Temasek Berkomitmen Investasi di Sektor Ini

Oleh Agustina Melani pada 01 Okt 2022, 20:39 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 20:52 WIB
Ilustrasi Singapura
Perbesar
Ilustrasi Singapura (AP/Wong Maye-E)

Liputan6.com, Jakarta - Temasek Holdings, investor asal Singapura ini menyatakan tetap berkomitmen investasi untuk empat tren ini termasuk digitalisasi, kehidupan berkelanjutan, masa depan konsumsi dan longer lifespans.

Selain itu, Temasek melihat valuasi pasar saham belum memperhitungkan resesi global dan sedang menanti penurunan lebih lanjut sebelum meningkatkan investasi.

"Valuasi saat ini tidak mencerminkan risiko penurunan yang kita lihat dalam 12-18 bulan ke depan,” ujar Chief Investment Officer Temasek, Rohit Sipahimalani dikutip dari Channel News Asia, Jumat, 30 September 2022.

Ia berharap valuasi ini benar sehingga akan kembali meningkatkan laju investasi.Sipahimalani menyampaikan hal itu saat sesi Milken Institute Asia Summit di Singapura.

Ia mengatakan, Temasek tetap berkomitmen pada empat tren investasi utamanya termasuk digitalisasi, kehidupan berkelanjutan, masa depan konsumsi dan longer lifespans. "Saya kira tren itu masih valid. Untuk jangka panjang kami akan terus investasi bersama mereka dengan beberapa nuansa,” ujar dia.

Adapun pasar saham secara global telah turun tajam pada 2022 karena kenaikan besar suku bunga oleh bank sentral. Langkah bank sentral tersebut untuk meredam inflasi yang meningkatkan kekhawatiran tentang resesi dan perlambatan ekonomi.

Sipahimalani menuturkan, pasar tidak memperkirakan penurunan besar dalam pendapatan dan malah memperhitungkan pertumbuhan pada 2023.

“Bahkan dalam resesi ringan, Anda mungkin biasanya akan melihat penurunan laba dua digit,dan bisa turun sebanyak 15 persen,” kata dia.

Adapun sebagian besar investasi Temasek berlabuh di Asia dan memiliki eksposur 63 persen ke wilayah tersebut yang diukur dengan aset yang mendasari perusahaan portofolionya yang sebagian besar di Singapura dan China.

“Inggris belum menjadi tujuan investasi yang signifikan bagi kami,” ujar dia.

Temasek tetap melihat area utama di pasar Amerika Serikat dan China. "Apakah itu semacam digitalisasi dan rentang hidup yang lebih lama, teknologi kesehatan, biotek atau kehidupan berkelanjutan, area utama yang kami lihat terjadi adalah di pasar seperti Amerika Serikat dan China,” tutur dia.

Sipahimalani menuturkan, Temasek tetap bullish terhadap China untuk jangka panjang.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Temasek Tahan Investasi di Perusahaan Teknologi China

Ilustrasi Singapura (Liputan6.com/Giovani Dio Prasasti)
Perbesar
Ilustrasi Singapura (Liputan6.com/Giovani Dio Prasasti)

Sebelumnya, Temasek, investor Singapura menunda investasi baru di perusahaan teknologi China untuk sementara waktu karena ketidakpastian atas tindakan keras Beijing terhadap sektor tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan Nikkei Asia, seperti dikutip Sabtu (16/4/2022), Kepala Strategi Investasi Rohit Sipahimalani mengatakan, Temasek sedang menunggu untuk melihat bagaimana China mendefinisikan aturan yang mengatur cara para pemain teknologinya dapat beroperasi sebelum membuat taruhan baru pada pemain digital negara itu.

"Kami mungkin akan menunggu untuk mengerahkan lebih banyak modal sampai kami memiliki sedikit lebih banyak kejelasan peraturan di ruang itu," jelas dia.

"Saya berharap dalam beberapa bulan ke depan Anda akan memiliki kejelasan peraturan, dan itu akan membentuk beberapa pemenang dan pecundang di luar sana."

Investor negara, yang menjawab pemerintah Singapura sebagai satu-satunya pemegang saham ekuitas, telah meningkatkan saham China selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2020, eksposurnya ke China melampaui negara asalnya untuk pertama kalinya, menurut angka yang dirilis perusahaan itu.

Namun, menurut laporan kinerja bulan Juli, eksposur Temasek ke China oleh aset dasar turun 2 poin persentase menjadi 27 persen dari totalnya, sementara pangsa Singapura tidak berubah di 24 persen.

 


Selanjutnya

Pasar Saham di Asia Turun Imbas Wabah Virus Corona
Perbesar
Seorang pria melihat layar monitor yang menunjukkan indeks bursa saham Nikkei 225 Jepang dan lainnya di sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo, Senin (10/2/2020). Pasar saham Asia turun pada Senin setelah China melaporkan kenaikan dalam kasus wabah virus corona. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Di Cina, Temasek telah mendukung raksasa e-commerce Alibaba Group dan Tencent Holdings, raksasa teknologi keuangan Ant Group dan perusahaan ride-hailing Didi Global -- semua perusahaan yang berada di bawah pengawasan peraturan Beijing.

Pada Juli, Administrasi Cyberspace China menegur Didi karena melanggar keamanan nasional dalam manajemen datanya.

Ini dua hari setelah saham di perusahaan itu mulai diperdagangkan di New York setelah penawaran umum perdana senilai USD 4,4 miliar.

"Pemerintah China ingin mengatasi hal-hal seperti kekuatan monopoli platform teknologi besar," kata Sipahimalani.

Dikatakan Mereka ingin mengatasi masalah seputar privasi data langsung, dan mereka ingin mengatasi masalah ketidaksetaraan pendapatan.

"Hanya saja di China, cara eksekusinya sedikit lebih blak-blakan dan cepat, dan itulah mengapa hal itu menciptakan banyak kejutan di luar sana," katanya.


Kekhawatiran Investor

Pasar Saham di Asia Turun Imbas Wabah Virus Corona
Perbesar
Seorang wanita berjalan melewati layar monitor yang menunjukkan indeks bursa saham Nikkei 225 Jepang dan lainnya di sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo, Senin (10/2/2020). Pasar saham Asia turun pada Senin setelah China melaporkan kenaikan dalam kasus wabah virus corona. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Sipahimalani mengangkat contoh Didi untuk menggambarkan ketidakpastian seputar bagaimana Beijing bermaksud memastikan privasi data di platform teknologi negara itu.

"Saat ini kekhawatiran investor adalah tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan perusahaan untuk mematuhinya," jelasnya.

"Jadi karena itu, sulit untuk mengetahui apakah mereka akan mampu, tidak akan, atau apa dampaknya terhadap perusahaan -- sehingga menjadi sulit untuk berinvestasi."

Sipahimalani mengatakan setelah diketahui apa yang diharapkan dari platform teknologi, akan mungkin untuk menilai dampaknya pada bisnis seperti Didi, dan dengan demikian menentukan manfaat berinvestasi di perusahaan tertentu.

Temasek secara khusus mencari kejelasan tentang sikap antimonopoli China. Ini bagaimana pihak berwenang akan mendefinisikan monopoli dan pembatasan apa yang akan diterapkan pada perusahaan untuk memenuhi tolok ukur peraturan Beijing.

"Saat ini, [pihak berwenang China] meminta Alibaba dan Tencent untuk membuka platform mereka, [untuk] saling terbuka dan yang lainnya, Anda tahu, apa lagi?" Sipahimalani mengatakan tentang langkah China yang dilaporkan untuk meminta kedua saingan teknologi itu berhenti memblokir satu sama lain di platform masing-masing.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya