Astragraphia Tebar Dividen Interim 2022 Rp 8 per Saham, Simak Jadwal Pembagiannya

Oleh Agustina Melani pada 07 Okt 2022, 21:08 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 21:08 WIB
Ilustrasi dividen (image by Alexsander-777 from pixabay)
Perbesar
Ilustrasi dividen (image by Alexsander-777 from pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - PT Astragraphia Tbk (ASGR) akan bagikan dividen interim 2022 sebesar Rp 10,79 miliar. Pembagian dividen interim 2022 itu telah diputuskan direksi dan disetuji dewan komisaris pada 5 Oktober 2022.

Mengutip keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Astragraphia Tbk membagikan dividen interim 2022 sebesar Rp 8 per saham.

Pembagian dividen interim 2022 tersebut berdasarkan data keuangan per 30 Juni 2022 antara lain laba bersih yang didapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar Rp 31,38 miliar, saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya sebesar Rp 1,4 triliun dan total ekuitas sebesar Rp 1,6 triliun.

Berikut jadwal pembagian dividen interim 2022 antara lain:

-Tanggal cum dividen di pasar regular dan pasar negosiasi pada 17 Oktober 2022

-Tanggal ex dividen di pasar regular dan pasar negosiasi pada 18 Oktober 2022

-Tanggal cum dividen di pasar tunai pada 19 Oktober 2022

-Tanggal ex dividen di pasar tunai pada 20 Oktober 2022

-Tanggal daftar pemegang saham yang berhak atas dividen tunai pada 19 Oktober 2022 pukul 16.00

-Tanggal pembagian dividen pada 24 Oktober 2022

Pada perdagangan saham Jumat, 7 Oktober 2022, saham ASGR melemah 0,56 persen ke posisi Rp 890 per saham. Saham ASGR dibuka stagnan di posisi Rp 895 per saham.

Saham ASGR berada di level tertinggi Rp 895 dan terendah Rp 885 per saham. Total frekuensi perdagangan 117 kali dengan volume perdagangan 2.905 saham. Nilai transaksi Rp 257,7 juta.

 

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kinerja Semester I 2022

Ilustrasi Laporan Keuangan
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Sebelumnya, PT Astra Graphia Tbk (ASGR) membukukan laba  bersih konsolidasi per 30 Juni 2022 sebesar Rp31 miliar, naik 74 persen dibandingkan periode  sama pada 2021.

Namun, pendapatan perseroan turun tipis 2,01 persen menjadi Rp 1,23 triliun pada semester I 2022 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 1,25 triliun.

Meningkatnya laba kotor pada unit usaha solusi dokumen sebagai  hasil dari bertumbuhnya permintaan akan layanan penyewaan serta pembelian mesin di  segmen perkantoran dan graphic art berkontribusi pada kenaikan laba bersih konsolidasian.  

Pendapatan pada unit usaha solusi teknologi informasi juga naik akibat meningkatnya  kebutuhan pasar terkait penyediaan IT Services, Software dan Hardware, serta kemampuan perusahaan dalam mengelola arus kas dan siklus operasional yang lebih baik juga turut  berkontribusi terhadap peningkatan laba bersih Astragraphia pada Semester I 2022.  

Sebagai perusahaan yang berfokus bisnis di bidang printing dan digital, Astragraphia  senantiasa berkomitmen untuk terus berinovasi dalam menciptakan nilai tambah bagi  pelanggan. 

Sejalan dengan hal tersebut, pada semester I 2022, Astragraphia melalui unit  usaha Solusi Dokumen meluncurkan printer produksi terbaru bernama Fujifilm Revoria  PressTM PC1120. 

Selain itu, Astragraphia melalui unit usaha solusi perkantoran yang  dijalankan oleh entitas anak PT Astragraphia Xprins Indonesia (AXI), menjalankan inisiatif  bisnis baru 3D Printing yang resmi beroperasi pada Juni 2022.  

 


Jawab Kebutuhan Pelanggan

Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel

Presiden Direktur PT Astra Graphia Tbk, Hendrix Pramana mengatakan, Astragraphia  menghadirkan printer produksi Fujifilm Revoria PressTM PC1120 untuk memfasilitasi para  pemain industri graphic art di Indonesia dalam menjawab kebutuhan cetak pelanggannya  yang terus berkembang, baik bagi individu, institusi, korporasi, usaha skala kecil hingga besar,  serta pelaku bisnis di industri kreatif. 

"Kehadiran inisiatif bisnis baru 3D printing yang  dioperasikan oleh entitas anak AXI, juga menjadi salah satu perwujudan langkah strategis dari  rencana kerja tahun 2022 Astragraphia Group, yakni mendorong pertumbuhan inisiatif baru  melalui produk serta layanan printing dan digital. Keberadaan portofolio ini diharapkan dapat  memberikan nilai tambah dan mampu memberikan kontribusi dalam menciptakan bisnis yang  kuat dan berkelanjutan," kata Hendrix dalam keterangan tertulis, ditulis Jumat (29/7/2022).

Astragraphia meletakkan perhatian khusus pada aspek ekonomi, lingkungan, sosial, dan  tata kelola yang baik untuk pertumbuhan berkelanjutan yang dalam implementasinya  dilandaskan pada filosofi serta budaya perusahaan. 

Astragraphia terus meningkatkan  kontribusi nyata kepada seluruh pemangku kepentingan yang selaras dengan tujuan  pembangunan berkelanjutan melalui strategi triple-p roadmap (portfolio, people, public  contribution).

 

 


Rencana Ekspansi

Ilustrasi laporan keuangan.
Perbesar
Ilustrasi laporan keuangan. (Photo by Serpstat from Pexels)

Sebelumnya, PT Astragraphia Tbk (ASGR) berencana melanjutkan pengembangan bisnis pusat datanya tahun ini. Meski begitu, Presiden Direktur Astragraphia Hendrix Pramana mengatakan, perseroan tetap memperhatikan kondisi terkini untuk meninjau peluang ada.

"Ekspansi data center ini akan kami tinjau, tapi dengan terus memegang prinsip kehati-hatian," kata dia dalam Workshop Wartawan Pasar Modal 2022, Jumat (5/8/2022).

Saat ini, Hendrix mengatakan perseroan telah memiliki data center yang dikelola sendiri. Data center tersebut utamanya difungsikan untuk melayani pelanggan melalui entitas anak, PT Astra Graphia Information Technology (AGIT).

"Data center ini kami posisikan sebagai bagian dari total solution yang diberikan anak usaha kami, AGIT, kepada customernya untuk memberikan solusi di area cloud," kata Hendrix.

Pada semester I 2022, perseroan berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 31 miliar, naik 74 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Raihan itu sejalan dengan laba bruto perseroan pada semester I 2022 yang naik menjadi Rp 261,63 miliar pada dari Rp 248,19 miliar pada semester I 2021. 

Meningkatnya laba kotor pada unit usaha Solusi Dokumen sebagai hasil dari bertumbuhnya permintaan akan layanan penyewaan serta pembelian mesin di segmen perkantoran dan graphic art berkontribusi pada kenaikan laba bersih konsolidasian.

Pendapatan pada unit usaha Solusi Teknologi Informasi juga naik akibat meningkatnya kebutuhan pasar terkait penyediaan IT services, software dan hardware, serta kemampuan perusahaan dalam mengelola arus kas dan siklus operasional yang lebih baik juga turut berkontribusi terhadap peningkatan laba bersih Astragraphia pada Semester 1 2022.

Sementara dari sisi pendapatan mengalami penurunan tipis menjadi Rp 1,23 triliun pada semester I 2022 dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 1,26 triliun.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya