Elon Musk Sebut Akuisisi Twitter Dapat Berlanjut Jika Beri Bukti Akun Nyata

Oleh Elga Nurmutia pada 07 Agu 2022, 09:49 WIB
Diperbarui 07 Agu 2022, 09:49 WIB
Aplikasi Twitter
Perbesar
Aplikasi Twitter. Ilustrasi: Dailydot.com

Liputan6.com, Jakarta - CEO Tesla Elon Musk mengatakan, jika Twitter dapat  menyediakan metode pengambilan sampel 100 akun dan bagaimana mengkonfirmasi akun itu nyata, kesepakatan akuisisi senilai USD 44 miliar atau 655 triliun untuk membeli perusahaan harus dilanjutkan sesuai ketentuan aslinya.

"Namun, jika ternyata pengajuan SEC mereka secara material salah, maka seharusnya tidak," tweet Elon Musk awal pada Sabtu, dikutip dari Channel News Asia, Minggu (7/8/2022).

Menanggapi pengguna Twitter yang menanyakan apakah SEC AS sedang menyelidiki klaim yang meragukan oleh perusahaan, Musk membuat tweet "Pertanyaan bagus, mengapa tidak?". Twitter menolak mengomentari tweet tersebut ketika dihubungi oleh Reuters.

Twitter pada Kamis menolak klaim Musk dia ditipu untuk menandatangani kesepakatan untuk membeli perusahaan media sosial, dengan mengatakan itu tidak masuk akal dan bertentangan dengan fakta.

"Menurut Musk, dia miliarder pendiri beberapa perusahaan, yang disarankan oleh para bankir dan pengacara Wall Street, ditipu oleh Twitter untuk menandatangani perjanjian merger senilai USD 44 miliar atau 655 triliun. Cerita itu sama tidak masuk akalnya dan bertentangan dengan fakta kedengarannya,"kata pengajuan yang dirilis oleh Twitter pada Kamis.

Musk mengajukan gugatan balik ke Twitter pada 29 Juli, meningkatkan perjuangan hukumnya terhadap perusahaan media sosial atas upayanya untuk meninggalkan pembelian senilai USD 44 miliar atau 655 triliun.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Konflik Memanas, Kini Elon Musk Gugat Balik Twitter

Twitter
Perbesar
Ilustrasi Twitter (Foto: Pixabay)

Sebelumnya, Elon Musk membalas gugatan Twitter pada Jumat, (29/7/2022). Balasan ini membuat konflik antara CEO Tesla dan perusahaan jejaring sosial itu semakin memanas. Meskipun begitu, gugatan itu belum tersedia untuk umum.

Dilansir dari CNBC, Sabtu (30/7/2022), tidak jelas mengapa Musk meminta pengadilan untuk merahasiakan perincian gugatan baliknya ketika miliarder, yang juga CEO SpaceX, secara vokal mengkritik Twitter di media sosial dan dalam wawancara pers dalam beberapa bulan terakhir.

Pada 25 April 2022, Twitter dan Musk mengumumkan Musk akan membeli perusahaan jejaring sosial tersebut dan menjadikannya pribadi dengan harga sekitar USD 44 miliar atau sekitar Rp 651,8 triliun. Tak lama setelah Musk mencapai kesepakatan USD 44 miliar, penurunan pasar menyebabkan penurunan saham teknologi termasuk Tesla dan Twitter.

Segera setelah mereka menandatangani kesepakatan, Musk menuduh Twitter berbohong tentang jumlah akun spam dan bot di platformnya, dan menolaknya mengakses informasi tentang penanganan mereka atas akun ini. 

Musk secara resmi mengatakan dia ingin mengakhiri kesepakatan awal bulan ini, dan Twitter menggugatnya di Pengadilan Negeri Delaware untuk memaksanya menyelesaikan kesepakatan itu.

Tim hukum Musk mengajukan gugatan balik rahasia di pengadilan Delaware pada Jumat, yang berarti salinannya tidak tersedia untuk umum, tetapi versinya dapat dipublikasikan dalam waktu dekat dengan rincian sensitif yang disunting.

Hakim yang memutuskan kasus tersebut, Kanselir Kathaleen St. J. McCormick, pada Kamis malam mengeluarkan perintah yang menetapkan jadwal termasuk persidangan lima hari yang akan dimulai pada 17 Oktober.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Twitter Salahkan Elon Musk karena Bikin Perusahaan Kehilangan Cuan

Ilustrasi twitter
Perbesar
Ilustrasi twitter. (Photo by Jeremy Bezanger on Unsplash)

Twitter menyalahkan Elon Musk atas penghasilannya yang lebih kecil ketimbang perkiraan. Menurut Twitter, jika Elon Musk tidak hadir dan berencana membeli Twitter, pendapatan Twitter bakal sedikit lebih besar.

Hal ini dikatakan Twitter dalam rilis pendapatan kuartal keduanya. Mengutip The Verge, Minggu (24/7/2022), Twitter menuding Elon Musk jadi faktor yang membuat pendapatannya turun dari USD 1,19 miliar (Rp 17,8 triliun) menjadi USD 1,18 miliar (Rp 17,6 triliun).

Meski begitu, masuknya Elon Musk bukan satu-satunya alasan Twitter menghadapi masalah pendapatan. Perusahaan juga menyebut, masalah pada industri periklanan dan kondisi ekonomi secara umum.

"Ketidakpastian terkait akuisisi Twitter yang tertunda oleh afiliasi Elon Musk menjadi masalah paling spesifik bagi Twitter," kata The Verge.

Sebelumnya pada April 2022 lalu, Elon Musk beli Twitter. Beberapa minggu setelahnya, Elon Musk mundur dari perjanjian tersebut.

Orang terkaya di dunia ini pun secara resmi mengajukan pengakhiran kesepakatan akuisisi Twitter ke Securities and Exchange Commision. Kini, Twitter dan Elon Musk akan menempuh langkah pengadilan pada Oktober mendatang.

Lewat pengadilan, Twitter berupaya 'memaksa' Elon Musk untuk melanjutkan akuisisi Twitter dengan harga yang disepakati sejak awal.

Sekadar informasi, Elon Musk pada April lalu menawar Twitter seharga USD 44 miliar atau setara Rp 658,9 triliun. Nilai tersebut setara dengan USD 54,20 per lembar sahamnya.

 


Twitter Sulit Jual Iklan Gara-Gara Elon Musk

Ilustrasi Twitter
Perbesar
Ilustrasi Twitter. (Liputan6/Pixabay)

Sayangnya, keputusan akuisisi itu tampaknya justru membuat Twitter kesulitan menjual iklan. Sebelumnya Bloomberg melaporkan, Twitter mencoba yang terbaik untuk menenangkan kekhawatiran pengiklan, mengenai bagaimana Elon Musk bisa mengubah platform microblogging tersebut.

Firma periklanan Ad Age belum lama ini melaporkan, drama tentang akuisisi Twitter ini telah membuat penjualan iklan perusahaan menjadi "berantakan."

Dikatakan, penjualan iklan Twitter naik 2 persen dari tahun ke tahun, bahkan jika pendapatan keseluruhannya mengalami penurunan. Meski begitu, Twitter tetap perlu meningkatkan pendapatan dari penjualan iklannya.

Apalagi, Twitter melaporkan kerugian bersihnya sebesar USD 270 juta, turun dari laba USD 66 juta pada kuartal yang sama tahun lalu.

Tahun lalu, pendapatan Twitter tumbuh 74 persen dibanding tahun sebelumnya. Sementara, tahun ini justru menyusut.

Sekadar informasi, saat ini Twitter memiliki 237 juta pengguna harian. Jumlah tersebut naik dari 229 juta pengguna harian pada kuartal terakhir. Ditengarai peningkatan jumlah pengguna ini karena "perbaikan produknya yang berkelanjutan."

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya