Rampung 2023, Begini Perkembangan Proyek Jalan Yogya-Solo Seksi 1.1

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 12 Sep 2022, 22:29 WIB
Diperbarui 12 Sep 2022, 22:29 WIB
Adhi Karya
Perbesar
Ilustrasi Adhi Karya (Liputan6.com/Johan Fatzry)

Liputan6.com, Jakarta - PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) tengah garap proyek jalan tol Yogyakarya—Solo Seksi 1.1. Proyek tersebut ditargetkan rampung pada 2023, dan saat ini perkembangan pembangunan telah mencapai 40 persen.

"Untuk Tol Yogyakarta-Solo, kami mendapatkan kontrak di paket Seksi 1.1. Progres saat ini sudah terealisasi sekitar 40 persen, target di Desember 2023,” ujar Direktur Operasi I Adhi Karya A Suko Widigdo dalam

Pembangunan Jalan Tol Solo-Yogyakarta-Bandara YIA Kulon Progo terdiri dari 3 seksi, yakni Seksi I menghubungkan Kartosuro-Purwomartani sepanjang 42,37 km yang saat ini sudah dalam tahap konstruksi dengan progres fisik 2,07 persen.

Selain Jalan Tol Solo-Yogyakarta-Bandara YIA Kulon Progo, perseroan juga terlibat dalam proyek Tol Yogyakarta-Bawen sepanjang 75,82 km. Proses pembangunannya ditandai dengan peletakan batu pertama (groundbreaking) pada akhir Maret lalu di Sleman, sehingga progresnya saat ini belum signifikan.

“Untuk proyek Tol Yogyakarta-Bawen, kita dapat kontrak seksi 1 dan seksi 6. Seksi 1 target di Agustus 2024. Kita saat ini memang baru mulai jadi progres baru 3 persen saja,” imbuh dia.

Adapun Seksi 1 terbentang antara Sleman-Banyurejo 8,25 km, Seksi 2 Banyurejo-Borobudur 15,26 km. Kemudian, Seksi 3 Borobudur-Magelang 8,08 km, Seksi 4 Magelang-Temanggung 16,26 km, Seksi 5 Temanggung-Ambarawa 22,56 km, dan Seksi 6 Ambarawa-Junction Bawen terkoneksi Tol Semarang-Solo 5,21 km.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kontrak Baru hingga 12 September 2022

Melihat Progres Pembangunan LRT yang Mundur Hingga Juni 2022
Perbesar
Pekerja menyelesaikan proyek pembangunan Light Rail Transit (LRT) Jabodebek di ruas Jalan Rasuna Said, Jakarta, Jumat (7/8/2020). PT Adhi Karya akan memprioritaskan pengerjaan proyek infrastruktur berlabel proyek strategis nasional (PSN) di tengah pandemi COVID-19. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Sebelumnya, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) mengantongi kontrak senilai Rp 17,3 triliun hingga Senin 12 September 2022. Nilai kontrak itu termasuk sebagian berasal dari proyek Ibu Kota Nusantara (IKN) senilai Rp 1,5 triliun.

"Per Agustus kontrak kita Rp 16,3 triliun. Update per Jumat lalu, ada tambahan kontrak baru Rp 1,1 triliun. Sehingga per hari ini kita sudah membukukan kontrak Rp 17,3 triliun,” ungkap Direktur Human Capital dan Sistem Adhi Karya Agus Karianto dalam Public Expose Live 2022, Senin (12/9/2022).

Sebelumnya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat  mengadakan tender untuk 19 paket pekerjaan infrastruktur IKN. Dari jumlah itu, perseroan telah mendapatkan empat paket senilai Rp 1,5 triliun. Setengah dari target kontrak yang diperoleh dari IKN untuk tahun ini, yakni sebesar Rp 3–Rp 3,5 triliun.

“Jadi sementara 1,5 sudah kita dapatkan dari target Rp 3– Rp 3,5 triliun untuk IKN tahun ini,” imbuh Agus.

 


Pembangunan Infrastruktur

Progres Pembangunan LRT Rute Cawang-Dukuh Atas
Perbesar
Pekerja menyelesaikan pembangunan jalur kereta ringan atau LRT Jabodebek rute Cawang-Dukuh Atas di Cawang, Jakarta, Senin (29/4/2019). Menurut PT Adhi Karya selaku kontraktor pelaksana proyek LRT, pembangunan jalur LRT mencapai 47,95 persen (data per akhir Maret 2019). (Liputan6.com/Johan Tallo)

Pembangunan infrastruktur yang masih menjadi bagian proyek prioritas pemerintah pada 2023, membuat Manajemen yakin bahwa pasar sektor konstruksi ke depan tetap cerah dengan beberapa strategi perusahaan untuk meningkatkan kinerja dengan berbagai prospek bisnis yang berkelanjutan.

Selain terus memperbesar pangsa pasar konstruksi Pemerintah, ADHI juga secara selektif menangkap peluang sektor konstruksi lain.

Seperti manfaatkan peluang pasar konstruksi sektor perkeretaapian dalam negeri dan regional, memaksimalkan potensi sektor properti ADHI yang memiliki keunikan produk dan layanan, serta menyasar peluang pasar konstruksi yang berbasis sektor lingkungan, seiring dengan perhatian yang tinggi terhadap pencapaian SDGs atau Sustainable Development Goals melalui kegiatan Green Economy.

 


Rights Issue Adhi Karya

Progres Pembangunan LRT Rute Cawang-Dukuh Atas
Perbesar
Pekerja menyelesaikan pembangunan jalur kereta ringan atau LRT Jabodebek rute Cawang-Dukuh Atas di Cawang, Jakarta, Senin (29/4/2019). Menurut PT Adhi Karya selaku kontraktor pelaksana proyek LRT, pembangunan jalur LRT mencapai 47,95 persen (data per akhir Maret 2019). (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) akan segera melaksanakan penambahan modal melalui penawaran umum terbatas (PUT) II dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue. Dalam aksi tersebut, perseroan akan menerbitkan sebanyak-banyaknya 7.121.658.184 lembar saham baru seri B dengan nilai nominal Rp 100 per saham.

Pelaksanaan rights issue ini sehubungan dengan penyertaan modal negara (PMN) oleh pemerintah selaku pemilik saham Adhi Karya dengan porsi 51 persen. Dalam aksi tersbeut, pemerintah akan melakukan penyertaan sebesar paling banyak Ro 1,98 triliun yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun 2022.

Perseroan telah mendapatkan persetujuan rencana rights issue melalui Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang diselenggarakan pada 7 April 2022.

Seluruh dana yang diperoleh dari hasil PUT II baik dari pemegang saham pengendali maupun dana publik, sekitar Rp 1,4 triliun akan dialokasikan untuk proyek Tol Solo-Yogyakarta-YIA Kulon Progo. Lalu sekitar Rp 0,4 triliun untuk proyek Tol Yogyakarta-Bawen, dan sekitar Rp 0,2 triliun untuk SPAM Karian-Serpong (Timur).

Jika terdapat sisa dana hasil PUT II, akan dialokasikan untuk penyertaan dan modal kerja konstruksi Proyek Strategis Nasional (PSN) dan Non PSN di antaranya Proyek Jalan Tol, Preservasi Jalan Lintas, SPAM, Pengelolaan Limbah dan Proyek Infrastruktur lainnya.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya