BNI Melalui Bank Digital Bakal Tawarkan Bunga Rendah

Oleh Agustina Melani pada 28 Sep 2022, 12:34 WIB
Diperbarui 28 Sep 2022, 12:34 WIB
Gedung BNI (Dok: BNI)
Perbesar
Gedung BNI (Dok: BNI)

Liputan6.com, Jakarta - Bank Negara Indonesia (BNI) akan mengubah Bank Mayora menjadi bank digital yang menyasar usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Melalui bank digital ini, BNI akan menawarkan suku bunga kredit rendah.

Direktur Utama BNI,  Royke Tumilaar menuturkan, bank digital itu akan memiliki biaya lebih murah sehingga diharapkan dapat memberikan bunga lebih rendah dan debitur lebih banyak.

"Sekarang sudah beroperasi, kami pilih orang, sistem, bukan orang yang ada juga, (agar-red) mindset berubah, platform lebih digital, operating cost jadi lebih murah, handling cost lebih murah, akan tentunya impacnya dengan kita punya jaringan ada, cost of fund ada, resources, bank digital akan lebih bagus mudah-mudahan, terobosan untuk bunga lebih rendah,” kata Royke saat rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi XI, Selasa, 27 September 2022.

Ia menuturkan, ekspansi bank digital tersebut juga menjawab tantangan untuk mesin pertumbuhan masa depan BNI. Bank digital yang akan dibangun BNI menjadi bank digital pertama untuk UMKM.

“First bank digital UMKM pertama, sekarang bank digital consumer, kalau kita akan lebih ke UMKM, ini akan menjadi sumber pendapatan baru akan membuat bank lebih suistain ke depan, ke depan arah dalam jangka pendek korbankan margin untuk pertahankan kualitas kredit,” kata dia.

Investor Apresiasi Saham BBNI

Selain itu, Royke menyebutkan kinerja saham BBNI yang mendapatkan apresiasi investor. Hal ini seiring harga saham BBNI yang tumbuh di atas indeks LQ45.

"(Harga BBNI-red) sempat sentuh Rp 9.0000 pada 23 September 2022 di tengah volatilie pasar saham, BNI emiten tumbuh dengan harga tertinggi persentasenya bahkan jauh di indeks LQ45 yang tumbuh 10 persen, kapitalisasi pasar saham BNI lebih dari 33 persen yoy, market cap Rp 167 triliun,” kata dia.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Rencana Rasio Dividen

Ilustrasi dividen (Photo by Gerd Atlmann on Pixabay)
Perbesar
Ilustrasi dividen (Photo by Gerd Atlmann on Pixabay)

Royke menambahkan, tren kinerja keuangan BNI yang makin kuat dengan kondisi keuangan sehat mendapatkan apresiasi tidak hanya mitra strategi pemerintah, tetapi juga pilihan utama dari investor asing.

Di depan anggota DPR, Royke juga menyampaikan kontribusi BNI terhadap pendapatan negara dalam lima tahun terakhir yang mencapai Rp 52,71 triliun. “Rp 40,8 triliun pembayaran pajak, Rp 11,9 triliun pembayaran dividen. Seiring semakin baik bisnis BNI, kontribusi pembayaran pajak dan dividen terus akan tingkatkan,” kata dua.

Adapun perseroan juga berencana menaikkan rasio dividen menjadi 30 persen dari sebelumnya 25 persen. “Wacana naikkan dividen payout 30 persen, estimasi laba Rp 17 triliun,” kata dia.


Bank Digital BNI Bakal Ganti Nama

Pergerakan IHSG Turun Tajam
Perbesar
Pengunjung melintas di papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Jakarta, Rabu (15/4/2020). Pergerakan IHSG berakhir turun tajam 1,71% atau 80,59 poin ke level 4.625,9 pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, Manajemen PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) menyatakan Bank Mayora akan beroperasi pada kuartal I 2023. Bank Mayora yang akan transformasi menjadi bank digital tersebut juga akan berganti nama.

"Bank Mayora, mungkin nama Mayora dalam waktu dekat akan ganti nama, bank digital kuartal pertama beroperasi, bank digital pertama (sasar-red) UMKM,” ujar Direktur Utama BNI, Royke Tumilaar saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi XI DPR, Selasa, 27 September 2022.

Ia mengatakan, bank Mayora akan beroperasi menjadi bank digital pertama yang membidik pasar UMKM. Perseroan akan meluncurkan bank digital ini pada kuartal I 2023. Royke mengatakan, bank digital ini akan menjadi sumber pendapatan baru untuk perseroan. Melalui bank digital ini juga menjawab tantangan untuk menggali pertumbuhan masa depan BNI.

"First bank digital UMKM pertama, sekarang bank digital ke consumer. Kalau kita akan lebih ke UMKM, ini akan menjadi sumber pendapatan baru akan membuat bank lebih suistain ke depan," kata dia.

 


Kontribusi Anak Usaha

FOTO: PPKM, IHSG Ditutup Menguat
Perbesar
Pialang tengah mengecek Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Jakarta, Kamis (9/9/2021). IHSG Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis sore ditutup menguat 42,2 poin atau 0,7 persen ke posisi 6.068,22 dipicu aksi beli oleh investor asing. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Royke menambahkan, BNI juga memiliki anak usaha baru yaitu BNI Ventura yang baru keluar izin. Sebelumnya, perseroan telah memiliki sejumlah anak usaha yang bergerak di asuransi, sekuritas, aset management, multifinance dan lainnya.

Royke menuturkan, kontribusi anak perusahaan rata-rata 10 persen dari total laba bersih perseroan. Saat ini, kontribusi anak usaha paling tinggi disumbangkan dari BNI Life Insurance. Perseroan targetkan anak usaha dapat masuk lima besar di industrinya dalam lima tahun ke depan.

"Target kami ke depan, dalam lima tahun ke depan (anak usaha-red) masuk kelompok lima besar di industri,” kata dia.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya