Hasil RUPST Emtek Angkat Komisaris Baru

Oleh Agustina Melani pada 29 Jun 2022, 20:39 WIB
Diperbarui 29 Jun 2022, 20:39 WIB
Paparan publik PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK), Rabu (29/6/2022) (Foto: Liputan6.com/Agustina Melani)
Perbesar
Paparan publik PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK), Rabu (29/6/2022) (Foto: Liputan6.com/Agustina Melani)

Liputan6.com, Jakarta - Hasil Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) atau disebut Emtek memutuskan tidak membagikan dividen untuk tahun buku 2022.

Wakil Direktur Utama PT Elang Mahkota Teknologi Tbk, Sutanto Hartono menuturkan, laba bersih 2021 akan dipakai untuk pengembangan bisnis dan belanja modal 2022.

"Pada RUPS tidak ada pembagian dividen. Laba bersih tahun lalu untuk penggunaan capex dan nantinya pengembangan bisnis," ujar Sutanto saat paparan publik Emtek, Rabu (29/6/2022).

Perseroan meningkatkan belanja modal pada 2022 sekitar 50-60 persen dari realisasi belanja modal 2021 sebesar Rp 450 miliar. Pemakaian belanja modal terbesar pada 2022 diperkirakan untuk bisnis media dan rumah sakit.

"Antisipasi peningkatan (belanja modal-red) 50-60 persen dibandingkan tahun lalu," kata dia.

Selain memutuskan penggunaan laba bersih, RUPST Elang Mahkota Teknologi juga mengubah susunan komisaris. Pemegang saham perseroan mengangkat Marianna Sutadi sebagai komisaris dan menyetujui permohonan pengunduran diri komisaris Fofo Sariatmadja. Adapun Marianna Sutadi sebelumnya pernah menjabat sebagai Komisaris Independen PT Sarana Meditama Metropolitan Tbk (SAME).

"Efektif 29 Juni 2022 sampai dengan ditutupnya RUPST 2024. RUPST pada hari ini telah setujui permohonan pengunduran diri (komisaris-red) Fofo Sariaatmadja dan pengangkatan Marianna Sutadi sebagai komisaris," ujar Direktur PT Elang Mahkota Teknologi Titi Maria Rusli.

Adapun susunan pengurus perseroan antara lain:

Susunan Komisaris

Komisaris Utama: Eddy K. Sariaatmadja

Komisaris: Susanto Suwarto

Komisaris Independen: Stan Maringka

Komisaris Independen: Pandu Patria Sjahrir

Komisaris: Marianna Sutadi

Susunan Direksi:

Direktur Utama: Alvin W.Sariaatmadja

Wakil Direktur Utama: Sutanto Hartono

Direktur: Jay Geoffrey Wacher

Direktur: Sutiana Ali

Direktur:Yuslinda Nasution

Direktur: Titi Maria Rusli

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Ekspansi Bisnis Emtek pada 2021-2022

Logo EMTEK
Perbesar
Logo EMTEK

Sepanjang 2021-2022, perseroan juga makin ekspansi kembangkan bisnis melalui investasi, akuisisi dan penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO).

Pada Agustus 2021, PT Bukalapak.com Tbk mencatatkan saham perdana di BEI dan tercatat sebagai perusahaan unicorn pertama yang catatkan saham perdana di BEI. Selain itu, perseroan tercatat melaksanakan IPO terbesar di BEI.

Kemudian perseroan melalui anak usaha tidak langsung PT Indonesia Entertainmen Grup investasi di RANS Entertainment.Selanjutnya di bisnis kesehatan, perseroan melalui anak usaha PT Sarana Meditama Metropolitan Tbk akuisisi saham PT Kedoya Adyaraya Tbk (RSGK) pada November 2021.

Selanjutnya PT Sarana Meditama Metropolitan Tbk juga membeli 28 persen saham PT Nitrasanata Dharma atau pemilik Jakarya Eye Center pada April 2022.Selanjutnya perseroan melalui PT Elang Media Visitama akuisisi PT Bank Fama International pada 22 Desember 2021.


Kinerja 2021

Ilustrasi Laporan Keuangan
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Sebelumnya, PT Elang Mahkota Tbk (EMTK) atau disebut Emtek mencatat kinerja positif sepanjang 2021. Hal itu ditunjukkan dari pertumbuhan pendapatan dan laba bersih yang signifikan pada 2021.

Mengutip laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Rabu (27/4/2022), PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat pendapatan bersih Rp 12,84 triliun pada 2021. Realisasi pendapatan itu tumbuh 7,5 persen dari periode 2020 sebesar Rp 11.93 triliun.Beban pokok pendapatan tercatat Rp 9,13 triliun pada 2021. Beban pokok pendapatan tersebut naik 0,98 persen dari periode sama tahun sebelumnya Rp 9,04 triliun.

Dengan demikian, laba kotor Emtek tumbuh 28,16 persen menjadi Rp 3,70 triliun sepanjang 2021 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 2,89 triliun. Perseroan mencatat laba kurs sebesar Rp 32,17 miliar pada 2021 dari periode 2020 sebesar Rp 37,35 miliar.

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat laba usaha Rp 1,35 triliun sepanjang 2021. Laba usaha tersebut naik 4,68 persen dari periode 2020 sebesar Rp 1,29 triliun. Perseroan mencatat kenaikan pendapatan dividen dari Rp 876,42 miliar pada 2020 menjadi Rp 1,15 triliun pada 2021. Perseroan membukukan laba penyesuaian perubahan ekuitas entitas asoasi Rp 5,8 triliun pada 2021.

 


Selanjutnya

Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan. Unsplash/Austin Distel

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk meraup laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk Rp 5,65 triliun pada 2021. Laba tersebut naik 174,95 persen dari periode 2020 sebesar Rp 2,05 triliun.

Dengan demikian perseroan mencatat laba per saham yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk untuk tahun berjalan operasi yang dilanjutkan Rp 96,06 pada 2021 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 37,08.Pada 2021, total ekuitas naik 71,54 persen menjadi Rp 33,66 triliun dari 2020 sebesar Rp 12,33 triliun. Total liabilitas turun 17,96 persen menjadi Rp 4,49 triliun pada 2021 dari periode 2020 sebesar Rp 5,48 triliun.

Pada 2021, PT Elang Mahkota Teknologi Tbk mencatat aset Rp 38,16 triliun atau naik 113,4 persen dari periode sama tahun sebelumnya Rp 17,88 triliun. Perseroan kantongi kas Rp 7,38 triliun pada 2021 dari 2020 sebesar Rp 2,69 triliun.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya