Adhi Karya Bangun Infrastruktur Penyediaan Air Bersih di IKN

Oleh Elga Nurmutia pada 06 Okt 2022, 20:49 WIB
Diperbarui 06 Okt 2022, 20:49 WIB
Adhi Karya
Perbesar
Ilustrasi Adhi Karya (Liputan6.com/Johan Fatzry)

Liputan6.com, Jakarta - PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) turut terlibat dalam pembangunan Ibu Kota Negara (IKN), salah satunya melalui pembangunan prasarana penyediaan air baku di Sepaku Kabupaten Penajam Paser Utara. Kalimantan Timur.

Proyek ini merupakan proyek Kerja Sama Operasi (KSO) Adhi Karyadengan Selaras dan Ikhsan dengan total rencana pengambilan debit air baku sebesar 3000 liter per detik.

Pengerjaan proyek hingga kini sudah mencapai 39 persen dengan target rampung pada semester I 2023.

Pembangunan prasarana intake dan jaringan pipa transmisi di Sungai Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara ini merupakan program pengelolaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan air bersih di IKN yang berasal dari sungai Sepaku, namun tetap menjaga kelestarian fungsi dan keberlanjutan pemanfaatan SDA serta mengurangi daya rusak air.

Direktur Operasi I Adhi Karya, Suko Widigdo mengatakan, proyek ini akan menyediakan air baku untuk air bersih bagi masyarakat. 

“Proyek ini akan menyediakan air baku untuk air bersih yang merupakan kebutuhan dasar manusia sehari-hari yang harus disediakan pemerintah mulai dari standar pelayanan minimal sampai dengan target pemenuhan kebutuhan air bersih 100 persen di IKN,” ujar Suko dalam keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia, Kamis (6/10/2022)

Dalam kesempatan yang sama, Project Manager Adhi Karya, Dyota Wiradhian optimistis pembangunan tepat waktu.

"Proses pembangunan intake Sepaku sejauh ini lancar, masyarakat di sini juga mendukung adanya pembangunan IKN. Kami pun optimis dapat menyelesaikan Proyek dengan baik dan tepat waktu untuk mendukung Pemerintah dalam mensukseskan pembangunan IKN demi Pemerataan Ekonomi,” kata Dyota.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Target Kontrak dari IKN

Titik 0 IKN
Perbesar
Titik Nol IKN Nusantara yang kini disulap menjadi lebih cantik. (foto: Abdul Jalil)

Sebelumnya, PT Adhi Karya Tbk (ADHI) membidik kontrak senilai Rp 3,5 triliun dari proyek Ibu Kota Negara (IKN) pada 2022.

Hingga 12 September 2022, Direktur Human Capital dan Sistem Adhi Karya Agus Karianto mengatakan perseroan telah mengantongi setengahnya atau sebesar Rp 1,5 triliun.

"Sementara, Rp 1,5 triliun sudah kita dapatkan dari target Rp 3–Rp 3,5 triliun untuk IKN tahun ini,” kata Agus dalam Public Expose Live 2022, Senin, 12 September 2022.

Sebelumnya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat gelar 19 paket pekerjaan infrastruktur IKN. Dari total itu, perseroan berhasil memperoleh empat paket senilai Rp 1,5 triliun. Rinciannya, ada proyek pembangunan hunian pekerja dengan sistem modular.

Dalam proyek ini, perseroan akan melakukan kerja sama operasional (KSO) dengan BUMN lain, PT Wijaya Karya Tbk (WIKA).

"KSO dengan Wijaya Karya modular hunian pekerja. Di mana yang punya saat ini di BUMN karya baru Adhi Karya dan Wijaya Karya,” imbuh Agus.

Kemudian proyek Jembatan Pulau Balang yang akan menghubungkan Balikpapan dengan lokasi IKN. Pada proyek ini, perseroan juga melakukan KSO dengan porsi kontrak yang diperoleh ADHI senilai RP 100 miliar. Selanjutnya, perseroan juga andil dalam proyek pembangunan Jalan Tol IKN Segmen Karangjoang-KKT Karangjoang, dengan porsi kontrak senilai Rp 1,1 triliun.

 

 


Adhi Karya Bidik Dana Rights Issue Rp 3,87 Triliun, Buat Apa Saja?

IHSG Dibuka di Dua Arah
Perbesar
Pekerja melintas di dekat layar digital pergerakan saham di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (14/10/2020). Pada pembukaan perdagangan pukul 09.00 WIB, IHSG masih naik, namun tak lama kemudian, IHSG melemah 2,3 poin atau 0,05 persen ke level 5.130, 18. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, PT Adhi Karya Tbk (ADHI) mengatakan akan melaksanakan rights issue pada Oktober 2022. Manajemen Adhi Karya menyatakan, dana hasil rights issue itu digunakan untuk perkuat modal dan tidak memakai dana pinjaman perbankan.

Dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi XI DPR RI dengan Kementerian Keuangan dan Adhi Karya, Selasa, 13 September 2022, dikutip dari Antara, perseroan juga menyampaikan mengenai pemakaian dana rights issue Rp 3,87 triliun. Perseroan akan memakai dana rights issue untuk pembangunan enam proyek. Proyek tersebut antara lain Proyek Strategis Nasional (PSN) dan tiga proyek non PSN.

Direktur Utama PT Adhi Karya Tbk menuturkan, dana hasil rights issue Rp 1,98 triliun akan didapatkan dari penyertaan modal negara (PMN) Rp 1,98 triliun dan diharapkan dari publik Rp 1,89 triliun.

Dana tersebut akan menyelesaikan tiga PSN antara lain proyek jalan tol Solo-Yogyakarta-NYIA Kulonprogo dengan alokasi PMN Rp 1,4 triliun dan publik Rp 350 miliar.

Entus menuturkan, untuk tol Jogja-Solo sudah mulai mengerjakan karena pembebasan tanah sudah mulai dilakukan. “Untuk mengamankan tanah-tanah yang sudah dibebaskan,” kata dia.

Selanjutnya proyek Jalan Tol Yogyakarta-Bawen dengan alokasi PMN Rp 390 miliar dan publik Rp 145 miliar. Kemudian proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Karian-Serpong dengan alokasi dari PMN Rp 185 miliar dan publik sebesar Rp 69 miliar.

"SPAM Karian diharapkan selesai tahun ini, sepanjang 45 kilometer dari Karian ke Tangerang Selatan,” tutur dia dikutip Rabu, 14 September 2022.

 


Dana Rights Issue

Akhir tahun 2017, IHSG Ditutup di Level 6.355,65 poin
Perbesar
Pekerja tengah melintas di bawah papan pergerakan IHSG usai penutupan perdagangan pasar modal 2017 di BEI, Jakarta, Jumat (29/12). Perdagangan saham di penghujung tahun ini ditutup langsung Presiden Joko Widodo (Jokowi). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Kemudian dana hasil rights issue yang dipakai untuk tiga PSN ini mencapai Rp 1,97 triliun dari alokasi PMN dan Rp 564 miliar dari publik.

Entus mengatakan, dana hasil rights issue juga akan dipakai untuk menyelesaikan pembangunan tiga proyek non PNS yang meliputi proyek fasilitas pengolahan limbah terpadu  (FPLT) Kawasan Limbah Medan dengan alokasi publik Rp 495 miliar.

“Dari lima hektar luas lahan FPLT Medan, baru kami kerjakan 1,5 hektar untuk sebagian pengolahan limbah padat dan cair,” ujar dia.

Lalu proyek jalan tol JORR Elevated Ruas Cikunir-Ulujami, dengan alokasi dari publik Rp 662 miliar, dan proyek preservasi Jalan Lintas Timur, Sumatera Selatan dari alokasi publik Rp 177 miliar.

Entus mengatakan, alokasi dana tersebut menambah kelancaran dari beban jalan tol JORR harus dinaikkan jalannya supaya tidak terlalu padat untuk urai kemacetan.

Adapun dana hasil rights issue yang akan digunakan untuk tiga proyek non PSN mencapai total Rp 1,33 triliun yang berasal dari publik tanpa ada PMN.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya