OJK Ingin Boyong SRO Pasar Modal ke IKN

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 24 Nov 2022, 19:36 WIB
Diperbarui 24 Nov 2022, 19:36 WIB
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Mahendra Siregar saat acara CEO Networking 2022, Kamis (24/11/2022). (Foto: tangkapan layar/Pipit I.R)
Perbesar
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Mahendra Siregar saat acara CEO Networking 2022, Kamis (24/11/2022). (Foto: tangkapan layar/Pipit I.R)

Liputan6.com, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mulai mengalokasikan anggaran untuk pindah ke Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara pada 2023.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Mahendra Siregar mengatakan, OJK akan hijrah ke IKN Nusantara pada 2024. Dia menuturkan, alasan kepindahan OJK ke IKN Nusantara merujuk pada Pasal 3 Undang-Undang Nomor 21 tahun 2011 tentang OJK. Dalam balesi tersebut diterangkan bahwa OJK berkedudukan di Ibu Kota Negara Kesatuan Republik Indonesia.

"Jadi ini harus dilakukan. Artinya, kalau tidak dilakukan ada undang-undang yang dilanggar,” kata Mahendra dalam CEO Networking 2022, Kamis (24/11/2022).

Bersamaan dengan itu, Mahendra mengajak sejumlah stakeholder pasar modal, termasuk Bursa Efek Indonesia (BEI), Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), dan Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) untuk ikut pindah ke IKN Nusantara. Bukan tanpa sebab, Mahendra mengatakan di IKN Nusantara nantinya akan disediakan kawasan khusus untuk sektor keuangan yang luasnya tak main-main.

"Kalau nanti Bursa KSEI, KPEI dan para anggota semua mau kesana, saya bisa ikut antarkan. Di sana akan disediakan dedicated financial center, luasnya 2,5 kali BSD,” kata Mahendra.

"Saya sampai tiga kali nanya. Enggak salah, nih? Enggak salah, nih? Enggak salah, nih? sampai sekarang saya juga masih nanya, Enggak salah, nih?” imbuh Mahendra memancing tawa hadirin.

Dia berpesan agar pelaku sektor jasa keuangan mulai memiliki kesadaran dan komitmen untuk memprioritaskan kepentingan nasional.

Ketimbang melulu bicara soal stagflasi hingga kenaikan suku bunga bank sentral, Mahendra lebih menyoroti apa yang akan dilakukan pemangku kepentingan di sektor jasa keuangan untuk membangun komitmen bersama secara nasional, sesuai dengan tugas dan porsi masing-masing.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


OJK Ingin Pertumbuhan Investor Diikuti Kualitas Literasi Mumpuni

Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar
Perbesar
Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar, mengatakan adanya pandemi covid-19 tidak menyurutkan minat investor untuk melakukan investasi di pasar modal.

Sebelumnya, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengapresiasi raihan pasar modal yang berhasil mencatatkan pertumbuhan investor secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Mahendra Siregar juga mengapresiasi upaya Bursa Efek Indonesia (BEI) yang mampu menumbuhkan inklusi keuangan di pasar modal. Sayangnya, dalam hasil survei yang OJK baru-baru ini, tingkat literasi di pasar modal belum berjalan searah dengan pertumbuhan investor maupun inklusi keuangan. Sehingga Ini jadi pekerjaan rumah (PR) seluruh pemangku kepentingan di pasar modal utamanya.

"Di satu sisi hasil survei itu menunjukkan bahwa dari tingkat inklusi masyarakat yang disurvei terhadap produk dan secara keseluruhan bursa pasar modal itu meningkat. Itu good news. Tapi sayang, literasinya tidak naik. Artinya masyarakat kita tidak mengerti walaupun mungkin melakukan investasi,” kata Mahendra dalam CEO Networking 2022, Kamis (24/11/2022).

 


Hasil SNLIK

20151104-OJK
Perbesar
Tulisan OJK terpampang di Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Jakarta. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

OJK hasil survei nasional literasi dan inklusi keuangan (SNLIK) 2022. Dari survei tersebut, indeks literasi keuangan di pasar modal turun tipis, tetapi indeks inklusi keuangan di pasar modal meningkat pada 2022.

Tingkat literasi keuangan berdasarkan sektor jasa keuangan di pasar modal pada 2022 mencapai 4,11 persen pada 2022. Tingkat literasi keuangan di pasar modal turun tipis dari periode 2019 di posisi 4,97 persen dan 2016 di posisi 4,40 persen.

Sementara itu, tingkat inklusi keuangan di pasar modal naik pada 2022 menjadi 5,19 persen dari periode 2019 sebesar 1,55 persen. Bahkan pada 2016, tingkat inklusi keuangan di pasar modal baru 1,3 persen.

"RNTH dan market cap naik, tapi apakah yang bersangkutan ngerti atau tidak, belum tentu. Dan menurut survei, mereka tidak ngerti. Itu harus kita perbaiki dan harus kita dekati bersama. Jadi ini bukan hanya tentang 10 juta SID, tapi juga tentang kualitasnya. Jadi ayo kita buat program khusus untuk peningkatan literasi inklusi keuangan dan seluruh kita mendukungnya,” ujar Mahendra.


Investor Pasar Modal Tembus 10 Juta SID

20151117-Pasar-Modal-Jakarta-AY
Perbesar
Peserta memantau monitor bursa saham pasar modal di Bursa Efek Jakarta, Selasa (17/11). Hal ini sejalan dengan salah satu inisiatif pemerintah melalui Bursa Efek Indonesia (BEI), yakni menambah jumlah investor pasar modal. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, jumlah investor pasar modal Indonesia masih melanjutkan pertumbuhan yang menggembirakan. PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat investor di pasar modal Indonesia telah tembus 10 juta investor.

Berdasarkan data KSEI pada 3 November 2022, jumlah investor pasar modal yang mengacu pada Single Investor Identification (SID) telah mencapai 10.000.628. Jumlah tersebut didominasi oleh investor lokal dengan komposisi jumlah investor lokal sebesar 99,78 persen.

"Selain menandakan bahwa investor lokal semakin percaya dan sadar pentingnya investasi pasar modal, dominasi investor lokal diharapkan dapat memberikan ketahanan bagi pasar modal Indonesia apabila diterpa isu global," kata Direktur Utama KSEI Uriep Budhi Prasetyo dalam keterangan resmi, Senin (21/11/2022).

Jumlah investor pasar modal telah meningkat 33,53 persen dari 7.489.337 di akhir tahun 2021 menjadi 10.000.628 pada 3 November 2022. Tren peningkatan tersebut telah terlihat sejak 2019 ketika investor masih berjumlah 2.484.354. Implementasi simplifikasi pembukaan rekening efek, memberikan dampak cukup besar bagi peningkatan jumlah investor pasar modal terlebih di masa pandemi COVID-19.

"Hal itu terlihat dari peningkatan yang cukup signifikan pada tahun 2020-2021, dengan pertumbuhan lebih dari 100 persen. Peningkatan jumlah investor sejak 2019 hingga 2021 merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah pasar modal Indonesia,” imbuh Uriep.

Industri reksa dana sebagai penyumbang jumlah investor terbesar di pasar modal memperlihatkan tren peningkatan signifikan yaitu 36,04 persen menjadi 9,3 juta investor. Dari jumlah tersebut, sekitar 80 persen merupakan investor dari selling agent financial technology (fintech), yang 99,9 persennya merupakan investor individu lokal.

Investor retail juga mendominasi transaksi subscription dan redemption yang mencapai lebih dari 80 persen. Reksa dana pasar uang merupakan reksa dana dengan jumlah investor terbanyak yaitu sebesar 2,47 juta, diikuti oleh reksa dana pendapatan tetap dengan jumlah investor sebesar 934 ribu.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya