Elon Musk Jual Saham Tesla Rp 101,58 Triliun

Oleh Elga Nurmutia pada 11 Agu 2022, 12:48 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 12:48 WIB
FOTO: Elon Musk Jadi Saksi Sidang Akuisisi SolarCity
Perbesar
Elon Musk berjalan dari pusat peradilan di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Senin (12/7/2021). Pemegang saham menuduh Elon Musk memperkaya dirinya serta keluarganya dengan kesepakatan yang terjadi pada 2016 terkait masalah akuisisi SolarCity. (AP Photo/Matt Rourke)

Liputan6.com, Jakarta - CEO Tesla Elon Musk menjual 7,92 juta saham Tesla senilai sekitar USD 6,88 miliar atau Rp 101,58 triliun (asumsi kurs Rp 14.765), menurut serangkaian pengajuan keuangan yang diterbitkan Selasa malam, 9 Agustus 2022.

Transaksinya terjadi antara 5 dan 9 Agustus, menurut pengajuan SEC, setelah rapat pemegang saham tahunan Tesla 2022 pada 4 Agustus di Austin, Texas.

Awal 2022, CEO Tesla dan SpaceX mengatakan di media sosial tidak memiliki rencana penjualan TSLA lebih lanjut  setelah 28 April 2022.

Minggu itu, pengajuan SEC mengungkapkan Musk telah menjual satu blok saham di pembuat mobil listriknya senilai sekitar USD 8,4 miliar atau Rp 124 triliun.

Miliarder itu berada di tengah-tengah pertempuran hukum yang kontroversial dengan Twitter, raksasa jejaring sosial yang dia setujui untuk diakuisisi pada bulan April dengan harga sekitar USD 44 miliar atau Rp 649 triliun atau USD 54,20 atau Rp 800,263 per saham.

Di tengah penurunan pasar secara keseluruhan, harga saham Twitter dan harga saham Tesla turun setelah itu.

Pada 8 Juli 2022, Musk mengatakan kepada Twitter mengakhiri kesepakatan. Dia menuduh Twitter gagal memberikan semua informasi yang dia butuhkan untuk melanjutkan akuisisi, dan mengecilkan jumlah bot, spam, dan akun palsu di platformnya.

Twitter telah menggugat untuk memastikan kesepakatan Elon Musk berjalan dengan harga yang dijanjikan, yang akan mewakili rejeki nomplok bagi banyak pemegang sahamnya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Jual Saham Tesla

Mobil Tesla made-in-China akan diekspor ke Eropa
Perbesar
Kendaraan Tesla Model 3 yang diproduksi di China (made in China) di gigafactory Tesla yang terletak di Shanghai, China pada 26 Oktober 2020. Tesla, pabrikan mobil AS, mengumumkan akan mengekspor 7.000 kendaraan Model 3 yang diproduksi di China ke Eropa pada Selasa (27/10). (Xinhua/Ding Ting)

Kemudian, Selasa, setelah penjualan saham terbaru Musk terungkap, penggemar dan promotor Tesla bertanya kepada CEO selebritas itu apakah dia sudah selesai menjual saham dalam bisnis kendaraan listrik, dan apakah dia mungkin membeli saham kembali di masa depan.

Ditanya apakah dia sudah selesai menjual saham Tesla, Musk pun memberikan jawabanya.

"Ya. Dalam peristiwa (semoga tidak mungkin) bahwa Twitter memaksa kesepakatan ini untuk ditutup dan beberapa mitra ekuitas tidak berhasil, penting untuk menghindari penjualan darurat saham Tesla,” katanya.

Musk tidak merinci mitra ekuitas mana yang dia khawatirkan akan mengabaikan rencana untuk membiayai transaksi pribadi Twitter dengannya.

Pada awal Mei, Musk telah mengumpulkan pembiayaan ekuitas dari 19 mitra yang berbeda termasuk Pangeran Alwaleed Bin Talal Bin Abdulaziz Alsaud dari Arab Saudi, Qatari Holding, perusahaan ventura Sequoia, dana pertumbuhan DFJ, Vy Capital, dan pertukaran cryptocurrency Binance.

Dia juga mengatakan akan membeli kembali sebagian sahamnya jika dia tidak harus melalui akuisisi Twitter. Jika kesepakatan Twitter tidak terjadi, dia akan mempertimbangkan untuk membuat platform sosialnya sendiri, X.com, tambahnya.

Saham Tesla diperdagangkan hampir datar setelah jam kerja di tengah berita. Tesla ditutup pada USD 850 atau Rp 12,55 juta, turun lebih dari 2 persen pada Selasa, sebelum penjualan orang dalam Musk senilai hampir USD 7 miliar atau Rp 103 miliar dipublikasikan melalui pengajuan SEC.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Saham Tesla Lebih Terjangkau Usai RUPS Setujui Stock Split

Elon Musk
Perbesar
Elon Musk, founder Tesla dan SpaceX. Sumber: Business Insider

Sebelumnya, Tesla mengumumkan rencana pemecahan nilai saham atau stock split dengan rasio 1:3. Aksi stock split ini menjadikan harga saham perusahaan yang sempat bergerak pada rentang USD 600—1.000 dalam setahun terakhir, akan lebih terjangkau untuk investor.

Melansir CNN, Sabtu (6/8/2022), saham stock split akan mulai diperdagangkan pada 25 Agustus. Adapun rencana pemecahan saham ini telah disetujui pemegang saham Tesla (TSLA) dalam RUPS Kamis lalu.

Pada perdagangan Jumat, TSLA ditutup sekitar USD 865. Mengacu pada harga tersbeut, maka pasca-split dengan rasio 1:3, maka harga per saham menjadi sekitar USD 288.

Pemecahan saham biasanya dilakukan untuk meningkatkan likuiditas suatu saham, sehingga memudahkan investor untuk membeli dan menjual saham tersebut. Pada dasarnya, langkah ini akan melipatgandakan jumlah saham Tesla di pasar, tetapi penilaian perusahaan secara keseluruhan dan porsi kepemilikan masing-masing investor tidak akan berubah.

Aksi ini juga dapat meningkatkan permintaan saham karena menempatkan harga dalam jangkauan investor individu yang lebih kecil. Sebelumnya, Tesla juga melakukan aksi serupa pada 2020.

Tesla meyakini aksi ini akan membantu mengatur ulang harga pasar saham biasa perusahaan. Sehingga karyawan akan memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam mengelola ekuitas mereka, sekaligus membantu memaksimalkan nilai pemegang saham.


Stock Split

FOTO: Elon Musk Jadi Saksi Sidang Akuisisi SolarCity
Perbesar
Elon Musk berjalan dari pusat peradilan di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Senin (12/7/2021). CEO Tesla tersebut menjadi saksi pertama dalam persidangan terkait masalah akuisisi SolarCity. (AP Photo/Matt Rourke)

Sebelumnya, Tesla berencana memecah nilai nominal saham (stock split) dengan rasio tiga banding satu (3:1). Rencana ini dimintakan persetujuan pemegang saham Tesla pada RUPS 4 Agustus 2022.

Menyusul kabar tersebut, saham Tesla naik lebih dari 1 persen ke posisi USD 696,69 pada perdagangan Jumat, 10 Juni 2022.

"Kami percaya stock split akan membantu mengatur ulang harga pasar saham biasa kami sehingga karyawan kami akan memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam mengelola ekuitas mereka,” ungkap Tesla dalam pengajuannya, dikutip dari CNBC, Sabtu, 11 Juni 2022.

Aksi ini membuat saham Tesla lebih terjangkau oleh investor individu yang lebih kecil.  Membantu perusahaan mendapatkan likuiditas dan perpecahan dapat menciptakan lebih banyak permintaan untuk saham perusahaan.

Dalam pengajuannya, perusahaan juga mengungkapkan rencana co-founder Oracle Corp Larry Ellison, teman dari Chief Executive Officer Tesla, Elon Musk, untuk tidak mencalonkan diri untuk pemilihan kembali dewan Tesla ketika masa jabatannya berakhir pada rapat pemegang saham tahun ini.

Ellison sendiri saat ini memiliki 1,5 persen saham Tesla. Sementara CEO Tesla Elon Musk saat ini memegang 23,5 persen saham Tesla dan Vanguard memegang 6 persen saham Tesla.

Elon Musk menjual sebagian besar kepemilikan Tesla-nya sejak akhir 2021, sebagian untuk menopang saham di Twitter, raksasa jejaring sosial yang disetujui untuk diakuisisi sekitar USD 44 miliar.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya