Mayora Bagi Dividen Rp 469,53 Miliar, Catat Jadwalnya

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 30 Jun 2022, 14:22 WIB
Diperbarui 30 Jun 2022, 14:22 WIB
Presiden Jokowi Lepas Kontainer Ekspor Mayora ke-250 Ribu
Perbesar
Petugas mengatur kontainer Ekspor Mayora ke-250.000 ke Filipina di pabrik Mayora di Cikupa Tangerang, Senin (18/2). Mayora Indah yang berdiri sejak 1977 bergerak di bidang consumer goods yang merambah pasar global. (Liputan6.com/HO/Bal)

Liputan6.com, Jakarta - PT Mayora Indah Tbk (MYOR) akan membagikan dividen atas laba bersih perseroan tahun buku 2021. Dividen yang akan dibagikan sebesar Rp 21 per lembar saham atau total senilai Rp 469,53 miliar.

Rencana itu telah mendapat persetujuan pemegang saham melalui RUPS Mayora Indah yang diselenggarakan 28 Juni 2022.

Sepanjang tahun lalu, perseroan mencatatkan penjualan bersih Rp 27,9 triliun, naik 14 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 24,48 triliun. Pendapatan itu berasal dari makanan olahan dalam kemasan sebesar Rp 15,93 triliun. Sisanya Rp 13,06 triliun merupakan pendapatan yang berasal dari minuman olahan dalam kemasan.

Dengan eliminasi sebesar Rp 1,09 triliun. Dari raihan itu, Mayora mengantongi laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tercatat sebesar Rp 1,19 triliun, turun 42,42 persen dibanding posisi 2020 sebesar Rp 2,06 triliun. Laba per saham menjadi Rp 53 dari sebelumnya Rp 92.

Dividen tunai akan dibagikan kepada para pemegang saham perseroan yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham perseroan pada 8 Juli 2022 sampai dengan pukul 16.00 WIB.

Melansir keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (29/6/2022), berikut jadwal pembagian dividen PT Mayora Indah Tbk:

Tanggal cum dividen di pasar regular dan pasar negosiasi: 6 Juli 2022

Tanggal ex dividen di pasar regular dan pasar negosiasi: 7 Juli 2022

Tanggal cum dividen di pasar tunai: 8 Juli 2022

Tanggal ex dividen di pasar tunai: 11 Juli 2022

Tanggal daftar pemegang saham (DPS) yang berhak atas dividen tunai: 8 Juli 2022 pukul 16.00

Tanggal pembayaran dividen: 27 Juli 2022

Pada perdagangan Kamis, 30 Juni 2022 pukul 14.05 WIB, saham MYOR merosot ,376 persen ke posisi Rp 2.050 per saham. Saham MYOR dibuka turun 30 poin ke posisi Rp 2.100 per saham.

Saham MYOR berada di level tertinggi Rp 2.140 dan terendah Rp 2.030 per saham. Total frekuensi perdagangan 3.067 kali dengan volume perdagangan 90.906. Nilai transaksi Rp 18,9 miliar.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Mayora Siapkan Belanja Modal Rp 2 Triliun untuk Perluas Pabrik Biskuit hingga Wafer

Paparan publik PT Mayora Indah Tbk (MYOR), Selasa (28/6/2022) (Foto: tangkapan layar/Pipit I.R)
Perbesar
Paparan publik PT Mayora Indah Tbk (MYOR), Selasa (28/6/2022) (Foto: tangkapan layar/Pipit I.R)

Sebelumnya, PT Mayora Indah Tbk (MYOR) siapkan belanja modal (capital expenditure/capex) hingga Rp 2 triliun pada 2022.

Direktur Keuangan PT Mayora Indah Tbk, Hendrik Polisar mengatakan, belanja modal akan dialokasikan untuk peluasan pabrik biskuit dan wafer.

“Untuk capex 2022 kami perkirakan sekitar Rp 2 triliun. Spending sampai dengan April itu sekitar Rp 310 miliar,” ungkap Hendrik dalam paparan publik perseroan, Selasa (28/6/2022).

Adapun perluasan pabrik diperkirakan menelan belanja modal sekitar Rp 3,6 triliun yang terbagi untuk tahun ini dan tahun depan. Hendrik menambahkan, pembiayaan belanja modal sebagian besar berasal dari bank.

“Untuk pembiayaan kita usahakan dari beberapa bank, kurang lebih dua per tiga dari kebutuhan. Jadi kalau untuk 2022, kurang lebih Rp 1,3 triliun,” ujar dia.

Proyeksi Kinerja

Di tengah tren pemulihan ekonomi pasca pandemi COVID-19, perseroan memproyeksikan penjualan sampai dengan akhir tahun naik 10 persen dibandingkan 2021, atau mencapai Rp 30,7 triliun. Dari proyeksi penjualan tersbeut, laba bersih sampai dengan akhir tahun diproyeksikan mencapai Rp 1,3 triliun, tumbuh 8,3 persen dibanding posisi akhir 2021 sebesar Rp 1,2 triliun.

Hingga April 2022, perseroan mencatatkan penjualan Rp 10,7 triliun, tumbuh 6,2 persen dibanding periode yang sama tahun lalu. Dari raihan itu, perseroan mengukuhkan laba bersih Rp 450 miliar, turun 44,2 persen dibanding periode yang sama pada 2021.


Mayora Bakal Tebar Dividen Rp 21 per Saham

Ilustrasi dividen (image by Alexsander-777 from pixabay)
Perbesar
Ilustrasi dividen (image by Alexsander-777 from pixabay)

Sebelumnya, pemegang saham PT Mayora Indah Tbk (MYOR) menyetujui pembagian dividen sebesar Rp 21 per lembar atas laba bersih perseroan tahun buku 2021. Hal itu disepakati dalam rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) perseroan yang digelar hari ini.

“Jadi di dalam hasil RUPS tadi, kami ada agenda lain yaitu memberikan dividen Rp 21 per lembar, yang mana totalnya kurang lebih sebesar Rp 469 miliar,” ungkap Direktur PT Mayora Indah Tbk, Wardhana Atmadja dalam paparan publik usai RUPS, Selasa, 28 Juni 2022.

Sepanjang tahun lalu, perseroan mencatatkan penjualan bersih Rp 27,9 triliun, naik 14 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 24,48 triliun. Pendapatan itu berasal dari makanan olahan dalam kemasan sebesar Rp 15,93 triliun. Sisanya Rp 13,06 triliun merupakan pendapatan yang berasal dari minuman olahan dalam kemasan. Dengan eliminasi sebesar Rp 1,09 triliun.

Dari raihan itu, Mayora mengantongi laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tercatat sebesar Rp 1,19 triliun, turun 42,42 persen dibanding posisi 2020 sebesar Rp 2,06 triliun. Laba per saham menjadi Rp 53 dari sebelumnya Rp 92.

Selain pembagian dividen, rapat juga menyetujui pengangkatan Ricky Afrianto sebagai Direktur Global Marketing. Penunjukan Ricky pada posisi itu dinilai sejalan dengan ekspor perseroan yang meningkat.

"Mengangkat Ricky Afrianto arifianto sebagai Direktur Global Marketing untuk memposisikan perusahaan yang ekspornya semakin besar dan mayora semakin menjadi perusahaan fast moving consumer goods internasional, dari perusahaan regional menjadi perusahaan global,” ujar Wardhana.

 


Kinerja Kuartal I 2022

Ilustrasi Laporan Keuangan
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Sebelumnya, PT Mayora Indah Tbk (MYOR) menyampaikan kinerja untuk tiga bulan pertama 2022. Pada periode itu, laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun menjadi Rp 306 miliar.

Sepanjang kuartal I 2022, perusahaan mencatatkan penjualan bersih Rp 7,6 triliun. Penjualan naik tipis 3,4 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 7,34 triliun.

Raihan itu berasal dari penjualan makanan olahan dalam kemasan Rp 4,45 triliun dan minuman olahan dalam kemasan Rp 3,57 triliun dengan eliminasi Rp 432,06 miliar.

Sejalan dengan kenaikan penjualan, beban pokok penjualan tercatat sebesar Rp 5,93 triliun. Naik dibanding kuartal I 2021 sebesar Rp 5,16 triliun. Dengan demikian, diperoleh laba bruto sebesar Rp 1,65 triliun. Turun 24 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 2,17 triliun.

 


Aset Perseroan

Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel

Beban usaha tercatat sebesar Rp 1,2 triliun. Naik tipis dibanding kuartal I 2021 sebesar Rp 1,18 triliun. Sehingga diperoleh laba usaha Rp 441,54 miliar, turun separuh dibandingkan kuartal I 2021 sebesar Rp 996,13 miliar.

Pada periode tersebut, beban lain-lain bersih tercatat Rp 38,67 miliar. Sehingga diperoleh laba sebelum pajak pada kuartal I 2022 sebesar Rp 402,87 miliar. Setelah dikurangi pajak, Mayora Indah mengukuhkan laba tahun berjalan Rp 313,56 miliar, turun 62,9 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 844,96 miliar.

Laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun 62,8 persen menjadi Rp 306 miliar pada kuartal I 2022 dari Rp 822,88 miliar pada kuartal I 2021.

Aset perseroan hingga Maret 2022 tercatat sebesar Rp 22,07 triliun, naik dibanding posisi akhir Desember 2021 sebesar Rp 19,92 triliun. Terdiri dari aset lancar Rp 15,07 triliun dan aset tidak lancar Rp 7 triliun.

Liabilitas sampai dengan Maret 2021 tercatat sebesar Rp 10,4 triliun, naik dari posisi akhir Desember 2021 sebesar Rp 8,56 triliun. Terdiri dari liabilitas jangka pendek Rp 6 triliun dan liabilitas jangka panjang Rp 4,35 triliun.

Sementara ekuitas sampai dengan Maret 2022 naik tipis menjadi Rp 11,67 triliun dari posisi akhir Desember 2021 sebesar Rp 11,36 triliun.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya