-kira bentuknya. Mewakili selera awam. 

3 of 3

Chemistry yang Pas

Film Sin (istimewa)
Film Sin (istimewa)

Harus diakui performa Mawar membuat kita sejenak lupa bahwa ia adalah Analise di film Bumi Manusia. Perempuan yang membuat Minke (Iqbaal Ramadhan) mabuk kepayang tapi juga jadi sumber kekuatan terbesar. Mawar ternyata cocok juga tampil di film-film remaja berbasis keluarga seperti Sin. Sementara Bryan Domani tampak cool namun di sisi lain sangat sayang keluarga. Sifat ini membuat kita maklum kenapa cewek sepongah Metta jatuh hati dan rela menurunkan harga diri. 

Chemistry keduanya terasa pas dan mampu memimpin cerita. Makin asoy berkat lagu-lagu tema yang spesifik mewakili tahun 2000-an awal. Ada “Pupus” milik Dewa dari album Cintailah Cinta (Aquarius Musikindo, 2002) yang terjual lebih dari sejuta kopi. Lagu ini dinyanyikan dengan aransemen baru untuk mewakili sudut pandang perempuan. Tengok pula lagu “Hanya Cinta Yang Bisa” hasil kolaborasi Titi DJ dan Agnes Monica. Nomor ini ada di album Senyuman Titi DJ (Aquarius Musikindo, 2003).

Lagu-lagu ini tidak dibuat khusus untuk film, mengingat sudah dirilis belasan tahun silam. Kecerdasan tim film Sin dalam memilih lirik, membuat lagu dan adegan saling menggarisbawahi.

Di luar catatan kritis di bagian naskah, Sin adalah kisah cinta yang unik. Tokoh-tokohnya menarik untuk segmen remaja. Mawar dan Bryan sangat mungkin jadi idola baru. Belum lagi desain posternya dengan warna gonjreng terkesan atraktif dan mencuri perhatian. Dibekali kisah yang sudah familier di jagat maya, Sin punya peluang mencetak box office.

 

Pemain: Bryan Domani, Mawar De Jongh, Dannia Salsabila, Carmela Van Der Kurk, Yama Carlos, Marthino Lio, Sari Nila, Hans De Kraker

Produser: Frederica

Sutradara: Herwin Novianto

Penulis: Johanna Wattimena

Produksi: Falcon Pictures

Durasi: 1 jam, 40 menit

 

(Wayan Diananto)

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait