Berencana Stock Split, MSIN Bakal Gelar RUPSLB Lagi

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 19 Jul 2022, 14:56 WIB
Diperbarui 19 Jul 2022, 14:56 WIB
Pembukaan Awal Tahun 2022 IHSG Menguat
Perbesar
Pekerja melintas di depan layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di BEI, Jakarta, Senin (3/1/2022). Pada pembukan perdagagangan bursa saham 2022 Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) langsung menguat 7,0 poin atau 0,11% di level Rp6.588,57. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - PT MNC Digital Entertainment Tbk (MSIN) berencana menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) kedua untuk meminta restu pemecahan nilai saham atau stock split.

Investor relation MNC Digital Entertainment, Luthan Fadel mengatakan, RUPSLB kedua dipastikan terselenggara tahun ini.

"Timeline-nya tahun ini. Tapi tepatnya kapan saya belum bisa sampaikan. Tapi sepertinya sekitar September atau Oktober,” kata dia dalam paparan publik perseroan di Jakarta, Selasa (19/7/2022).

Perseroan menyelenggarakan RUPSLB pada Selasa, 19 Juli 2022, di mana salah satu agendanya yakni meminta persetujuan pemegang saham untuk aksi stock split. Namun, sampai dengan RUPSLB digelar, persetujuan prinsip dari bursa sebagaimana disyaratkan oleh bursa belum diperoleh perseroan. Oleh karena itu, pembahasan mengenai agenda tersbeut ditiadakan.

"Jadi tidak dibatalkan, tapi belum bisa dibahas karena ada beberapa proses yang harus kita ikuti sesuai persyaratan. Jadi akan dilakukan audit terhadap anak perusahana kita. Setelah proses itu selesai, baru kita akan adakan RUPSLB lagi,” imbuh Fadel.

Dengan demikian, RUPSLB perseroan kali ini hanya menyetujui penyusunan kembali anggaran dasar perseroan. Antara lain mengenai perubahan Pasal 3 Anggaran Dasar Perseroan untuk disesuaikan dengan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 5 tahun 2021 tentang penyelenggaraan perizinan berusaha berbasis risiko.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


MSIN Bakal Stock Split

Pergerakan IHSG Turun Tajam
Perbesar
Pengunjung mengabadikan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Jakarta, Rabu (15/4/2020). Pergerakan IHSG berakhir turun tajam 1,71% atau 80,59 poin ke level 4.625,9 pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, PT MNC Digital Entertainment Tbk (MSIN) akan melakukan stock split atau pemecahan nilai nominal saham 1:20.

PT MNC Digital Entertainment Tbk akan meminta persetujuan pemegang saham untuk stock split pada Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB).

Perseroan menyatakan karena tingginya minat investor ritel yang ditandai dengan lonjakan harga saham baru-baru ini sebagai akibat dari konsolidasi aset digital MNC Media ke dalam MSIN.

Selain itu, saham yang diperdagangkan pada harga lebih rendah dapat memberikan daya tarik pada saham MSIN seiring di pertumbuhan investor ritel di Indonesia. Harga saham MSIN ditutup di posisi Rp 4.990 pada 24 Juni 2022. Demikian mengutip dari keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Selasa (28/6/2022).

Oleh sebab itu, manajemen perseroan menilai stock split 1:20 tepat dilakukan untuk meningkatkan likuiditas saham, mendukung pertumbuhan pasar modal dan mengurangi hambatan masuk, sehingga lebih menarik bagi investor publik untuk mendapat peluang berpartisipasi dalam pertumbuhan salah satu grup konten dan hiburan digital terbesar dan paling terintegrasi di Asia Tenggara.

Rencana stock split tersebut akan dilaksanakan dengan mengikuti ketentuan anggaran dasar Perseroan, dengan persetujuan pemegang saham dan tunduk pada peraturan perundangundangan yang berlaku di BEI.


Bakal Dorong Likuiditas

Pergerakan IHSG Turun Tajam
Perbesar
Pengunjung melintas di papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Jakarta, Rabu (15/4/2020). Pergerakan IHSG berakhir turun tajam 1,71% atau 80,59 poin ke level 4.625,9 pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Direktur Utama MSIN dan Executive Chairman MNC Group, Hary Tanoesoedibjo menuturkan, didukung dengan hasil kinerja keuangan MSIN pada kuartal I 2022 dan tingkat pertumbuhan yang kuat setelah konsolidasi konten dan digital, minat yang kuat dari investor terus berlanjut, menjadikannya saham MSIN menjadi salah satu saham yang paling diminati di BEI.

"Dengan melakukan stock split, perseroan mengharapkan hal ini dapat lebih mendorong likuiditas, jangkauan, dan akses ke investor ritel yang ingin mengambil bagian dalam ambisi digital dan perjalanan pertumbuhan kami,” ujar Hary.

MSIN adalah anak perusahaan dari PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN), dengan operasi utamanya terdiri dari produksi, pengembangan, dan distribusi konten dan IP terbaik dalam berbagai format bagi semua platform distribusi media.

Di bidang konten dan IP, Perseroan memimpin industri hiburan Indonesia dengan output produksi dan kinerja terbaik. Selain kedua hal tersebut, Perseroan juga memiliki lini bisnis pendukung lainnya, seperti manajement artis, label musik, manajemen media sosial, agensi media, serta gaming dan E-sports.


Bidik Pendapatan Tembus Dua Digit, MSIN Jajaki Pasar Asia

IHSG Awal Pekan Ditutup di Zona Hijau
Perbesar
Pejalan kaki melintas dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di kawasan Jakarta, Senin (13/1/2020). IHSG sore ini ditutup di zona hijau pada level 6.296 naik 21,62 poin atau 0,34 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, PT MNC Digital Entertainment Tbk (MSIN) tengah menjajaki kerja sama dengan sejumlah pihak utamanya di kawasan Asia.

Direktur Utama PT MNC Digital Entertainment Tbk, Hary Tanoesoedibjo (HTS) menyebutkan, perseroan tengah menjajaki kerja sama dengan Korea Selatan.

"Tadi sebelum RUPS ada bicara sama teman-teman produksi, mungkin akan menjajaki kerja sama dengan Korea, misalnya. Kalaupun jadi, produksinya di sini (Movieland), pasti lebih murah," kata dia dalam konferensi pers, Jumat (11/3/2022).

Ia menambahkan, jika berbicara mengenai industri digital, pangsa pasarnya bukan lagi terbatas hanya Indonesia. Melainkan seluruh dunia. Sehingga perusahaan membuka peluang sebesar-besarnya untuk ekspansi ke luar negeri. Namun, Hary mengatakan, perseroan utamanya kana membidik pasar di kawasan Asia.

"Kalau sudah digital itu pasarnya bukan hanya Indonesia, namanya internet itu borderless. Tapi kalau bicara strategi dari MNC Digital kalaupun harus sampai ke luar negeri itu di kawasan Asia," ujar dia.

Pertimbangannya, pertama yakni pertumbuhan di Asia jauh lebih tinggi dibandingkan kawasan lain seperti Eropa, Amerika, dan Amerika Latin. Selain itu, penduduk Asia memiliki porsi 60 persen dari seluruh penduduk dunia.

"Penduduk Asia itu kan sudah 60 persen dari penduduk dunia, jadi sudah cukup besar kalau memang fokus di Asia,” kata Hary.

Dia menambahkan, Movieland sendiri saat ini sudah bisa digunakan sebagian, dan akan sepenuhnya dioperasikan pada tahun depan.

Sejalan dengan itu MNC Digital optimistis pendapatan tahun ini bisa melampaui dua digit. Keyakinan itu ditopang kontribusi dari tiga grup yang diakuisisi oleh perseroan, yakni PT MNC Digital Indonesia (MDI), PT MNC OTT Network (OTT), dan PT MNC Portal Indonesia (MPI).

Sebagai gambaran, hingga November 2021 perseroan dengan entitas lama (sebelum akuisisi) mampu membukukan pendapatan Rp 1,5 triliun. Dengan asumsi akuisisi dilakukan sejak Januari 2021, pendapatan perseroan mencapai Rp 2,7 triliun atau lebih besar sekitar 70 persen.

"Jadi harapan kita, dengan masuknya tiga grup tadi akan meningkatkan pendapatan dari MNC Digital yang lama (MNC Studios) menaid yang baru tentunya lebih bagus lagi. Jadi saya enggak bisa bicara angka. kalau dobel saya rasa sudah pasti lewat,” pungkasnya.

 

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya