Tunggu Keputusan Direksi, SIDO Bakal Bagi Dividen 90 Persen dari Laba Bersih

Oleh Elga Nurmutia pada 20 Sep 2022, 23:58 WIB
Diperbarui 20 Sep 2022, 23:58 WIB
Pabrik Sido Muncul
Perbesar
Pabrik Sido Muncul (Foto: Arthur Gideon/Liputan6.com).

Liputan6.com, Jakarta - PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) berencana membagikan dividen sebesar 90 persen dari laba bersih Perseroan. Namun, besaran pastinya belum bisa disampaikan karena menunggu keputusan direksi.

Direktur Keuangan Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Leonard menjelaskan, dividen biasanya dibagikan pada November dan Desember. 

"Berapa besarannya biasa kita bagikan 90 persen dari pada net income, tapi sekali lagi belom diputuskan karena masih menunggu keputusan dari board," kata Leonard dalam Public Expose Live secara virtual, ditulis Selasa (20/9/2022).

Sebelumnya, PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) menanggapi terkait saham SIDO yang sempat mengalami fluktuatif. 

Sebelumnya, Direktur Keuangan Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Leonard menjelaskan terkait penyebab naik turunnya saham SIDO, mengingat biasanya pertumbuhan SIDO selalu baik. 

"Adanya turun pasti ada kekhawatiran di level investor ya, tapi pertanyaannya apakah dari masyarakat dari investor percaya bahwa permintaan atas produk-produk kesehatan itu tetap tinggi apa enggak,” kata Leonard dalam Public Expose Live secara virtual, Jumat, 16 September 2022.

Leonard mengatakan, pihaknya optimistis permintaan atas produk-produk kesehatan itu tetap tinggi. Hal itu karena orang Indonesia ini lebih mengerti gaya hidup sehat.

"Kalau kita melihatnya manajemen melihatnya bahwa permintaan atas produk-produk kesehatan itu tetap tinggi karena orang Indonesia itu juga lebih mengerti lebih aware sama healthy lifestyle. Jadi kita mengingat bahwa kedepannya permintaan atas produk kesehatan akan tinggi,” kata dia

Sementara itu, perseroan mengungkapkan penurunan saham bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan.

"Jadi kita melihat bahwa ini bukan sesuatu yang perlu khawatirkan jangka pendek, tapi jangka panjang nya harusnya tetap tumbuh," ujar dia.

Sedangkan, terkait buyback saham atau pembelian kembali, Sido Muncul tidak menutup kemungkinan akan mengarah ke sana.

"Kalau untuk masalah saham, ya ada beberapa pemikiran, apakah kita akan melakukan buyback sekarang masih digodok di internal kita. Apa yang terbaik ya, tapi tidak menutup kemungkinan untuk melakukan buyback,” kata Leonard.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kinerja Semester I 2022

IHSG Menguat 11 Poin di Awal Tahun 2018
Perbesar
Layar indeks harga saham gabungan menunjukkan data di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (2/1). Perdagangan bursa saham 2018 dibuka pada level 6.366 poin, angka tersebut naik 11 poin. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sebelumnya, PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) atau disebut Sidomuncul mencatatkan penurunan kinerja sepanjang semester I 2022.

Pada periode tersebut, laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun 11,23 persen menjadi Rp 445,6 miliar dibanding semester I 2021 sebesar Rp 502 miliar.

Raihan itu sejalan dengan penjualan Sidomuncul yang turun 2,58 persen menjadi Rp 1,61 triliun pada semester I 2022, dibanding periode sama tahun sebelumnya sebesar Rp 1,65 triliun.

Mengutip laporan keuangan perseroan, Senin (1/8/2022), turunnya pendapatan utamanya disebabkan penjualan segmen jamu herbal dan suplemen yang turun signifikan menjadi Rp 988,73 miliar pada semester I 2022, dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 1,06 triliun.

Sementara dua segmen lainnya tercatat mengalami kenaikan. Seperti segmen makanan dan minuman yang naik menjadi Rp 544,82 miliar dibanding semester I 2021 sebesar Rp 526,24 miliar. Serta segmen farmasi yang masih tumbuh menjadi Rp 78,55 miliar dibanding sebelumnya Rp 67 miliar.

Saat penjualan turun, beban pokok penjualan justru naik 4,54 persen menjadi Rp 757,61 miliar. Sehingga laba bruto turun 8,13 persen menjadi Rp 845,49 miliar.


Direktur SIdo Muncul irwan Hidayat Beli 1,27 Juta Saham SIDO

IHSG Ditutup Melemah ke 6.023,64
Perbesar
Layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terpampang di Jakarta, Kamis (10/10/2019). Dari 10 sektor pembentuk IHSG, lima sektor saham berada di zona merah. Pelemahan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, Direktur PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO), Irwan Hidayat membeli saham SIDO pada 3 Agustus 2022.

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), Irwan Hidayat beli 1.279.400 saham SIDO atau setara 0,004 persen dengan harga pembelian saham Rp 780 per saham. Total nilai pembelian saham Rp 997,93 juta.

“Tujuan transaksi penambahan kepemilikan saham dengan kepemilikan saham langsung,”

Setelah transaksi pembelian saham, Irwan genggam 1.279.400 saham SIDO .

Pada penutupan perdagangan Senin, 8 Agustus 2022, saham SIDO turun 1,32 persen ke posisi Rp 750 per saham. Saham SIDO dibuka naik 15 poin ke posisi Rp 775 per saham. Saham SIDO berada di level tertinggi Rp 775 dan terendah Rp 730 per saham. Total frekuensi perdagangan 19.636 kali dengan volume perdagangan 715.656 saham. Nilai transaksi Rp 54,3 miliar.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya