Bumi Resources Minerals Targetkan Pabrik Emas Kedua di Palu Rampung Kuartal III 2022

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 20 Jun 2022, 18:48 WIB
Diperbarui 20 Jun 2022, 18:48 WIB
IHSG Dibuka di Dua Arah
Perbesar
Pekerja melintas di dekat layar digital pergerakan saham di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (14/10/2020). Pada pembukaan perdagangan pukul 09.00 WIB, IHSG masih naik, namun tak lama kemudian, IHSG melemah 2,3 poin atau 0,05 persen ke level 5.130, 18. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) mengumumkan perkembangan konstruksi pabrik emas keduanya di Palu. Perseroan melalui anak usaha PT Citra Palu Minerals (CPM), telah meraih hasil positif dari aktivitas  pemborannya di proyek tambang emas di Poboya, Palu, Sulawesi.

"Pekerjaan konstruksi atas pabrik emas kami yang kedua di Palu mengalami kemajuan yang baik. Kami berharap untuk dapat menyelesaikan konstruksi pabrik ini di kuartal ketiga tahun ini," ungkap CEO & Direktur Utama PT Bumi Resources Minerals Tbk, Agus Projosasmito dalam keterangan resmi, Senin (20/6/2022).

Pabrik emas kedua tersebut memiliki kapasitas sebesar 4.000 ton bijih per hari. Oleh sebab itu, produksi emas BRMS diharapkan dapat meningkat pada kuartal keempat 2022. Adapun saat ini PT Citra Palu Minerals memproduksikan emas hanya dari 1 pabrik yang berkapasitas 500 ton bijih per hari di Palu.

Citra Palu Minerals berhasil menemukan tambahan cadangan bijih emas sebesar 4,6 juta ton dengan kadar 1,19 g/t Au (gram of ton gold/gram per ton emas) dari lokasi penambangan terbuka di River Reef dan Hill Reef yang merupakan bagian dari Blok Poboya (Blok-1).

Dengan demikian total cadangan yang dimiliki perseroan di lokasi Blok Poboya bertambah menjadi 8,52 juta ton dengan rata-rata Kadar   3,13 g/t Au. Sementara total sumberdaya (resources) di Blok Poboya tercatat sebesar 17,86 juta ton dengan Kadar rata-rata berkisar 2,55 g/t Au.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Gerak Saham BRMS

Pergerakan IHSG Turun Tajam
Perbesar
Pengunjung mengabadikan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Jakarta, Rabu (15/4/2020). Pergerakan IHSG berakhir turun tajam 1,71% atau 80,59 poin ke level 4.625,9 pada perdagangan hari ini. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Pada penutupan perdagangan Senin, 20 Juni 2022, saham BRMS menguat 2,17 persen ke posisi Rp 282 per saham. Saham BRMS dibuka turun enam poin ke posisi Rp 270 per saham.

Saham BRMS berada di level tertinggi Rp 290 dan terendah Rp 262 per saham. Total frekuensi perdagangan 23.010 kali. Total volume perdagangan 8.322.564 saham. Nilai transaksi Rp 229,1 miliar.

Penguatan saham BRMS di tengah laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang menghijau. IHSG menguat 0,57 persen ke posisi 6.976,37. Indeks LQ45 bertambah 0,89 persen ke posisi 1.006,78. Seluruh indeks acuan kompak menghijau.  Pada awal pekan ini, IHSG berada di level tertinggi 6.976,37 dan level terendah di 6.859,59.

Sepanjang 2021, saham BRMS melonjak 143,10 persen ke posisi Rp 282 per saham. Saham BRMS berada di level tertinggi Rp 304 dan terendah Rp 99 per saham. Total volume perdagangan 112.778.054.160 saham. Nilai transaksI Rp 20,7 triliun. Total frekuensi perdagangan 1.473.895 kali.


Kinerja Kuartal I 2022

Ilustrasi Laporan Keuangan
Perbesar
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Sebelumnya, PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) mengumumkan kinerja sepanjang tiga bulan pertama 2022. Pada periode tersebut, Bumi Resources Minerals berhasil mencatatkan kenaikan pendapatan 118 persen menjadi USD 2,96 juta atau sekitar Rp 43,15 miliar (kurs Rp 14.556 per USD) dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar USD 1,36 juta.

Sejalan dengan kenaikan pendapatan, beban pokok pendapatan naik menjadi USD 1,38 juta dari sebelumnya USD 176.247. Alhasil, perseroan mencatatkan laba bruto USD 1,59 juta, naik dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 1,18 juta.

Pada saat bersamaan, beban usaha tercatat sebesar USD 1,17 juta. Sehingga laba usaha tercatat USD 471.359, berbanding terbalik dari kuartal I 2021 yang catatkan rugi usaha USD 487.937.

Penghasilan lain-lain pada kuartal I 2022 tercatat sebesar USD 674.437. Turun signifikan dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar USD 2,15 juta. Sehingga laba sebelum pajak penghasilan tercatat USD 1,12 juta dibanding kuartal I 2021 sebesar USD 1,68 juta.

Pada kuartal I 2021, perseroan mencatatkan manfaat pajak penghasilan USD 789.214. Sehingga diperoleh laba tahun berjalan USD 1,91 juta atau sekitar Rp 27,77 miliar. Naik 13,9 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar USD 1,68 juta.

 


Aset Perseroan

(Foto: Ilustrasi laporan keuangan. Dok Unsplash/Carlos Muza)
Perbesar
(Foto: Ilustrasi laporan keuangan. Dok Unsplash/Carlos Muza)

Sementara laba yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk naik 14,42 persen menjadi USD 1,85 juta di kuartal I 2022 atau sekitar Rp 26,95 miliar dibanding kuartal I 2021 sebesar USD 1,62 juta.

Aset perseroan hingga Maret 2022 tercatat sebesar USD 1,04 miliar, naik dibanding posisi akhir Desember 2021 sebesar USD 980,44 juta.

Terdiri dari aset lancar USD 288,52 juta adan aset tidak lancar USD 753,97 juta. Liabilitas sampai dengan kuartal I 2022 tercatat sebesar USD 100,07 juta, turun tipis dibanding posisi akhir Desember 2021 sebesar USD 100,82 juta.

Terdiri dari liabilitas jangka pendek USD 84,17 juta dan liabilitas jangka panjang USD 15,9 juta. Sementara ekuitas hingga Maret 2022 naik menjadi USD 942,42 juta dibanding posisi akhir Desember 2021 sebesar USD 879,63 juta.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya