Dikabarkan Bakal IPO, Analis Beberkan Peluang Blibli

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 07 Jun 2022, 16:50 WIB
Diperbarui 07 Jun 2022, 16:50 WIB
IHSG
Perbesar
Pekerja berbincang di dekat layar indeks saham gabungan di BEI, Jakarta, Selasa (4/4). Pada pemukaan indeks harga saham gabungan (IHSG) hari ini naik tipis 0,09% atau 4,88 poin ke level 5.611,66. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Bursa Efek Indonesia (BEI) telah mengantongi sejumlah emiten yang siap IPO dalam waktu dekat. Dalam pipeline IPO teranyar BEI, terdapat dua perusahaan sektor teknologi yang berencana mencatatkan sahamnya di bursa.

Pada saat bersamaan, berembus kabar salah satu e-commerce milik Grup Djarum, Blibli disebut segera melantai di bursa. Sayangnya, perusahaan enggan mengomentari kabar tersebut.

"Mohon maaf sekali kami tidak bisa berkomentar mengenai rumor atau spekulasi mengenai hal tersebut,” ungkap VP of Public Relations Blibli, Yolanda Nainggolan saat dikonfirmasi Liputan6.com, Selasa (7/6/2022).

Sementara, Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira menilai tahun ini bukan waktu yang menguntungkan bagi perusahaan teknologi utamanya e-commerce untuk debut. Dia menuturkan, pasar sektor teknologi atau startup masih diterpa sejumlah sentimen negatif.

"Kalau mau IPO di 2022 atau 2023 awal itu sepertinya kondisinya belum berpihak pada pendanaan startup di IPO. Sekarang sedang terjadi winter atau musim dingin di sektor startup, sehingga banyak investor yang relatif skeptis," kata Bhima.

Selain itu, investor mencermati persaingan yang terlalu ketat pada sektor tersebut yang bermuara pada ‘the winner takes all’. Artinya, hanya pemain teratas yang dinilai menarik bagi investor. Sehingga yang tidak termasuk dalam pemain teratas, dinilai memiliki prospek yang kurang menjanjikan.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Sentimen Lainnya

FOTO: PPKM Diperpanjang, IHSG Melemah Pada Sesi Pertama
Perbesar
Karyawan melihat layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Pada hari ini, IHSG melemah pada penutupan sesi pertama menyusul perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). (Liputan6.com/Johan Tallo)

Investor juga kemungkinan mempertimbangkan nasib perusahaan e commerce sebelumnya yang mencatatkan penurunan kinerja saham usai IPO.

"Momentum sekarang kurang pas karena juga terjadi kenaikan suku bunga di berbagai negara. Jadi persepsi investor lebih berhati-hati terhadap saham teknologi,” imbuh Bhima.

Di sisi lain, transisi dari pandemi covid-19 menuju endemi dinilai juga akan mengubah pola konsumsi masyarakat. Mobilitas  yang kian longgar juga berpotensi mengembalikan konsumen pada pola belanja secara offline. Artinya, jumlah pengguna ecommerce kemungkinan juga akan mengalami perubahan.

"Kemarin pas pandemi adalah kesempatan untuk IPO. Tapi ketika  pandemi reda, masyarakat kembali melakukan transaksi fisik, membuat user di beberapa e-commerce yang tidak termasuk tiga besar papan atas melakukan pengurangan pembelian barang. Jadi usernya menurun cukup signifikan,” ujar Bhima.

Adapun tiga besar e-commerce yang dicatat Bhima antara lain GoTo, Shopee, dan Lazada. Dari sisi operasional, Bhima menilai sektor e-commerce tengah berdarah-darah seiring tren bakar uang melalui berbagai promo dan diskon. Sementara investor perlu memastikan kapan perusahaan bisa mencatatkan laba.

 


Tantangan

FOTO: PPKM Diperpanjang, IHSG Melemah Pada Sesi Pertama
Perbesar
Karyawan mengambil gambar layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Sebanyak 111 saham menguat, 372 tertekan, dan 124 lainnya flat. (Liputan6.com/Johan Tallo)

"Kalau terus bakar uang investor juga akan meragukan kemampuan startup ecommerce untuk mengembalikan dana atau pengembalian dana investasi dalam jangka waktu singkat. Sekarang investor lebih tertarik bukan lihat valuasi, tapi kemampuan untuk meningkatkan laba,"

"Jadi ada konteks yang kurang pas momentumnya. Tangannya besar. Nanti tergantng berapa harga yang akan ditawarkan saat IPO," kata dia.

Senada, Kepala Center of Innovation and Digital Economy Indef, Nailul Huda menilai Blibli memiliki tantangan yang besar untuk IPO di saat sekarang. Selain terdapat tren kenaikan suku bunga, ekosistem Blibli juga terbilang masih kecil.

"Harus bisa baca situasi pasar. Karena menurut saya ekosistemnya terlalu kecil. Dia di sini harus melihat harga IPO yang wajarnya berapa, kemudian pasarnya masih bergairah ke bisnis teknologi apa enggak,” kata dia.


43 Perusahaan Jalani Proses IPO

IHSG Awal Pekan Ditutup di Zona Hijau
Perbesar
Pejalan kaki melintas dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di kawasan Jakarta, Senin (13/1/2020). IHSG sore ini ditutup di zona hijau pada level 6.296 naik 21,62 poin atau 0,34 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, Bursa Efek Indonesia (BEI) mengantongi 43 perusahaan dalam proses pencatatan saham di BEI hingga 6 Juni 2022. Total dana yang akan dihimpun dari 43 perusahaan itu Rp 14,1 triliun.

“Sampai dengan 6 Juni 2022, terdapat 43 perusahaan yang berada dalam pipeline pencatatan saham BEI dengan total dana yang direncanakan sebesar Rp 14,1 triliun,” ujar Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna, kepada wartawan, Senin (6/6/2022).

Adapun rincian sektor perusahaan yang proses penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) antara lain:

-Tiga perusahaan dari sektor basic materials

-Tiga perusahaan dari sektor industrials

-Empat perusahaan dari sektor transportasi dan logistik

-Sembilan perusahaan dari sektor konsumer non siklikal

-Delapan perusahaan dari sektor konsumer siklikal

-Dua perusahaan dari sektor teknologi

-Dua perusahaan dari sektor healthcare

-Tiga perusahaan dari sektor energi

-Empat perusahaan dari sektor properti dan real estate

-Lima dari sektor infrastruktur

Sederet Aksi Korporasi Emiten Pelat Merah pada 2022

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya