Minta Restu Rights Issue, Waskita Karya Gelar RUPSLB 26 September 2022

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 19 Agu 2022, 11:44 WIB
Diperbarui 19 Agu 2022, 11:44 WIB
Lima ruas bagian dari Tol Trans Jawa yang dikerjakan oleh Jasa Marga dan Waskita Karya siap diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). (Dok Kementerian BUMN)
Perbesar
Lima ruas bagian dari Tol Trans Jawa yang dikerjakan oleh Jasa Marga dan Waskita Karya siap diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). (Dok Kementerian BUMN)

Liputan6.com, Jakarta - PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) berencana melakukan penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) atau rights issue melalui penawaran umum terbatas (PUT) III. Dalam aksi tersebut, perseroan akan menerbitkan sebanyak-banyaknya 8.722.695.331 lembar saham seri B dengan nilai nominal Rp 100 per saham

Rencana penambahan modal dengan HMETD ini akan dilakukan secara tunai. Jumlah seri B yang akan diterbitkan akan disesuaikan dengan keperluan dana perseroan. Melansir keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Jumat (19/8/2022), Waskita Karya akan meminta restu atas aksi tersebut kepada pemegang saham melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 26 September 2022.

Dana hasil PUT III utamanya akan digunakan untuk penyelesaian proyek jalan tol, modal kerja dan indirect cost (bunga, pajak, dan biaya administrasi) proyek konstruksi serta investasi pengembangan entitas anak perseroan.

Aksi ini merupakan bagian dari 8 streams strategi penyehatan keuangan yang dilakukan secara menyeluruh untuk mendukung pemulihan kinerja dan kondisi keuangan akibat dampak dari pandemi Covid-19.

Selain itu, dalam rangka restrukturisasi keuangan perusahaan, Perseroan fokus pada percepatan strategic partnership konsesi jalan tol yang dimiliki oleh entitas anak Perseroan, yaitu PT Waskita Toll Road.

Kini, perseroan memiliki 14 konsesi jalan tol dengan 3 ruas telah beroperasi secara penuh. Sementara 11 ruas sisanya beroperasi secara parsial maupun dalam tahap pembangunan. Perseroan fokus pada penyelesaian konstruksi ruas yang tersisa guna mendukung proses strategic partnership.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Perkuat Struktur Modal Perseroan

Lima ruas bagian dari Tol Trans Jawa yang dikerjakan oleh Jasa Marga dan Waskita Karya siap diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). (Dok Kementerian BUMN)
Perbesar
Lima ruas bagian dari Tol Trans Jawa yang dikerjakan oleh Jasa Marga dan Waskita Karya siap diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). (Dok Kementerian BUMN)

Rencana PUT III diharapkan akan memengaruhi kemampuan perseroan untuk memperkuat struktur permodalan perseroan dalam rangka melanjutkan proses konstruksi pada proyek berjalan dan meningkatkan kinerja perseroan serta peruntukan lainnya yang mendukung pertumbuhan bisnis Perseroan, sehingga akan berpengaruh positif terhadap kondisi keuangan perseroan.

Bagi pemegang saham perseroan yang tidak menggunakan haknya untuk memesan efek terlebih dahulu dalam PUT III, maka pemegang saham tersebut akan terkena dilusi atas persentase kepemilikan saham perseroan maksimum sebesar 23,24 persen.

Pada penutupan perdagangan saham sesi pertama, Jumat, 19 Agustus 2022, saham WSKT melemah 0,87 persen ke posisi Rp 570 per saham. Saham WSKT dibuka stagnan Rp 575 per saham.

Saham WSKT berada di level tertinggi Rp 580 dan terendah Rp 565 per saham. Total frekuensi perdagangan 1.424 kali dengan volume perdagangan 146.586 saham. Nilai transaksi Rp 8,4 miliar.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Kinerja Semester I 2022

Gedung PT Waskita Karya (Persero) Tbk
Perbesar
Gedung PT Waskita Karya (Persero) Tbk (dok: WSKT)

Sebelumnya, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) mengumumkan kinerja untuk periode yang berakhir 30 Juni 2022. Pada periode itu, Waskita Karya mencatatkan kenaikan pendapatan usaha 29,3 persen menjadi Rp 6,09 triliun dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 4,71 triliun.

Melansir laporan keuangan perseroan dalam keterbukaan informasi bursa, Kamis (28/7/2022), pendapatan itu paling banyak berasal dari jasa konstruksi sebesar Rp 5,38 triliun. Disusul pendapatan dari jalan tol sebesar Rp 459,56 miliar dan pendapatan properti Rp 103,92 miliar.

Lalu pendapatan dari penjualan infrastruktur lainnya sebesar Rp 43,45 miliar, pendapatan hotel RP 34,16 miliar, bunga dari jasa konstruksi Rp 32,02 miliar, penjualan precast Rp 30,68 miliar, serta pendapatan dari sewa gedung dan peralatan sebesar Rp 2,67 miliar.

Sejalan dengan itu, beban pokok pendapatan naik menjadi RP 5,43 triliun dari sebelumnya Rp 4,2 triliun. Sehingga perseroan memperoleh laba bruto sebesar Rp 657,18 miliar, naik 29,36 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 508,02 miliar.

Sepanjang paruh pertama 2022, perseroan mencatatkan beban penjualan sebesar Rp 18,46 miliar, beban umum dan administrasi Rp 1,27 triliun, beban pajak final Rp 131,26 miliar, dan kerugian selisih kurs sebesar Rp 1,47 miliar. Di saat bersamaan, perseroan mencatatkan pendapatan bunga sebesar Rp 565,62 miliar dan pendapatan lain-lain Rp 2,83 triliun.

Pada periode tersebut, perseroan mencatatkan beban keuangan sebesar Rp 1,97 triliun dan bagian rugi bersih entitas asosiasi dan ventura bersama sebesar Rp 213,55 miliar. Setelah dikurangi pajak, perseroan berhasil mengantongi laba periode berjalan sebesar Rp 293,92 miliar. Naik 89,56 persen dibandingkan semester I 2021 sebesar Rp 155,06 miliar.


Kinerja Perseroan

Ilustrasi Laporan Keuangan
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Sementara, perseroan mencatatkan rugi yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 236,52 miliar. Berbanding terbalik dari periode enam bulan pertama tahun lalu, di mana perseroan mencatatkan laba yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 154,13 miliar. Sehingga tercatat rugi per saham sebesar Rp 8,21 dari laba Rp 11,35 per saham pada semester I 2021.

Dari sisi aset perseroan hinggaJuni 2022 tercatat sebesar Rp 97,14 triliun, turun dibandingkan posisi akhir Desember 2021 sebesar Rp 103,6 triliun. Terdiri dari aset lancar Rp 43,45 triliun dan aset tidak lancar Rp 53,69 miliar.

Liabilitas hingga Juni 2022 juga turun menjadi Rp 77,21 triliun dari posisi akhir Desember 2021 sebesar Rp 88,14 triliun. Terdiri dari liabilitas jangka pendek Rp 20,45 triliun dan liabilitas jangka panjang Rp 56,75 triliun.

Sementara ekuitas tercatat naik menjadi RP 19,94 triliun dari posisi akhir Desember 2021 sebesar Rp 15,46 triliun.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya