Elon Musk Setuju Beli Twitter Rp 668 Triliun

Oleh Elga Nurmutia pada 05 Okt 2022, 18:59 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 19:19 WIB
Elon Musk
Perbesar
Elon Musk, founder Tesla dan SpaceX. Sumber: Business Insider

Liputan6.com, Jakarta - CEO Tesla Elon Musk telah menyetujui untuk melanjutkan kesepakatan senilai USD 44 miliar atau Rp 668 triliun (asumsi kurs Rp 15.182 per dolar AS) untuk membeli Twitter (TWTR), menurut pengajuan peraturan yang diubah yang dibuat oleh perusahaan media sosial pada Selasa, 4 Oktober 2022.

Saham Twitter melonjak karena berita tersebut, naik lebih dari 12,7 persen sebelum dihentikan karena volatilitas. Saham terus naik ketika melanjutkan perdagangan sekitar pukul 3:30 sore. EST, hingga akhir hari perdagangan naik 22 persen.

Musk secara rahasia mengajukan surat di Delaware Chancery Court Selasa pagi untuk melanjutkan kesepakatan dengan persyaratan aslinya. Perubahan itu terjadi hanya beberapa hari sebelum Musk dijadwalkan untuk digulingkan oleh pengacara Twitter dalam gugatan perusahaan yang berusaha memaksa CEO Tesla untuk membeli perusahaan.

Dalam pengajuan sekuritasnya, Twitter mengunggah surat Musk yang mengatakan dia, jejaring sosial, dan perusahaan induk Musk yang dibuat untuk memfasilitasi merger berniat untuk melanjutkan ke penutupan transaksi yang semula dicapai pada 25 April 2022.

Dalam surat itu, Musk setuju untuk melanjutkan kesepakatan asli selama dia menerima pembiayaan yang awalnya dia dapatkan dan selama pengadilan menunda kasus Twitter terhadapnya. CEO Tesla tidak mengakui kewajiban apa pun.

"Kami menerima surat dari pihak Musk yang telah mereka ajukan ke SEC. Tujuan perusahaan adalah untuk menutup transaksi pada USD 54,20 per saham,” kata juru bicara Twitter, dikutip dari Yahoo Finance, Rabu (5/10/2022).

Elon Musk awalnya setuju untuk membeli Twitter pada April seharga USD 54,20 per saham, tetapi segera menarik diri dari kesepakatan pada 8 Juli, mengklaim Twitter tidak memberikan informasi yang cukup tentang jumlah akun palsu di platform.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Elon Musk Berbalik Arah

FOTO: Elon Musk Jadi Saksi Sidang Akuisisi SolarCity
Perbesar
Elon Musk berjalan dari pusat peradilan di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Senin (12/7/2021). CEO Tesla tersebut menjadi saksi pertama dalam persidangan terkait masalah akuisisi SolarCity. (AP Photo/Matt Rourke)

Twitter membalas Musk hanya empat hari kemudian, mengajukan gugatan di Delaware Chancery Court dengan harapan Musk akan dipaksa untuk membeli perusahaan tersebut.

Mungkin saja Musk berbalik arah lagi karena pengacaranya mengantisipasi dia akan kalah dalam gugatan itu.

"Musk akhirnya mendengarkan pengacaranya. Dia bodoh jika tidak mencoba membeli perusahaan sekarang dan menghindari digulingkan selama persidangan," Asisten profesor hukum di Fakultas Hukum Universitas Case Western Reserve, Anat Alon-Beck kepada Yahoo Finance.

Dalam gugatannya, Twitter mengatakan bahwa kekhawatiran Musk tentang akun palsu hanyalah alasan untuk mundur dari kesepakatan karena pasar saham mulai memburuk. Memang, Musk telah menyatakan keprihatinan atas masalah ini jauh sebelum mundur dari kesepakatan, menurut pesan teks yang dipublikasikan minggu lalu sebagai bagian dari gugatan Twitter.

Akun palsu, juga dikenal sebagai bot, dapat menyebarkan informasi yang salah dan menakut-nakuti pengiklan, yang ingin menjual iklan kepada orang sungguhan. Musk mengatakan, kepada anggota dewan Twitter pada April sebelum dia setuju untuk membeli Twitter bahwa tindakan drastis diperlukan untuk mengatasi bot, menurut pesan teks yang baru dirilis.

 

 

 


Pemegang Saham Twitter Setujui Penjualan Musk

Ilustrasi twitter
Perbesar
Ilustrasi twitter. (Photo by Jeremy Bezanger on Unsplash)

“Ini sulit dilakukan sebagai perusahaan publik, karena membersihkan pengguna palsu akan membuat jumlahnya terlihat buruk, sehingga restrukturisasi harus dilakukan sebagai perusahaan swasta,” katanya.

"Ini juga pendapat Jack," kata Musk, merujuk pada salah satu pendiri dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey.

Menurut profesor hukum Universitas Iowa Robert Miller, Musk seharusnya tidak memiliki masalah dalam memanfaatkan USD 12,5 miliar atau Rp 189,77 triliun dalam pembiayaan utang yang awalnya dilakukan oleh Morgan Stanley.

"Benar-benar tidak mungkin bagi Morgan Stanley untuk keluar," kata Miller.

Pemegang saham Twitter menyetujui penjualan Musk selama pertemuan pemegang saham khusus pada September, yang berarti bahwa selama Twitter setuju untuk melanjutkan dengan Musk, dia akan segera mengambil kendali atas platform media sosial.

Bagaimana tepatnya Musk akan mengatur Twitter menjadi pertanyaan terbuka. Di masa lalu, Musk mengatakan dia ingin situs tersebut tidak terlalu agresif dengan moderasi, dan untuk memulihkan akun pengguna yang dilarang seperti mantan presiden Donald Trump.

 


Bisnis Twitter Terpukul

Twitter
Perbesar
Ilustrasi Twitter. (Pexels.com/Brett Jordan)

Dia juga membahas pindah dari model periklanan dan mengambil perusahaan pribadi untuk berurusan dengan bot.

Namun, mengurangi moderasi dapat memiliki konsekuensi yang parah bagi Twitter. Pengguna tidak dapat lagi menggunakan layanan jika dipenuhi dengan konten yang tidak pantas. Pengiklan, sementara itu, dapat menarik diri dari membeli iklan di platform karena takut produk mereka muncul di sebelah disinformasi atau informasi yang salah.

Bisnis Twitter telah terpukul bersama rekan-rekan media sosialnya dalam beberapa pekan terakhir. Pada kuartal II, perusahaan meleset dari ekspektasi analis tentang pendapatan dan laba per saham, menyalahkan kondisi makroekonomi dan keputusan Musk untuk mengingkari kesepakatan.

Cerita ini telah diperbarui untuk mencerminkan perubahan pengajuan Twitter dengan SEC.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya