Pabrik Tesla di Texas dan Berlin Hadapi Tantangan Dongkrak Produksi

Oleh Elga Nurmutia pada 24 Jun 2022, 11:28 WIB
Diperbarui 25 Jun 2022, 09:52 WIB
FOTO: Elon Musk Jadi Saksi Sidang Akuisisi SolarCity
Perbesar
Elon Musk berjalan dari pusat peradilan di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Senin (12/7/2021). CEO Tesla tersebut menjadi saksi pertama dalam persidangan terkait masalah akuisisi SolarCity. (AP Photo/Matt Rourke)

Liputan6.com, Jakarta - Pabrik mobil baru Tesla Inc di Texas dan Berlin alami kerugian miliaran dolar Amerika Serikat (AS), karena berjuang untuk meningkatkan produksi akibat kekurangan baterai dan masalah pelabuhan China. Hal itu diungkapkan CEO Tesla, Elon Musk dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Rabu, 22 Juni 2022.

"Baik pabrik Berlin dan Austin adalah tungku uang raksasa saat ini. Oke? Ini benar-benar seperti suara menderu raksasa, yang merupakan suara uang terbakar," kata Elon Musk dalam sebuah wawancara dengan Tesla Owners of Silicon Valley, di Austin, Texas, pada 31 Mei, dikutip dari Channel News Asia, ditulis Jumat (24/6/2022).

Elon Musk mengatakan, pabrik Tesla di Texas memproduksi sejumlah kecil mobil karena tantangan dalam meningkatkan produksi baterai "4680" barunya dan sebagai alat untuk membuat baterai 2170 konvensionalnya terjebak di pelabuhan di China.

"Ini semua akan diperbaiki dengan sangat cepat, tetapi ini membutuhkan banyak perhatian," ujar dia.

Dia mengatakan, pabriknya di Berlin berada dalam posisi yang sedikit lebih baik, karena dimulai dengan menggunakan baterai 2170 tradisional untuk mobil yang dibuat di sana.

Dia menuturkan, penutupan terkait COVID-19 di Shanghai sangat sulit. Penutupan itu memengaruhi produksi mobil tidak hanya di pabrik Tesla di Shanghai tetapi juga di pabriknya di California, yang menggunakan beberapa suku cadang kendaraan buatan China. Demikian disampaikan Musk.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tangguhkan Sebagian Produksi di Shanghai

Tesla Model 3
Perbesar
Tesla Model 3, mobil listrik ketiga Tesla siap dikirim ke konsumen. (Carscoops)

Tesla berencana menangguhkan sebagian besar produksi di pabriknya di Shanghai dalam dua minggu pertama Juli untuk mengerjakan peningkatan situs guna meningkatkan produksi, menurut memo internal yang dilihat oleh Reuters.

"Dua tahun terakhir telah menjadi mimpi buruk mutlak dari gangguan rantai pasokan, satu demi satu, dan kami belum keluar darinya," kata Musk.

Kekhawatiran Tesla yang luar biasa, yakni "Bagaimana kita menjaga pabrik tetap beroperasi sehingga kita dapat membayar orang dan tidak bangkrut?,” kata dia. 

Musk mengatakan, awal bulan ini dia memiliki perasaan yang sangat buruk tentang ekonomi dan bahwa perusahaan perlu memotong pekerja sekitar 10 persen dan menghentikan semua perekrutan di seluruh dunia.

Awal pekan ini, dia mengatakan pemotongan 10 persen pada pekerja yang digaji di Tesla akan terjadi selama tiga bulan. Tesla awal tahun ini memulai produksi di pabrik-pabrik di Berlin dan Texas, yang keduanya sangat penting untuk ambisi pertumbuhan pembuat mobil listrik papan atas.

Musk berharap, Tesla akan memulai produksi truk pikap listrik Cybertruck, yang telah tertunda, pada pertengahan 2023.


Tesla Bakal Stock Split 3:1, Gelar RUPS 4 Agustus 2022

‎Mobil Listrik AS Dijegal di Tiongkok Gara-gara Nama
Perbesar
Tesla Motors - ilustrasi

Sebelumnya, Tesla berencana memecah nilai nominal saham (stock split) dengan rasio tiga banding satu (3:1). Rencana ini dimintakan persetujuan pemegang saham Tesla pada RUPS 4 Agustus 2022.

Menyusul kabar tersebut, saham Tesla naik lebih dari 1 persen ke posisi USD 696,69 pada perdagangan Jumat, 10 Juni 2022.

"Kami percaya stock split akan membantu mengatur ulang harga pasar saham biasa kami sehingga karyawan kami akan memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam mengelola ekuitas mereka,” ungkap Tesla dalam pengajuannya, dikutip dari CNBC, Sabtu (11/6/2022).

Aksi ini membuat saham Tesla lebih terjangkau oleh investor individu yang lebih kecil.  Membantu perusahaan mendapatkan likuiditas dan perpecahan dapat menciptakan lebih banyak permintaan untuk saham perusahaan.

Dalam pengajuannya, perusahaan juga mengungkapkan rencana co-founder Oracle Corp Larry Ellison, teman dari Chief Executive Officer Tesla, Elon Musk, untuk tidak mencalonkan diri untuk pemilihan kembali dewan Tesla ketika masa jabatannya berakhir pada rapat pemegang saham tahun ini.

Ellison sendiri saat ini memiliki 1,5 persen saham Tesla. Sementara CEO Tesla Elon Musk saat ini memegang 23,5 persen saham Tesla dan Vanguard memegang 6 persen saham Tesla.

Elon Musk menjual sebagian besar kepemilikan Tesla-nya sejak akhir 2021, sebagian untuk menopang saham di Twitter, raksasa jejaring sosial yang disetujui untuk diakuisisi sekitar USD 44 miliar.


Elon Musk Batal PHK Karyawan

Elon Musk
Perbesar
Elon Musk, founder Tesla dan SpaceX. Sumber: Business Insider

Sebelumnya, CEO Tesla Elon Musk  mengatakan, pada Sabtu, 4 Juni 2022,  total jumlah karyawan pembuat kendaraan listrik akan meningkat selama 12 bulan ke depan, tetapi jumlah staf yang digaji harus sedikit diubah. Hal ini berbeda dari email dua hari lalu mengatakan, pemutusan hubungan kerja (PHK) dari 10 persen yang dibutuhkan.

"Total jumlah karyawan akan meningkat, tetapi gaji harus cukup datar," tweet Elon Musk dalam balasan ke akun Twitter yang tidak diverifikasi yang membuat prediksi  jumlah karyawan Tesla akan meningkat selama 12 bulan ke depan.

Melansir Channel News Asia, Elon Musk dalam email kepada para eksekutif Tesla pada Kamis, yang dilihat oleh Reuters pada Jumat, mengatakan dia memiliki perasaan yang sangat buruk tentang ekonomi Amerika Serikat (AS) dan perlu pemutusan hubungan kerja (PHK) sekitar 10 persen.

Dalam email lain kepada karyawan pada Jumat, Musk mengatakan, Tesla akan mengurangi jumlah pegawai yang digaji sebesar 10 persen, karena telah terjadi kelebihan staf di banyak bidang. Namun, jumlah pegawai per jam akan meningkat.

Seperti yang diketahui, saham Tesla merosot 9,2 persen pada Jumat di tengah berita tersebut. Menurut pengajuan peraturan Tesla AS, perusahaan dan anak perusahaannya memiliki hampir 100.000 karyawan pada akhir 2021.

Menjelang emailnya tentang tingkat kepegawaian, Musk pada Rabu dalam email kepada karyawan Tesla mengeluarkan ultimatum untuk kembali ke kantor minimal 40 jam seminggu. Kegagalan untuk melakukannya akan dianggap sebagai pengunduran diri, tulisnya.

Musk pada Kamis mengatakan hari AI Tesla telah didorong ke 30 September, dan mengatakan prototipe Optimus, robot humanoid yang merupakan prioritas perusahaan, bisa siap saat itu dan dapat diluncurkan tahun depan.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya