Elon Musk Prediksi Resesi Ringan 18 Bulan

Oleh Elga Nurmutia pada 05 Agu 2022, 12:58 WIB
Diperbarui 05 Agu 2022, 12:58 WIB
Elon Musk. (AFP/Tobias SCHWARZ)
Perbesar
Elon Musk. (AFP/Tobias SCHWARZ)

Liputan6.com, Jakarta - Pada rapat pemegang saham Tesla 2022 yang diselenggarakan Kamis,4 Agustus 2022, investor bertanya kepada CEO Elon Musk bagaimana perusahaan berencana untuk membelanjakan uangnya pada tahun-tahun mendatang, dan tentang prospek ekonomi globalnya.

Musk bercanda membuat ramalan makroekonomi adalah resep untuk bencana,  tetapi ia tetap menyebutkan perkiraan tersebut. "Kita telah melewati puncak inflasi dan kemungkinan akan melihat resesi yang relatif ringan, yang berlangsung selama sekitar 18 bulan,” kata Musk, dikutip dari CNBC, Jumat (5/8/2022).

CEO tersebut mendasarkan analisis ekonominya pada harga komoditas, Tesla diminta untuk membayar bahan dan barang yang dibutuhkan untuk membuat kendaraan listrik.

"Kami mendapatkan sedikit wawasan tentang ke mana harga barang akan bergerak seiring waktu karena ketika Anda membuat jutaan mobil, Anda harus membeli komoditas berbulan-bulan sebelumnya saat dibutuhkan,” ujar dia.

Pada kuartal II 2022, perang Rusia terhadap Ukraina dan pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung di China menghambat pabrik Tesla di Shanghai, dan memperburuk gangguan rantai pasokan, kekurangan suku cadang, dan masalah tenaga kerja di seluruh industri otomotif.

Musk juga ditanya bagaimana Tesla berencana menggunakan modalnya pada tahun-tahun mendatang. CEO mengatakan Tesla terutama akan meningkatkan pengeluaran modal dan pengeluaran penelitian dan pengembangan secepat yang kita bisa melakukannya tanpa menyia-nyiakannya.

Dia menambahkan, semacam pembelian kembali saham dimungkinkan, tergantung pada seperti apa arus kas Tesla di masa depan.

Musk, yang juga CEO SpaceX, mengatakan belum mau berkomitmen untuk buyback atau pembelian kembali saham Tesla, dan peristiwa force majeure di suatu tempat dapat mengubah persamaan. 

Namun, dia menegaskan kembali bahwa jika arus kas masa depan Tesla terlihat solid, dan dunia relatif stabil, maka "pembelian kembali saham ada di atas meja".

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


20 Juta Mobil per Tahun, Sekitar 12 Pabrik pada 2030

Tesla Model 3
Perbesar
Tesla Model 3, mobil listrik ketiga Tesla siap dikirim ke konsumen. (Carscoops)

Secara keseluruhan, Tesla bertujuan untuk memproduksi 20 juta kendaraan setiap tahun pada 2030, tujuan yang mulia, dan Musk mengatakan dia pikir ini akan membutuhkan sekitar selusin pabrik, dengan masing-masing pabrik memproduksi 1,5 juta hingga 2 juta unit per tahun.

Saat ini Tesla mengoperasikan pabrik perakitan kendaraan di Shanghai; Fremont, California; Austin, Texas; dan di luar Berlin di Jerman. Ini juga memproduksi baterai di sebuah pabrik di Sparks, Nevada, yang dioperasikan bersama dengan Panasonic.

Tesla baru-baru ini memproduksi mobil ke-3 jutanya, Musk mengatakan pada Kamis, dan berharap untuk mengumumkan lokasi pabrik baru akhir tahun ini.

Pada saat yang sama, perusahaan hanya mendaur ulang 50 paket baterai kendaraan per minggu di Nevada, Musk mengungkapkan Kamis, menjelaskan bahwa jumlahnya sangat rendah karena sebagian besar paket baterai dari mobil Tesla masih ada di kendaraan yang digunakan saat ini.

Selama pertemuan pemegang saham, CEO selebriti juga mengulangi janji yang telah dia buat di masa lalu termasuk bahwa Tesla mendekati tujuan menyelesaikan otonomi, dan memberikan kendaraan self-driving yang mampu beroperasi sebagai robotaxi tanpa pengemudi di belakang roda.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Meminta Masukan Pemegang Saham Terkait Pendirian Pabrik

Tesla Ingin Bangun Pabrik Raksasa di Jepang?
Perbesar
Elon Musk ingin membuka fasilitas produksi baru diluar Amerika Serikat.

Dia menyenangkan pemegang saham dengan meminta masukan tentang di mana harus mendirikan pabrik Tesla berikutnya (banyak yang berteriak Kanada) dan dengan memberi tahu ruangan yang tampaknya penuh dengan investor ritel bahwa mereka memahami perusahaan lebih baik daripada profesional keuangan termasuk analis Wall Street.

Namun, dia juga menyampaikan beberapa berita mengecewakan kepada pemegang saham, mengulangi Tesla bertujuan untuk memproduksi Cybertruck pada pertengahan 2023 tetapi tidak akan dapat menjualnya dengan spesifikasi dan harga yang sama dengan yang diberikan ketika perusahaan meluncurkan pickup eksperimental pada 2019. 

Mengenai harga Cybertruck yang diantisipasi lebih tinggi, Musk berpikir tidak ada cara dalam mengatasi inflasi. "Saya pikir tidak ada cara untuk mengantisipasi inflasi yang telah kita lihat," ujar dia.

Tesla akan memasang peralatan produksi, perkakas, dan semuanya, mulai dalam beberapa bulan ke depan" di pabriknya di Austin, Texas tempat rapat pemegang saham berlangsung pada Kamis.


Tiga Juta Lamaran Pekerjaan

FOTO: Elon Musk Jadi Saksi Sidang Akuisisi SolarCity
Perbesar
Elon Musk berjalan dari pusat peradilan di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Senin (12/7/2021). Pemegang saham menuduh Elon Musk memperkaya dirinya serta keluarganya dengan kesepakatan yang terjadi pada 2016 terkait masalah akuisisi SolarCity. (AP Photo/Matt Rourke)

Musk membual pada pertemuan itu Tesla, dan perusahaan roketnya yang dapat digunakan kembali SpaceX, adalah dua tempat di mana mahasiswa teknik paling ingin bekerja saat ini. 

Tesla menerima 3 juta lamaran pekerjaan tahun lalu.  Dia juga mengungkapkan, pihaknya mengizinkan orang untuk berpindah dari satu perusahaan ke perusahaan lain jika mereka mau, mengacu pada dua bisnisnya. "Itu keren kami mendukung itu,” katanya. 

Anggota audiens pada pertemuan langsung dipilih melalui pengundian acak, sementara yang lain mengikuti streaming langsung video secara online. Para peserta acara langsung menawarkan ejekan parau pada pemegang saham yang mempresentasikan proposal yang tidak disetujui oleh dewan Tesla untuk mereka lewati.

Seorang pemegang saham mengambil mikrofon selama sesi tanya jawab, memberikan kesempatannya untuk mengajukan pertanyaan kepada Elon Musk, sebaliknya mengecam media atas perlakuannya terhadap Musk dan berterima kasih kepada CEO karena "membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik." 

Pemegang saham juga menyapa anaknya yang berusia 6 tahun yang katanya sedang menonton acara bisnis di rumah. Dia menerima tepuk tangan meriah.

Mitra pengelola The Future Fund, Gary Black, bertanya kepada Musk tentang apakah ia mungkin akan meninggalkan perannya sebagai CEO di Tesla. 

Musk mengatakan, karena semua orang hebat di organisasinya, dia pikir Tesla akan melakukannya dengan baik bahkan jika dia "diculik oleh alien."

Dia kemudian menekankan, "Saya tidak pergi untuk memperjelas,” ungkapnya. 

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya