Pendapatan Tencent Turun 3 Persen Imbas COVID-19 hingga Regulasi

Oleh Elga Nurmutia pada 18 Agu 2022, 13:41 WIB
Diperbarui 18 Agu 2022, 13:41 WIB
FOTO: Pembatasan Waktu Bermain Game Online di China
Perbesar
Seorang pria bermain game komputer di sebuah kafe internet di Beijing, China, Jumat (10/9/2021). Pejabat China memanggil perusahaan game, termasuk dua yang terbesar yaitu Tencent dan NetEase, untuk membahas pembatasan lebih lanjut pada industri game online. (GREG BAKER/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Tencent membukukan penurunan pendapatan kuartalan secara tahunan pertamanya karena peraturan yang lebih ketat seputar game (permainan) di China dan kebangkitan COVID-19 di ekonomi terbesar kedua di dunia menghantam raksasa teknologi itu.

Inilah kinerja Tencet pada kuartal II, dibandingkan perkiraan konsensus Refinitiv. Pendapatan mencapai 134,03 miliar yuan (USD 19,78 miliar atau Rp 292,33 triliun), dibandingkan 134,6 miliar yuan atau Rp 293,32 triliun yang diharapkan, turun 3 persen secara tahunan.

Laba yang diatribusikan kepada pemegang ekuitas perusahaan sebesar 18,62 miliar yuan atau Rp 40,57 triliun, dibandingkan 25,28 miliar yuan atau Rp 55,09 triliun yang diharapkan, turun  56 persen secara tahunan.

Tencent melewatkan perkiraan pendapatan dan laba. Selama kuartal tersebut, Tencent menghadapi hambatan ekonomi makro yang berasal dari kebangkitan COVID-19 di China dan lockdown kota-kota besar berikutnya, termasuk kota metropolitan keuangan Shanghai. Pihak berwenang telah berkomitmen pada kebijakan "Nol COVID" yang telah menyebabkan gangguan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Ekonomi China tumbuh hanya 0,4 persen pada kuartal II 2022, meleset dari ekspektasi analis. Itu berdampak pada pendapatan fintech, cloud, dan iklan perusahaan.

Sementara itu, industri video game domestik China juga menghadapi tantangan karena regulasi yang lebih ketat. Tencent menghasilkan sekitar sepertiga dari total pendapatannya dari game.

Kemudian, tahun lalu, regulator China memperkenalkan aturan yang membatasi jumlah waktu yang dapat dihabiskan anak-anak di bawah 18 tahun untuk bermain game online hingga maksimal tiga jam seminggu dan hanya selama waktu-waktu tertentu.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pembekuan Persetujuan Game Baru

FOTO: Pembatasan Waktu Bermain Game Online di China
Perbesar
Pelanggan menelusuri game komputer di sebuah toko di Beijing, China, Jumat (10/9/2021). Seorang ayah dari Nanjing, Yan Zhiming mengatakan bahwa pengaturan waktu bermain game online seharusnya adalah tanggung jawab orangtua. (GREG BAKER/AFP)

Regulator juga membekukan persetujuan game baru antara Juli 2021 dan April 2022. Di China, game perlu mendapat lampu hijau dari regulator sebelum dirilis dan dimonetisasi.

Analis di China Renaissance mengatakan dalam sebuah catatan yang diterbitkan bulan lalu, Tencent hanya meluncurkan tiga game seluler pada kuartal II. Jadi perusahaan mengandalkan judul populer yang ada untuk menghasilkan pendapatan.

Tencent mengatakan, pendapatan game domestik kuartal II dari keduanya di bawah bendera “Fintech dan Layanan Bisnis.” Pendapatan dari segmen ini tumbuh 1 persen secara tahunan menjadi 42,2 miliar yuan atau Rp 91,97 triliun, melambat dari kuartal sebelumnya.

Tencent mengatakan pendapatan game domestik kuartal II turun 1 persen secara tahunan menjadi 31,8 miliar yuan atau Rp 69,54 triliun, sementara pendapatan game internasional turun dengan persentase yang sama menjadi 10,7 miliar yuan atau Rp 23,40 triliun.

Raksasa teknologi China mengatakan pasar game internasional mengalami periode intisari pasca-pandemi COVID-19. Selama puncak pandemi COVID-19 dan lockdown secara global, orang-orang beralih ke game untuk hiburan dan perusahaan seperti Tencent dan saingannya NetEase melihat ledakan besar.

Namun, karena negara-negara telah dibuka kembali, orang-orang menghabiskan lebih sedikit waktu untuk bermain game dan perbandingan secara tahunan untuk perusahaan sulit dilakukan.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Arah Regulasi

FOTO: Pembatasan Waktu Bermain Game Online di China
Perbesar
Seorang pria bermain game komputer di sebuah kafe internet di Beijing, China, Jumat (10/9/2021). Para ahli di China mengatakan larangan bermain game online dibuat untuk melindungi kesehatan fisik dan mental anak-anak. (GREG BAKER/AFP)

Tencent juga mengatakan pasar China mengalami periode intisari yang sama karena masalah transisi termasuk rilis game besar yang relatif lebih sedikit, pengeluaran pengguna yang lebih rendah, dan penerapan langkah-langkah perlindungan kecil."

Perusahaan mengatakan melihat penurunan pendapatan pada kuartal II dari beberapa game hit lama seperti PUBG Mobile dan Honor of Kings.

Presiden Tencent, Martin Lau mengatakan, selama diskusi dengan analis pada Rabu, lingkungan peraturan di China berkembang dari perbaikan ke normalisasi, yang seharusnya menjadi pertanda baik bagi industri dari waktu ke waktu.

Dia mengatakan, di sektor game, regulasi sedang tren ke arah yang lebih positif. Lau berharap Tencent untuk menerima lisensi game dari regulator dalam waktu dekat yang akan membantu bisnis game domestik perusahaan dari waktu ke waktu.

Kebangkitan COVID-19 di China, lockdown, dan perlambatan ekonomi berikutnya telah menyebar ke area utama bisnis Tencent.

Pendapatan iklan online pada kuartal II mencapai 18,6 miliar yuan atau Rp 40,64 triliun, turun 18 persen turun secara tahunan.

 


Strategi

FOTO: Pembatasan Waktu Bermain Game Online di China
Perbesar
Sejumlah orang bermain game komputer di sebuah kafe internet di Beijing, China, Jumat (10/9/2021). China kini membatasi waktu bermain game online bagi anak-anak dan remaja yang mulai berlaku minggu ini. (GREG BAKER/AFP)

Tencent juga menjalankan salah satu layanan pembayaran seluler terbesar di China bernama WeChat Pay melalui aplikasi perpesanan WeChat yang memiliki lebih dari 1 miliar pengguna.

Perusahaan juga memiliki bisnis komputasi awan yang baru lahir. Ini membungkus pendapatan dari keduanya di bawah “Fintech dan Layanan Bisnis.” Pendapatan dari segmen ini tumbuh 1 persen secara tahunan menjadi 42,2 miliar yuan atau Rp 92,22 triliun, melambat dari kuartal sebelumnya.

"Pertumbuhan pendapatan Layanan FinTech lebih lambat dibandingkan kuartal sebelumnya karena kebangkitan COVID-19 untuk sementara berdampak pada aktivitas pembayaran komersial pada April dan Mei,” kata Tencent.

CEO Tencent, Ma Hua Teng mengatakan, dalam rilis pendapatan perusahaan bisnis harus meningkat karena ekonomi China mulai pulih.

"Kami menghasilkan sekitar setengah dari pendapatan kami dari FinTech dan Layanan Bisnis serta Periklanan Online yang secara langsung berkontribusi, dan mendapat manfaat dari, aktivitas ekonomi secara keseluruhan, yang akan memposisikan kami untuk pertumbuhan pendapatan seiring dengan pertumbuhan ekonomi China,” kata Ma.

Pada sebuah diskusi kinerja, manajemen Tencent berbicara panjang lebar tentang strategi pengendalian biaya perusahaan untuk mengurangi pengeluaran dalam bisnis. 

Lau mengatakan, Tencent telah menutup beberapa bisnis yang terkait dengan bidang-bidang seperti pendidikan online dan aktivitas cloud yang mengurangi kerugian.

Chief Strategy Officer Tencent, James Mitchell mengatakan, dengan inisiatif pengendalian biaya ini, pertumbuhan pendapatan secara tahunan akan kembali pada kuartal mendatang bahkan jika pendapatan Tencent tetap seperti sekarang.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya