BRI Bakal Tebar Dividen di Atas 70 Persen hingga Empat Tahun Mendatang

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 14 Sep 2022, 19:40 WIB
Diperbarui 14 Sep 2022, 19:40 WIB
Paparan publik PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), Rabu (14/9/2022) (Foto: Liputan6.com/Pipit I.R)
Perbesar
Paparan publik PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), Rabu (14/9/2022) (Foto: Liputan6.com/Pipit I.R)

Liputan6.com, Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) atau BRI sebagai induk holding ultra mikro memiliki permodalan yang kuat. Hingga akhir Juni 2022 CAR BRI berada di atas rata-rata industri atau di kisaran 25 persen. Di mana 96 persennya merupakan CAR tier 1 atau modal inti.

Direktur Utama BRI, Sunarso mengatakan, angka itu lebih tinggi dibanding rerata CAR yang dibutuhkan bank untuk dapat dikatakan sebagai bank yang sehat. Sehingga BRI memiliki modal yang lebih dari cukup untuk mendukung pertumbuhannya sekaligus memberikan imbal hasil yang optimal kepada pemegang saham.

"CAR kami 25 persen, padahal kebutuhan untuk dikatakan Bank masih dalam batas aman dan sehat sebenarnya hanya 17 persen. Artinya punya ruang 8 persen. Maka untuk empat tahun ke depan kami belum memerlukan tambahan modal,” kata Sunarso dalam Public Expose Live 2022, Rabu (14/9/20220).

Dengan demikian, BRI memiliki potensi untuk membagikan dividen payout ratio lebih tinggi dari kondisi normal. Sehingga berapapun laba yang diperoleh perseroan ke depannya, sebagian besar berpotensi dibagikan sebagai dividen.

"Oleh karena itu, rasanya tidak berlebihan apabila 3–4 tahun ke depan kami akan mampu memberikan pembayaran dividen di atas 70 persen dari laba yang bisa kami himpun,” ujar Sunarso.

Pada 2022, BRI membagikan dividen senilai Rp 26,40 triliun. Angka itu setara 85 persen dari laba bersih konsolidasian yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk untuk tahun buku 2021. BRI mencatat laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 31,05 triliun.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Optimistis Catat Kinerja Moncer pada Semester II 2022

Gedung BRI (Dok: Istimewa)
Perbesar
Gedung BRI (Dok: Istimewa)

Sebelumnya, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) atau BRI optimistis dapat mencatatkan kinerja moncer pada semester II 2022. Direktur Utama BRI, Sunarso, optimistis laba bersih perseroan tembus Rp 40 triliun pada akhir 2022.

“Saya sangat optimis dan yakin seyakin-yakinnya, akhir tahun nanti BRI akan membukukan laba tidak kurang dari Rp 40 triliun,” kata Sunarso dalam Public Expose Live 2022, Rabu (14/9/2022).

Pada kesempatan yang sama, Direktur Keuangan BRI, Viviana Dyah menyampaikan, perseroan memang telah menyiapkan sejumlah panduan hingga akhir tahun.

Pertama, dari sisi pertumbuhan pinjaman diperkirakan tumbuh pada kisaran 9 persen hingga 11 persen.

“Driver pertumbuhan masih akan berasal dari segmen mikro dan ultra mikro yang mungkin tumbuh sedikit lebih tinggi daripada total guidance kita,” kata Vivi.

Kemudian net interest margin sampai dengan akhir tahun diyakini berada pada kisaran 7,7 persen sampai dengan 7,9 persen. Untuk cost of credit diperkirakan pada 2,7 persen sampai dengan 2,9 persen, lebih rendah dibandingkan posisi pencapaian per Juni 2022.

“Kemudian untuk opex, pertumbuhan overhead cost growth itu masih ada di kisaran 6 persen sampai dengan 8 persen. Sementara untuk non performing loan itu masih akan ada di 2,8 persen sampai 3 persen,” imbuh Vivi.


BRI Catat Realisasi Pemesanan SR017 Rp 1,01 Triliun

Gedung BRI. Dok BRI
Perbesar
Gedung BRI. Dok BRI

Sebelumnya, sebagai bank yang ditunjuk menjadi salah satu mitra penjualan sukuk ritel SR017, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) berhasil mencatatkan nilai pemesanan sukuk ritel 017 mencapai Rp1,01 triliun atau merealisasi 133 persen dari target penjualan Rp 750 miliar per 1 September 2022. Perseroan optimistis nilai pemesanan akan terus bertumbuh hingga akhir periode penawaran.

Seperti diketahui, sukuk negara ritel merupakan produk investasi berprinsip syariat yang diterbitkan dan ditawarkan oleh pemerintah kepada warga negara Indonesia. Saat ini, penawaran sukuk ritel SR017 telah dibuka sejak 19 Agustus 2022 hingga 14 September 2022.

Sementara itu, larisnya penjualan SR017 menjadi bukti bahwa pengetahuan masyarakat mengenai pentingnya berinvestasi semakin meningkat.

BRI selaku mitra terus mengoptimalisasi literasi dan edukasi kepada masyarakat terhadap produk SBN yang diterbitkan oleh pemerintah. Hal ini sangat membantu dalam meningkatkan penyerapan investasi pada sisi domestik.

Pemahaman masyarakat yang semakin melek terhadap berbagai instrumen investasi, termasuk keuntungannya ini pun semakin dipermudah dengan layanan pembelian produk investasi secara daring melalui sbn.bri.co.id.

Tak hanya itu, dalam mendukung peningkatan kinerja, Direktur Bisnis Konsumer BRI Handayani mengatakan, perseroan terus berusaha menyelaraskan strategi bisnis dengan digitalisasi.

“Ini tercermin dari rencana peluncuran produk pemasaran digital bancassurance melalui Financial Super Apps BRImo. Diharapkan, inisiatif ini dapat memberi kemudahan dalam penyediaan kebutuhan layanan digital banking sehingga menjadi solusi holistik bagi nasabah,” kata Handayani dalam keterangan resminya, Rabu (7/9/2022).


Fitur Baru

Gedung BRI
Perbesar
Gedung BRI

BRImo telah meluncurkan fitur baru yaitu fitur Surat Berharga Negara (SBN) yang memudahkan nasabah dalam melakukan pembelian SBN Ritel dan melakukan pengecekan kepemilikan SBN.

Hal tersebut dapat mempermudah masyarakat untuk memperoleh Surat Berharga Negara, apalagi di tengah penawaran seri SR017.

Investasi SR017 sendiri menjadi pilihan yang menarik bagi masyarakat karena kemudahan dan harganya yang terjangkau. Mulai dari Rp1 juta, masyarakat sudah bisa membeli SR017. Sementara nilai maksimum pembelian berada di angka Rp5 miliar.

Penawaran seri ini membuat sukuk negara ritel (SR) seri SR017 terpantau laris manis diburu investor. Tingginya minat investor terhadap SR017 karena dinilai surat berharga syariat negara (SBSN) ritel ini menawarkan imbal hasil tertinggi dibandingkan SBN Ritel seri sebelumnya sepanjang 2022.

Selain itu, imbal hasil SR017 ini memberikan imbal hasil 5,9 persen per tahun, dan jatuh tempo hanya 3 tahun pada 10 September 2025. Terakhir, SR017 ini juga memiliki karakteristik rendah risiko serta dijamin oleh negara sehingga memiliki risiko gagal bayar yang nyaris tidak ada.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya